Candi Borobudur

CANDI  BOROBUDUR

Makalah

Disusun  untuk  memenuhi  tugas  Mata  Kuliah  Sejarah  Nasional Indonesia  dari  dosen  dra.  Iis  suryani,  msI

Oleh  :

Muhamad Ridwan

N.I.M.  :  11.01.027

JURUSAN PENDIDIKAN SEJARAH

SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

PERSATUAN ISLAM

BANDUNG

2011

 

KATA PENGANTAR

       Puji  dan  Syukur  saya  Panjatkan  ke  hadirat   Allah  SWT.  Karena  berkat limpahan  Rahmat  dan  Karunia-Nya,  saya   dapat  menyusun  makalah  tentang  Candi  Geografi  ini  tepat  pada  waktunya.

Dalam  penyusunan  makalah  ini,  penulis  banyak  mendapat  tantangan  dan hambatan  akan  tetapi  dengan  bantuan  dari  berbagai  pihak,  tantangan  itu  bisa  teratasi.  Oleh  karena  itu,  penulis  mengucapkan  terima  kasih  yang  sebesar-besarnya  kepada  semua  pihak  yang  telah  membantu  dalam  penyusunan  makalah  ini,  semoga  bantuannya  mendapat  balasan  yang  setimpal  dari  Tuhan  Yang  Maha  Esa.

Penulis  menyadari  bahwa  makalah  ini  masih  jauh  dari  kesempurnaan baik  dari  bentuk  penyusunan  maupun  materinya.  Kritik konstruktif  dari  pembaca sangat  penulis  harapkan  untuk  penyempurnaan  makalah  selanjutnya.

Akhir  kata  semoga  makalah  ini  dapat  memberikan  manfaat  kepada  kita sekalian.

Bandung,  Desember 2011

Muhamad Ridwan

NIM : 11.01.027

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar  Belakang

Latar  belakang  dibuatnya  makalah  tentang Candi  Borobudur  ini  adalah  Untuk mengetahu i lebih  lanjut  tentang  sejarah  berdirinya  Candi  Borobudur.

B. Batasan  Masalah

Agar  pembahasan  sesuai  dengan  yang  di inginkan,    maka  penulis  membatasi masalah  sebagai  berikut:
1. Bagaimana  Sejarah  Candi  Borobudur?
2. Apakah  Arti  Borobudur?
3. Benda  –  Benda  Apa  Saja  Yang  Ada  Di  Candi  Borobudur?
4. Bagaimana  Peranan  Candi  Borobudur  Bagi  Obyek  Wisata?

C. Tujuan  Yang  Ingin  Di  Capai

Dengan di  buatnya  makalah ini, penulis  mempunyai  tujuan  pokok  yang  ingin  dicapai,  yakni  sebagai  berikut:
1. Untuk  mengetahui  dan  menghayati  sejarah  berdirinya  Candi  Borobudur
2. Sebagai  seorang  yang  berkecimpung di bidang sejarah harus tahu latar  belakang didirikannya  Candi  Borobudur
3. Untuk  mengetahui  makna  dan  arti  yang  terkandung  dalam  komplek  bangunan Candi  Borobudur
4. Mengetahui peranan Candi Borobudur sebagai objek Wisata

D. Sumber – Sumber  Yang  Digunakan

Sumber  –  Sumber  bahasan  yang  digunakan  untuk  pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut:
1. Metode  Deskriptif  :  yaitu Metode yang menggambarkan masalah yang ada pada masa sekarang
2. Metode Biografi  : Yaitu metode dengan cara meneliti batu – batu majalah dan media lainya
3. Metode Observasi  : yaitu penulis terjun langsung ke lapangan untuk  penelitian agar mudah mendapat  data – data
4. Dan  jujur  saja,  penulis  memindai  beberapa  informasi  dari  Internet.

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II
SEJARAH  SINGKAT  CANDI  BOROBUDUR

A. Waktu  Didirikan

Banyak buku – buku  sejarah  yang  menuliskan  tentang  Candi  Borobudur,  akan tetapi  kapan  Candi  Borobudur  didirikan  tidaklah  dapat  diketahui  secara  pasti. Namun  suatu  perkiraan  dapat  diperoleh  dengan  tulisan  singkat  yang  dipahatkan di atas  pigura  relief  kaki  asli  Candi  Borobudur  ( Karwa Wibhangga ) yang  menunjukan  huruf  sejenis  dengan  yang  didapatkan  dari  prasati  di  akhir  abad  ke– 8  sampai  awal  abad ke – 9. Dari bukti – bukti  tersebut  dapat  ditarik  kesimpulan  bahwa  Candi  Borobudur  didirikan  sekitar  tahun  800 M.
Kesimpulan  tersebut  di atas,  ternyata  sesuai  dengan  kerangka  sejarah  Indonesia pada  umumnya  dan  juga  sejarah  yang  berada  di daerah  Jawa Tengah pada khususnya  periode  antara  abad ke – 8  dan  pertengahan  abad  ke – 9  yang terkenal dengan  abad  Emas  Wangsa  Syailendra,  kejayaan  ini  ditandai  dengan  dibangunnya  sejumlah  candi-candi  besar  yang  terdapat  di lereng – lereng  gunung.  Kebanyakan  berdiri  khas  bangunan  hindu  sedangkan  yang  bertebaran  di  dataran – dataran  adalah  khas  bangunan  Budha  tapi  ada  juga  sebagian  khas  Hindu.
Dengan   demikian   dapat  ditarik  kesimpulan  bahwa Candi Borobudur  dibangun oleh   wangsa  Syailendra  yang  terkenal  dalam  sejarah   karena  usaha  untuk menjungjung  tinggi  dan  mengagungkan  agama  Budha  Mahayana.

B. Penemuan  Kembali

Borobudur   yang  menjadi  keajaiban  dunia m enjulang  tinggi  di antara  dataran rendah  di sekelilingnya
Tidak   akan   pernah  mamasuk  akal  mereka  melihat  karya  seni  terbesar  yang merupakan  hasil  karya  sangat  mengagumkan  dan  tidak  lebih  masuk  akal  lagi bila  dikatakan  Candi  Borobudur   pernah  mengalami  kerusakan.
Memang  demikian  keadaannya  Candi  Borobudur  terlupakan  selama  tenggang waktu  yang cukup  lama  bahkan  sampai  berabad – abad. Bangunan  yang  begitu megahnya  dihadapkan  pada proses  kehancuran.  Kira – kira hanya 150 tahun  Candi Borobudur  digunakan  sebagai  pusat  Ziarah,  waktu  yang singkat  dibandingkan  dengan  usianya  ketika  pekerja  menghiasi / membangun  bukit  alam  Candi Borobudur   dengan  batu – batu  di bawah  pemerintahan  yang  sangat  terkenal  yaitu  SAMARATUNGGA,  sekitar  tahun  800 – an  dengan  berakhirnya  kerajaan Mataram  tahun  930 M  pusat  kehidupan  dan  kebudayaan  Jawa  bergeser  ke timur.
Sampai  sedemikiannya  karena  terbengkalai  tak  terurus  maka  lama – lama  di sana – sini  tumbuh  macam – macam  tumbuhan  liar  yang  lama  kelamaan  menjadi rimbun  dan  menutupi  bangunannya.  Pada  kira – kira  abad  ke – 10  Candi Borobudur   terbengkalai   dan  terlupakan.
Baru  pada  tahun  1814 M  berkat  usaha  Sir  Thomas  Stamford  Rafles,  Candi Borobudur   muncul  dari  kegelapan  masa  silam.  Rafles  adalah  Letnan  Gubernur Jendral  Inggris,  ketika  Indonesia  dikuasai / di jajah  Inggris  pada  tahun  1811 M – 1816 M.
Pada  tahun  1835 M  seluruh  candi  dibebaskan  dari  apa  yang  menjadi  penghalang  pemandangan  oleh  Presiden  kedua  yang  bernama  Hartman,  karena begitu  tertariknya  terhadap  Candi  Borobudur  sehingga  ia  mengusahakan pembersihan  lebih  lanjut,  puing –puing  yang  masih  menutupi  candi  di singkirkan dan  tanah  yang  menutupi  lorong – lorong  dari  bangunan  candi  disingkirkan  semua  sehingga  candi  lebih  baik dibandingkan  sebelumnya.

C. Penyelamatan I

Semenjak  Candi  Borobudur  ditemukan  dimulailah  usaha  perbaikan  dan pemugaran  kembali  bangunan  Candi  Borobudur   mula – mula  hanya  dilakukan secara  kecil – kecilan  serta  pembuatan  gambar – gambar  dan  photo – photo  reliefnya.  Pemugaran  Candi  Borobudur   yang  pertama  kali  diadakan  pada  tahun 1907 M – 1911 M  di  bawah  pimpinan  Th Van erf  dengan  maksudnya  adalah untuk  menghindari  kerusakan – kerusakan  yang  lebih  besar  lagi  dari  bangunan  Candi Borobudur  walaupun  banyak  bagian  tembok  atau  dinding – dinding  terutam  tingkat  tiga  dari  bawah  sebelah  Barat  Laut,  Utara  dan  Timur  Laut  yang   masih  tampak  miring  dan  sangat  mengkhawatirkan  bagi  para pengunjung  maupun  bangunannya  sendiri  namun  pekerjaan  Van  Erp  tersebut  untuk sementara  Candi  Borobudur  dapat  diselamatkan  dari  kerusakan  yang  lebih  besar.
Mengenai  gapura – gapura  hanya  beberapa  saja  yang  telah  dikerjakan  masa  itu telah  mengembalikan  kejayaan  masa silam,  namun  juga  perlu  disadari  bahwa  tahun – tahun  yang  dilalui  Borobudur  selama  tersembunyi  di semak – semak secara  tidak  langsung telah menutupi adan melindungi dari cuaca buruk yang mungkin dapat merusak bangunan Candi Borobudur, Van Erp berpendapat miring dan meleseknya dinding – dinding dari bangunan itu tidak sangat membahayakan bangunan itu, Pendapat itu sampai 50 tahun kemudian memang tidak salah akan tetapi sejak tahun 1960 M pendapat Tn Vanerf itu mulai di ragukan dan di khawatirkan akan ada kerusakan yang lebih parah

D. Pemugaran Candi Borobudur

Pemugaran Candi Borobudur di mulai tanggal 10 Agustus 1973 prasati dimulainya pekerjaan pemugaran Candi Borobudur terletak di sebelah Barat Laut Menghadap ke timur karyawan pemugaran tidak kurang dari 600 orang diantaranya ada tenaga – tenaga muda lulusan SMA dan SIM bangunan yang memang diberikan pendidikan khususnya mengenai teori dan praktek dalam bidang Chemika Arkeologi ( CA ) dan Teknologi Arkeologi ( TA )
Teknologi Arkeologi bertugas membongkar dan memasang batu – batu Candi Borobudur sedangkan Chemika Arkeologi bertugas membersihkan serta memperbaiki batu – batu yang sudah retak dan pecah, pekerjaan – pekerjan di atas bersifat arkeologi semua di tangani oleh badan pemugaran Candi Borobudur, sedangkan pekerjaan yang bersifat teknis seperti penyediaan transportasi pengadaaan bahan – bahan bangunan di tangani oleh kontraktor ( PT NIDYA KARYA dan THE CONTRUCTION AND DEVELOPMENT CORPORATION OF THE FILIPINE ).
Bagian – bagian Candi Borobudur yang di pugar ialah bagian Rupadhatu yaitu tempat tingkat dari bawah yang berbentuk bujur sangkar sedangkan kaki Candi Borobudur serta teras I, II, III dan stupa induk ikut di pugar pemugaran selesai pada tanggal 23 Februari 1983 M di bawah pimpinan DR Soekmono dengan di tandai sebuah batu prasati seberat + 20 Ton.
Prasasti peresmian selesainya pemugaran berada di halaman barat dengan batu yang sangat besar di buatkan dengan dua bagian satu menghadap ke utara satu lagi menghadap ke timur penulisan dalam prasasti tersebut di tangani langsung oleh tenaga yang ahli dan terampil dari Yogyakarta yang bekerja pada proyek pemugaran Candi Borobudur.

E. Bangunan Candi Borobudur

a. Uraian Banguan Candi Borobudur
Candi Borobudur di bangun mengunakan batu Adhesit sebanyak 55.000 M3 bangunan Candi Borobudur berbentuk limas yang berundak – undak dengan tangga naik pada ke – 4 sisinya ( Utara, selatan, Timur Dan Barat ) pada Candi Borobudur tidak ada ruangan di mana orang tak bisa masuk melainkan bisa naik ke atas saja.
Lebar bangunan Candi Borobudur 123 M
Panjang bangunan Candi Borobudur 123 M
Pada sudut yang membelok 113 M
Dan tinggi bangunan Candi Borobudur 30.5 M
Pada kaki yang asli di di tutup oleh batu Adhesit sebanyak 12.750 M3 sebagai selasar undaknya.
Candi Borobudur merupakan tiruan dari kehidupan pada alam semesta yang terbagi ke dalam tiga bagian besar di antaranya :
1. Kamadhatu: Sama dengan alam bawah atau dunia hasrat dalam dunia ini manusia terikat pada hasrat bahkan di kusai oleh hasrat kemauan dan hawa nafsu, Relief – relief ini terdapat pada bagian kaki candi asli yang menggambarkan adegan – adegan Karmawibangga ialah yang melukiskan hukum sebab akibat.
2. Rupadhatu: Sama dengan alam semesta antara dunia rupa dalam hal manusia telah meninggalkan segala urusan keduniawian dan meninggalkan hasrat dan kemauan bagian ini terdapat pada lorong satu sampai lorong empat
3. Arupadhatu: Sama dengan alam atas atau dunia tanpa rupa yaitu tempat para dewa bagian ini terdapat pada teras bundar ingkat I, II, dan III beserta Stupa Induk.
b. Patung
Di dalam bangunan Budha terdapat patung – patung Budha berjumlah 504 buah diantaranya sebagai berikut:
Patung Budha yang terdapat pada relung – relung : 432 Buah
Sedangkan pada teras – teras I, II, III berjumlah : 72 Buah
Jumlah : 504 Buah

Agar lebih jelas susunan – susunan patung Budha pada Budha sebagai berikut:
1. Langkah I Teradapat : 104 Patung Budha
2. Langkah II Terdapat : 104 Patung Budha
3. Langkah III Terdapat : 88 Patung Budha
4. Langkah IV Terdapat : 22 Patung Budha
5. Langkah V Terdapat : 64 Patung Budha
6. Teras Bundar I Terdapat : 32 Patung Budha
7. Teras Bundar II Terdapat : 24 Patung Budha
8. Teras Bundar III Terdapat : 16 Patung Budha
Jumlah : 504 Patung Budha
Sekilas patung Budha itu tampak serupa semuanya namun sesunguhnya ada juga perbedaannya perbedaan yang sangat jelas dan juga yang membedakan satu sama lainya adalah dalam sikap tangannyayang di sebut Mudra dan merupakan ciri khas untuk setiap patung sikap tangan patung Budha di Candi Borobudur ada 6 macam hanya saja karena macam oleh karena macam mudra yang di miliki menghadap semua arah (Timur Selatan Barat dan Utara) pada bagian rupadhatu langkah V maupun pada bagian arupadhatu pada umumnya menggambarkan maksud yang sama maka jumlah mudra yang pokok ada 5 kelima mudra it adalah Bhumispara – Mudra Wara – Mudra, Dhayana – Mudra, Abhaya – Mudra, Dharma Cakra – Mudra.
c. Patung Singa
Pada Candi Borobudur selain patung Budha juga terdapat patung singa jumlah patung singa seharusnya tidak kurang dari 32 buah akan tetapi bila di hitung sekarang jumlahnya berkurang karena berbagai sebab satu satunya patung singa besar berada pada halaman sisi Barat yang juga menghadap ke barat seolah – olah sedang menjaga bangunan Candi Borobudur yang megah dan anggun.
d. Stupa
- Stupa Induk
Berukuran lebih besar dari stupa – stupa lainya dan terletak di tengah – tengah paling atas yang merupakan mhkota dari seluruh monumen bangunan Candi Borobudur, garis tengah Stupa induk + 9.90 M puncak yang tertinggi di sebut pinakel / Yasti Cikkara, terletak di atas Padmaganda dan juga trletak di garis Harmika.
- Stupa Berlubang / Terawang
Yang dimaksud stupa berlubang atau terawang ialah Stupa yang terdapat pada teras I, II, III di mana di dalamnya terdapat patung Budha.
Di Candi Borobudur jumlah stupa berlubang seluruhnya 72 Buah, stupa – stupa tersebut berada pada tingkat Arupadhatu
Teras I terdapat 32 Stupa
Teras II terdapat 24 Stupa
Teras III terdapat 16 Stupa
Jumlah 72 Stupa
- Stupa kecil
Stupa kecil berbentuk hampir sama dengan stupa yang lainya hanya saja perbedaannya yang menojol adalah ukurannya yang lebih kecil dari stupa yang lainya, seolah – olah menjadi hiasan bangunan Candi Borobudur keberadaanstupa ini menempati relung – relung pada langkah ke II saampai langkah ke V sedangkan pada langkah I berupa Keben dan sebagian berupa Stupa kecil jumlah stupa kecil ada 1472 Buah.
e. Relief
Relief Karmawibhangga bagian yang terlihat sekarang ini tidaklah sebagaimana bangunan aslinya karena alasan teknis maupun yang lainya maka candi di buatkan batu tambahan sebagai penutup
Relief Karmawibhanga yang terdapat pada bagian Kamadhatu berjumlah 160 buah pigura yang secara jelas menggambarkan tentang hawa nafsu dan kenikmatan serta akibat perbuatan dosa dan juga hukuman yang di terima tetapi ada juga perbuatan baik serta pahalanya.
Yang di perlihatkan pada relief – relief itu antara lain:
- Gambaran mengenai mulut – mulut yang usil orang yang suka mabuk – mabukan perbuatan – perbuatan lain yang mengakibatkan suatu dosa.
- Perbuatan terpuji, gambaran mengenai orang yang suka menolong Ziarah ke tempat suci bermurah hati kepada sesama dan lain – lain yang mengakibatkan orang mendapat ketentraman hidup dan dapat pahala

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Dari semua masalah tentang sejarah brdirinya Candi Borobudur ini ternyata dapat di ambil kesimpulan sebagai berikut:

1. Sejarah Candi Borobudur

Waktu didirikannya Candi Borobudur tidaklah dapat diketahui dengan pasti namun suatu perkiraan dapat di peroleh dengan tulisan singkat yang di pahatkan di atas pigura relief kaki asli Candi Borobudur ( Karwa Wibhangga ) menunjukan huruf sejenis dengan yang di dapatkan dari prasati di akhir abad ke – 8 sampai awal abad ke – 9 dari bukti – bukti tersebut dapat di tarik kesimpulan bahwa Candi Borobudur di dirikan sekitar tahun 800 M.

2. Letak dan Lokasi Candi Borobudur Candi

Borobudur terletak di Kecamatan Borobudur Kabupaten Magelang yang letaknya sebelah selatan + 15 km sebelah selatan kota Magelang dataran kedu yang berbukit hampir seluruhnya di kelilingi pegunungan, pegunungan yang mengelilingi Candi Borobudur di antaranya di sebelah timur terdapat Gunung Merbabu dan Gunung Merapi Barat, Laut Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro.

3. Nama Dan Arti Candi Borobudur

Nama Borobudur berasal dari gabungan kata Boro dan Budur, Boro berasal dari kata Sangsekerta berarti “ Vihara” yang berarti komplek Candi dan Bihara atau juga asrama ( Menurut Purwacaraka Dan Stuten Herm ) sedangkan Budur dalam bahasa Bali “ Bedudur” yang artinya di Atas. Jadi nama Borobudur berarti asrama atau bahasa ( Komplek Candi ) yang terletak di atas bukit.

DAFTAR PUSTAKA

1. MoerTjipto, Drs. Borobudur, Pawon Dan Mendut, Kanisus : Yogyakarta 1993
2. Soediman, Drs. Borobudur Salah Satu Keajaiban Dunia. Gramedia Yogyakarta, 1980

3. http://www.ridwanislam.wordpress.com

 

TEORI DRAMATURGI (Erving Goffman)

Erving Goffman, lahir di Alberta, Canada pada 11 Juni 1922. Mendapat gelar S1 dari Univ. Toronto menerima gelar doctor dari Univ. Chicago. Beliau wafat pada tahun 1982 ketika sedang mengalami kejayaan sebagai tokoh sosiologi dan pernah menjadi professor dijurusan sosiologi Univ. Calivornia Barkeley serta ketua liga Ivy Univ. Pennsylvania. Erving Goffman, dianggap sebagai pemikir utama terakhir Chicago asli (Travers, 1922: Tselon, 1992); Fine dan Manning (2000) memandangnya sebagai sosiolog Amerika paling berpengaruh di abad 20. Antara 1950-an dan 1970-an Goofman menerbitkan sederetan buku dan esai yang melahirkan analisis dragmatis sebagai cabang interaksionisme simbolik. Walau Goffman mengalihkan perhatiannya di tahun-tahun berikutnya, ia tetap paling terkenal karenateoridramtugisnya.

Pernyataan paling terkenal Goffman tentang teori dramaturgis berupa buku Presentation of Self in Everyday Life, diterbitkan tahun 1959. Secara ringkas dramaturgis merupakan pandangan tentang kehidupan sosial sebagai serentetan pertunjukan drama dalam sebuah pentas. Istilah Dramaturgi kental dengan pengaruh drama atau teater atau pertunjukan fiksi diatas panggung dimana seorang aktor memainkan karakter manusia-manusia yang lain sehingga penonton dapat memperoleh gambaran kehidupan dari tokoh tersebut dan mampu mengikuti alur cerita dari drama yang disajikan.

Dalam Dramaturgi terdiri dari Front stage (panggung depan) danBack Stage (panggung belakang). Front Stage yaitu bagian pertunjukan yang berfungsi mendefinisikan situasi penyaksi pertunjukan. Front stagedibagi menjadi 2 bagian, Setting yaitu pemandangan fisik yang harus ada jika sang actor memainkan perannya. Dan Front Personal yaitu berbagai macam perlengkapan sebagai pembahasa perasaan dari sang actor. Front personal masih terbagi menjadi dua bagian, yaitu Penampilan yang terdiri dari berbagai jenis barang yang mengenalkan status social actor. Dan Gaya yang berarti mengenalkan peran macam apa yang dimainkan actor dalam situasi tertentu. Back stage (panggung belakang) yaitu ruang dimana disitulah berjalan scenario pertunjukan oleh “tim” (masyarakat rahasia yang mengatur pementasan masing-masing actor)

Goffman mendalami dramaturgi dari segi sosiologi. Beliau menggali segala macam perilaku interaksi yang kita lakukan dalam pertunjukan kehidupan kita sehari-hari yang menampilkan diri kita sendiri dalam cara yang sama dengan cara seorang aktor menampilkan karakter orang lain dalam sebuah pertunjukan drama. Cara yang sama ini berarti mengacu kepada kesamaan yang berarti ada pertunjukan yang ditampilkan. Goffman mengacu pada pertunjukan sosiologi. Pertunjukan yang terjadi di masyarakat untuk memberi kesan yang baik untuk mencapai tujuan. Tujuan dari presentasi dari Diri – Goffman ini adalah penerimaan penonton akan manipulasi. Bila seorang aktor berhasil, maka penonton akan melihat aktor sesuai sudut yang memang ingin diperlihatkan oleh aktor tersebut. Aktor akan semakin mudah untuk membawa penonton untuk mencapai tujuan dari pertunjukan tersebut. Ini dapat dikatakan sebagai bentuk lain dari komunikasi. Karena komunikasi sebenarnya adalah alat untuk mencapai tujuan. Bila dalam komunikasi konvensional manusia berbicara tentang bagaimana memaksimalkan indera verbal dan non-verbal untuk mencapai tujuan akhir komunikasi, agar orang lain mengikuti kemauan kita. Maka dalam dramaturgis, yang diperhitungkan adalah konsep menyeluruh bagaimana kita menghayati peran sehingga dapat memberikan feedback sesuai yang kita mau. Perlu diingat, dramatugis mempelajari konteks dari perilaku manusia dalam mencapai tujuannya dan bukan untuk mempelajari hasil dari perilakunya tersebut. Dramaturgi memahami bahwa dalam interaksi antar manusia ada “kesepakatan” perilaku yang disetujui yang dapat mengantarkan kepada tujuan akhir dari maksud interaksi sosial tersebut. Bermain peran merupakan salah satu alat yang dapat mengacu kepada tercapainya kesepakatan tersebut.

Dalam teori Dramatugis menjelaskan bahwa identitas manusia adalah tidak stabil dan merupakan setiap identitas tersebut merupakan bagian kejiwaan psikologi yang mandiri. Identitas manusia bisa saja berubah-ubah tergantung dari interaksi dengan orang lain. Disinilah dramaturgis masuk, bagaimana kita menguasai interaksi tersebut. Dalam dramaturgis, interaksi sosial dimaknai sama dengan pertunjukan teater. Manusia adalah aktor yang berusaha untuk menggabungkan karakteristik personal dan tujuan kepada orang lain melalui “pertunjukan dramanya sendiri”. Dalam mencapai tujuannya tersebut, menurut konsep dramaturgis, manusia akan mengembangkan perilaku-perilaku yang mendukung perannya tersebut. Selayaknya pertunjukan drama, seorang aktor drama kehidupan juga harus mempersiapkan kelengkapan pertunjukan. Kelengkapan ini antara lain memperhitungkan setting, kostum, penggunakan kata (dialog) dan tindakan non verbal lain, hal ini tentunya bertujuan untuk meninggalkan kesan yang baik pada lawan interaksi dan memuluskan jalan mencapai tujuan. Oleh Goffman, tindakan diatas disebut dalam istilah “impression management”. Goffman juga melihat bahwa ada perbedaan akting yang besar saat aktor berada di atas panggung (“front stage”) dan di belakang panggung (“back stage”) drama kehidupan. Kondisi akting di front stage adalah adanya penonton (yang melihat kita) dan kita sedang berada dalam bagian pertunjukan. Saat itu kita berusaha untuk memainkan peran kita sebaik-baiknya agar penonton memahami tujuan dari perilaku kita. Perilaku kita dibatasi oleh oleh konsep-konsep drama yang bertujuan untuk membuat drama yang berhasil (lihat unsur-unsur tersebut pada impression management diatas). Sedangkan back stage adalah keadaan dimana kita berada di belakang panggung, dengan kondisi bahwa tidak ada penonton. Sehingga kita dapat berperilaku bebas tanpa mempedulikan plot perilaku bagaimana yang harus kita bawakan. Contohnya, seorang teller senantiasa berpakaian rapi menyambut nasabah dengan ramah, santun, bersikap formil dan perkataan yang diatur. Tetapi, saat istirahat siang, sang teller bisa bersikap lebih santai, bersenda gurau dengan bahasa gaul dengan temannya atau bersikap tidak formil lainnya (ngerumpi, dsb). Saat teller menyambut nasabah, merupakan saat front stage baginya (saat pertunjukan). Tanggung jawabnya adalah menyambut nasabah dan memberikan pelayanan kepada nasabah tersebut. Oleh karenanya, perilaku sang teller juga adalah perilaku yang sudah digariskan skenarionya oleh pihak manajemen. Saat istirahat makan siang, teller bebas untuk mempersiapkan dirinya menuju babak ke dua dari pertunjukan tersebut. Karenanya, skenario yang disiapkan oleh manajemen adalah bagaimana sang teller tersebut dapat refresh untuk menjalankan perannya di babak selanjutnya.

Sebelum berinteraksi dengan orang lain, seseorang pasti akan mempersiapkan perannya dulu, atau kesan yang ingin ditangkap oleh orang lain. Kondisi ini sama dengan apa yang dunia teater katakan sebagai “breaking character”. Dengan konsep dramaturgis dan permainan peran yang dilakukan oleh manusia, terciptalah suasana-suasana dan kondisi interaksi yang kemudian memberikan makna tersendiri. Munculnya pemaknaan ini sangat tergantung pada latar belakang sosial masyarakat itu sendiri. Terbentuklah kemudian masyarakat yang mampu beradaptasi dengan berbagai suasana dan corak kehidupan. Masyarakat yang tinggal dalam komunitas heterogen perkotaan, menciptakan panggung-panggung sendiri yang membuatnya bisa tampil sebagai komunitas yang bisa bertahan hidup dengan keheterogenannya. Begitu juga dengan masyarakat homogen pedesaan, menciptakan panggung-panggung sendiri melalui interaksinya, yang terkadang justru membentuk proteksi sendiri dengan komunitas lainnya. Apa yang dilakukan masyarakat melalui konsep permainan peran adalah realitas yang terjadi secara alamiah dan berkembang sesuai perubahan yang berlangsung dalam diri mereka. Permainan peran ini akan berubah-rubah sesuai kondisi dan waktu berlangsungnya. Banyak pula faktor yang berpengaruh dalam permainan peran ini, terutama aspek sosial psikologis yang melingkupinya.

Dramarturgi hanya dapat berlaku di institusi total,Institusi total maksudnya adalah institusi yang memiliki karakter dihambakan oleh sebagian kehidupan atau keseluruhan kehidupan dari individual yang terkait dengan institusi tersebut, dimana individu ini berlaku sebagai sub-ordinat yang mana sangat tergantung kepada organisasi dan orang yang berwenang atasnya. Ciri-ciri institusi total antara lain dikendalikan oleh kekuasan (hegemoni) dan memiliki hierarki yang jelas. Contohnya, sekolah asrama yang masih menganut paham pengajaran kuno (disiplin tinggi), kamp konsentrasi (barak militer), institusi pendidikan, penjara, pusat rehabilitasi (termasuk didalamnya rumah sakit jiwa, biara, institusi pemerintah, dan lainnya. Dramaturgi dianggap dapat berperan baik pada instansi-instansi yang menuntut pengabdian tinggi dan tidak menghendaki adanya “pemberontakan”. Karena di dalam institusi-institusi ini peran-peran sosial akan lebih mudah untuk diidentifikasi. Orang akan lebih memahami skenario semacam apa yang ingin dimainkan. Bahkan beberapa ahli percaya bahwa teori ini harus dibuktikan dahulu sebelum diaplikasikan.

Teori ini juga dianggap tidak mendukung pemahaman bahwa dalam tujuan sosiologi ada satu kata yang seharusnya diperhitungkan, yakni kekuatan “kemasyarakatan”. Bahwa tuntutan peran individual menimbulkan clash bila berhadapan dengan peran kemasyarakatan. Ini yang sebaiknya dapat disinkronkan.

Dramaturgi dianggap terlalu condong kepada positifisme. Penganut paham ini menyatakan adanya kesamaan antara ilmu sosial dan ilmu alam, yakni aturan. Aturan adalah pakem yang mengatur dunia sehingga tindakan nyeleneh atau tidak dapat dijelaskan secara logis merupakan hal yang tidak patut.

 

video

http://images.travelpod.com/bin/tripwow/flash/tripwow.swf

Ridwan Putra Ema…. Slideshow: Muhammad’s trip to Bandung, Jawa, Indonesia was created by TripAdvisor. See another Bandung slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.

Mata Kuliah SNI 1 Semester 1 STKIP PERSATUAN ISLAM

KEHIDUPAN  MANUSIA DAN MASYARAKAT  DI INDONESIA

PADA ZAMAN  PRA-SEJARAH

            Istilah Pra-sejarah merupakan dua konsep kata yang mengandung arti sebelum (pra) masa Sejarah (masa sebelum mengenal tulisan), kadangkala istilah ini dikenal juga dengan nirleka ataupun proto sejarah (dalam kalangan yang terbatas).

Kurun waktu untuk penentuan suatu bangsa memasuki masa sejarah untuk membedakannya dengan masa Pra-sejarah berbeda-beda, tidak ada kesamaan. Khusus untuk Indonesia, masa pra-sejarah berakhir pada abad ke-4 (dengan kata lain, masa sejarah di Indonesia dimulai pada abad ke-5 yang ditandai dengan ditemukannya prasasti Kutai). Jadi untuk Indonesia kehidupan orang-orang yang kemudian disebut Indonesia sudah (diprediksi) mulau 1,9 juta tahun yang ditandai dengan ditemukannya fosil Pithecantrhopus Mojokertensis yang merupakan manusia tertua (berdasar data arkeologi mutakhir).

Pembagian zaman pra-sejarah di Indonesia dapat dikategorikan pada 2 bagian besar, yaitu :

1.Berdasarkan pada bahan pembuatan artefak (yang ditemukan), dikategorikan pula pada 2 bagian :

a. Berasal dari batu, menjadi :

- Zaman Batu Tua (Palaeolithikum). Pada masa ini dikenal dengan hidup masa berburu dan mengumpulkan makanan (food gathering), yang berlangsung diperkirakan 450.000-10.000 tahun SM, dengan hidup manusia belum menetap.

- Zaman Batu Madya (Messolithikum)/(epi Paleolitihikum). Berlangsung diperkirakan tahun 10.000 – 6.000 tahun SM, dimana manusis sudah hidup menetap dengan cara food gathering dan menangkap ikan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

- Zaman Batu Muda (Neolithikum). Masa ini dikenal sebagai masa bercocok tanam, yang diperkirakan berlangsung  400 – 1000 tahun SM, dimana manusinya sudah hidup menetap, sudah mengenal cara beternak, mengenal  perkakas rumah tangga, bertradisi megalitik, sudah mengenal organisasi kemasyarakatan serta sudah mengenal teknik pembuatan alat

- Zaman Batu Besar (Megalithikum).  Berlangsung diperkirakan 1000 tahun SM, dengan sudah mengenal teknik tuang perunggu, alat-alat tenun, penemuan hiasan simbolik, dikenal organisasi kemasyarakatan, serta sudah terjadi pengembangan tradisi megalitik.

b. Berasal dari logam, menjadi :

- Zaman Tembaga (Indonesia ?)

- Zaman Perunggu

- Zaman Besi.

2. Berdarkan pada mata pencaharian  :

a. Zaman Berburu dan mengumpulkan makanan

b. Zaman Bercocok tanam

c. Zaman Perundagian

 

 

ASAL USUL MANUSIA PURBA  DI INDONESIA

           

 

 

 

PERKEMBANGAN SOSIO-BUDAYA DAN TEKNOLOGI

PADA ZAMAN PRA-SEJARAH DI INDONESIA

 

Untuk resume yang cukup representative tentang pra-sejarah ini, dapat dilihat dalam Diktat sejarah Kebudayaan Indonesia jilid I, kerangan Suwarno, IKIP Bandung tahun 1999, bab II.

Selain itu diktat Pengantar Sejarah Sosial Ekonomis Indonesia: sejak jaman prasejarah sampai runtuhnya kekuasaan VOC, oleh Kosoh Sastradinata, bab I. untuk Prodi Sejarah STKIP Galuh Ciamis, 1997.

 

 

 

 

SENI  INDONESIA  KUNO

           

            Kesenian yang paling menonjol (didasarkan pada peninggalan sebagai bukti sejarahnya masa Indonesia Kuno, yang meliputi masa Hindu dan Budha) adalah sni bangunan dengan seni arsitekturnya. Adapun sifat dari seni bangunan init terbagi atas :

1.Bangunan-bangunan yang bersifat sakral (bangunan yang didirikan sehubungan dengan tujuan yang bersifat keagamaan baik untuk tempat peribadatan maupun untuk kepentingan terkait dengan fungsi keagamaan, termasuk sejak masa pra-sejarah). Adapun jenisnya terdiri dari :

a.Bangunan monolid yang berupa lingga dan yoni, yang mempunyai fungsi pemujaan terhadap dewa Syiwa, yang diyakini sebagai bangunan kelanjutan dari menhir (masa pra-sejarah).

b.Candi (berasal dari kata Candikagraha, artinya Candika = Durga istri Syiwa/sebagai dewi maut dan graha = rumah). Candi mempunyai fungsi sebagai :

1).Tempat pemakanan. Candi sebagai bangunan Indonesia Hindu yang dijadikan untuk pemakaman kaum bangsawan dan raja, dimana abu dari jenazah yang telah dibakar disimpan di bawah candi, dalam fondasinya.

2).Tempat peribadatan  (sesuai dengan arti semula karena candi  di India merupakan dewagraha/rumah dewa. Di Indonesia candi mempunyai ruangan-ruangan khusus yang luas dan lebar yang berfungsi untuk menampung orang-orang yang datang untuk mengakdakan peribadatan. Sedangkan isi di bilik candi biasanya berupa patung/arca perwujudan dari raja yang dimakamkan dimana raja itu merupakan perwujudan dewa yang mempunyai cirri-ciri pada patung perwujudan dan setiap dewa mempunyai ciri-ciri tertentu yang diwujudkan dalam dewa perwujudan. Sehingga tidak sulit untuk mencari sifat-sifat agama yang dianut, melihat dari cirri-ciri patung tersebut

 

2. Bangunan yang bersifat provan (bangunan untuk memenuhi kebutuhan hidup dan mempunyai fungsi secara fungsional). Contoh bangunan ini berupa : kraton, gapura, pertamaana

 

 

KONTAK  AWAL  BANGSA  INDONESIA  DENGAN  BANGSA  LAIN

I.Hubungan dengan India

 

A. Lingkungan geografis dan ekonomis

B. Bukti-bukti telah terjadi hubungan Indonesia-India.

A.1. Luar negeri

a. Kitab Jataka : adanya kata Suwarnnnabhumi

b. Kitab Ramayana : adanya kata Yavadwipa, Suwrnadwipa

c. Kitab Periplous tes Erythras Thalasses (abad I) : adanya kata Chryse = emas.

d. Kitab Geographike Hyphegesis, disusun oleh Claudius Ptolomaeus (abad II), yang menyebutkan :

Argryre Chora = negeri perak

Chryse Chora = negeri emas

Chryse Chersonesos = semenanjung emas

Iabadiou – pulau enjelai/Yawadwipa dari bahasa sangsekerta.

e. Kitab Fo-kuo-chi  oleh Fa-Hsien : Ye-po-ti (=yawadwipa dari bahasa sengsekerta.

A.2. Dalam negeri

a. Arca Budha di Sempaga (Sulawesi Selatan), kota bangun (Kutei)

b. Mukhalingga di Sepauk, Arca Ganesha di Serawak

c. Prasasti Kutai dan Tarumanagara.

C.Hubungan dagang Indonesia dengan India, pengaruhnya lebih besar, yang menyebabkan terjadinya :

a.Perubahan-perubahan dalam bentuk tatanegara di sebagian wilayah Indonesia

b.Perubanah dalam tata dan susunan masyarakat sebagai akibat penyebaran agama Budha dan Hindu.

c.Lebih merupakan hubungan antara pedagang walau tentu saja melibatkan pihak penguasa sesuai dengan pola zamannya

 

II. Hubungan dengan Cina

Bilakah kontak awal antara Indonesia dengan Cina ?

Bukti yang pasti baru pada abad ke-5, yaitu :

A.Fa Hsien terdampar di Ye-po-ti

B. Gunawarman melakukan perjalanan ke She-po

C. Kaisar Wen Ti mengirim utusan ke She-po tahun 440 M

D. Utusan dari Ho-lo-Tan tiba di Cina tahun 430 M

Hubungan dengan Cina, berkisar :

a.Walaupun banyak tulisan (inskripsi) namun “kita” mendapat kesulitan untuk menginterpretasikann berita tersebut, karena lapal suku kata yang susah dicerna

b.Pedagang-pedagang Cina hanya selalu melibatkan fihak penguasa saja, tidak berhubungan dengan kalangan masyarakat bawah.

c. Kecenderungan orang-orang Cina berprinsip memisahkan kehidupan agama dengan kehidupan bermasyarakat (sekuler)

 

*keterangan :

Diprediksi pada masa kontak awal ini, homo wajakensis sudah punah dan tidak ada ketururnnannya. Sementara homo sapiens kelas Austro Melanesoid yang masih ada sampai sekarang.

 

 

HIPOTESIS  TENTANG  PROSES  AKULTURASI  BUDAYA  INDONESIA

 DENGAN  INDIA

 

I.Teori-teori mengenai proses akulturasi antara budaya Indonesia dengan India

A.Teori Kolonisasi : Tidak ada kolonisasi orang-orang India di Indonesia

l.Hipotesa Ksatria : Bahwa kolonisasi Hinduisasi di Indonesia karena berdatangannya orang India ke Indonesia yang kemudian mendirikan koloni.

a. C.C. Berg

Ada seorang ksatria yang datang ke Pulau Jawa dan mendirikan kerajaan atau merebut kedudukan yang sudah tinggi, pada kerajaan yang sudah ada dengan cara mengawini salah seorang putri raja. Para ksatria itulah yang mempunyai “saham besar” dalam terbentuknya dinasti-dinasti di Pulau Jawa, baik dengan cara damai maupun dengan cara kekerasan. Masalah perkawinan dengan penduduk pribumi kemudian melahirkan Hindu Jawa.

b. J.L. Moens

Melihat dengan adanya terbentuknya dinasti-dinasti yang memerintah pada masa pemerintahan/permulaaan jaman Hindu di Indonesia, dengan kekacauan politik yang sedang terjadi di India, menurut pendapatnya para ksatria ini mendapat kekalahan dan melarikan diri ke Pulau Jawa, Sumatra dan Malaka yang kemudian mendirikan dinasti-dinasti

c. Majumdar

d. Mookerji

Ada petualangan orang India yang datang dan menetap di Pulau Jawa, lalu mereka mendirikan koloni, benteng kota-kota, setelah itu mereka mengadakan perniagaan dengan tanah airnya. Para seniman India berdatangan, diantaranya ke Pulau Jawa dan mendirikan bangunan bercorak India.

 

2. Hipotesa Waisya : N.J. Krom

Koloni Hindu di Indonesia dibawa oleh para saudagar, yang setelah menetap lalu mendirikan/mengadakan hubungan dengan orang pribumi dan menyebarkan peradaban Hindu dengan cara damai.

 

3. Hipotesa Brahmana : J.C. Van Leur

Kebudayaan Hindu di Indonesia bersifat brahmatik, jadi kebudayaan Hindu masuk ke Indonesia dibawa oleh kaum brahmana.

 

B. Teori Arus Balik : F.D.K Bosch :

Yang membawa peradaban Hindu ke Indonesia adalah golongan brahmana.

1.Kritik terhadap teori kolonisasi sehingga timbul teori arus balik adalah :

a.Ditinjau dari segi arkeologi dan efigrafi, bahwa tidak ada bukti-bukti prasasti yang menguatkan teori ksatria maupun teori waisya.

b. Ditinjau dari sudut antropologi, bentuk tubuh orang India tidak sama dengan bentuk tubuh orang Indonesia.

c. Ditinjau dari sudut  bahasa, bahasa yang dipergunakan bahasa Sangsekerta yang dipergunakan golongan brahmana

d. Ditinjau dari perbandingan sistem kasta di India dan di Indonesia

e. Ditinjau dari sudut hasil  kesenian terutama bangunan-bangunan dan seni dari India tidak mempengaruhi.

 

2. Pengertian teori arus balik

Hindu masuk ke Indonesia dibawa oleh golongan Brahmana. Proses Hinduisasi di Indonesia merupakan gambaran dari perubahan, bukan campuran dan bukan pula peleburan, juga bukan pengaruh mempengaruhi antara dua kebudayaan. Yang dimaksud dengan pembuahan adalah karena ada unusur kebudayaan Budha dan Hindu.

 

3. Bukti-bukti yang mendukung teori arus balik.

Bukti peninggalan tidak ditemukan di daerah pantai akan tetapi ditemukan di daerah pedalaman seperti Kutai, serta alasan sosiologis : kalau pedagang India yang membawa peradaban ke Indonesia, mengapa para pedagang Cina tidak berpengaruh di Indonesia.

 

 

II. Dampak dan wujud-wujud pengaruh budaya India kepada bangsa Indonesia

A.Aspek budaya

B. Aspek sosial

C. Aspek politik

D. Aspek agama.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

KERAJAAN-KERAJAAN  AWAL  YANG  BERCORAK  HINDU

DAN  BUDHA DI  INDONESIA

 

I. KERAJAAN  KUTAI

 

-Sumber : 7 buah yupa prasasti (tulisan paku yang dipahatkan) sebanyak 2 buah belum bisa dibaca, berhuruf Palawa dan berbahasan Sangsekerta, didirikan oleh Mulawarman sebagai peringatan bahwa baginda telah memberikan korban dan hadiah-hadiah yang besar. Menyebutkan :

a.Silsilah raja Mulawarman, juga disebutkan seorang Kudungga yang mempunyai putra bernama Aswawarman. Yupa ini dibuat untuk memperingati suatu upacara pemberian emas yang disebut “bahu Suwarnakan” (kurban kuda = aswameda (Yudistira raja yang dirajaraja))

b. Menyebutkan nama Mulawarman menghadiahkan sebanyak 20.000 ekor sapi di Waprekeswara (tanah suci/wilayah suci)

c. Mulawarman menghadiahkan jiwadana (pembebasan hukuman mati bisa diganti dengan hukuman seumur hidup, kerja paksa)  dan kalpataru (pohon berhadiah) ditujukkan untuk semua orang.

d. Seperti Bagirata (seorang raja yang berani, berpengaruh disamakan dengan Mulawarman) yang lahir di Sagara.

e. Raja Mulawaman memberi hadian air, mentega, sapi, wijen dan sebelas ekor kerbau pada brahmana.

f. Raja Mulawarman menghadiahkan wijen (untuk makanan) dan lampu (memberikan penerangan pada rakyatnya)

g.  Raja selalu mendapatkan kemenangan dan bagi raja yang ditaklukkan memberikan upeti.

 

-Cara memperkirakan usia prasasti Kutai : meneliti bentuk hurufnya, dapat disimpulkan berasal dari abad ke-4, dan lebih tua usianya daripada prasasti Tarumanagara. Sedangkan sumber-sumber peninggalan arkeologi, berupa :

1.Ditemukannya arca Budha di Sempaga dan Kota Bangun

2. Ditemukannya arca Ganesha di Serawak

3. Ditemukannya Mukha Lingga di Spauk ?

 

- Jadi inti isi prasasti :

Nama raja : Kundungga, Aswawarman dan Mulawarman (yang melakukan upacara hindu)

Upacara/ritual agama : korban emas yang banyak, sedekah tanah, sedekah sapi dsb.

 

*keterangan :

1.Kudungga  : mirip dengan suku Bugis Kadungga. Ini menunjukkan bahwa Kudungga orang Indonesia asli, yang ketika dinobatkan tidak mau diberi nama India (raja-raja), kemudian diduga anak-anaknya ketika dinobatkan mau menggunakan nama-nama raja India karena dianggap lebih agung, suci dari orang-orang sekelilingnya.

2. Aswawarman : punya tiga orang putra yang bagaikan tiga api kurban. Kira-kira putranya itu yang gagah berani bernama Mulawarman yang berhasil membuat Bahusuarnakan = aswameda

3.Iswara : akhiran ini menunjukkan bahwa orang tersebut telah mendirikan bangunan suci di negeri India.

4. Warman  : akhiran ini menunjukkan baju yang tahan/tidak tembus peluru (zirah = baju perang)

5. Badra – Iswara :  menunjukkan bahwa bangunan suci itu didirikan oleh Badra.

 

 

II. KERAJAAN  TARUMANAGARA

 

-Sumber :

1,Tujuh (7) buah prasasti, yaitu :

a.Prasasti Ciaruten

Prasasti ini terletak di pinggir sungai Ciaruteun dekat muaranya dengan Cisadane. Isi Prasasti : “Ada sepasang kaki manusia, bahwa kaki ini adalah raja Purnawarman dari Tarumanagara yang gagah berani penganut agama Hindu.  Ada kisah dua ekor laba-laba disusul dengan tulisan-tulisan lain, tulisan itu berbeda dengan bentuk Pallawa melainkan menggunakan tulisan spiral.

b.Prasasti Kebon Kopi

Prasasti ini ditemukan di kampong Muara Hilir, Cibungbulang, ditulis dalam bentuk puisi anustubh (?(). Isinya : “Terdapat sepasang kaki gajah, bahwa gajah itu adalah kaki gajah raja Tarumanagara (Purnawarman), yang selalu mendapat kemenangan. Gajah tersebut disamakan dengan kepunyaan dewa Indra, yaitu Airawata”.

c. Prasasti Jambu/Kolengkak

Prasasti ini ditemukan/letaknya di sebelah barat Bogor. Isinya “Dengan sepasang telapak kaki manusia, bahwa kaki itu adalah kaki Purnawarman (Raja Tarumanagara yang termasyur)”.

Beberapa pendapat terhadap prasasti Jambu ini :

1.Menurut Brandes : didalam prasasti ini dijumpai nama negara Tarumanagara (yang berbunyi Tarumayam)

2. Menurut sekelompok orang : kata Utsadana dihubungkan dengan nama sebuah sungai Cisadane, namun tafsiran ini tidak diterima oleh para sarjana yang lain.

 

d.Prasasti Mura Cianten (prasasti belum bisa dibaca)

 

e.Prasasti Awi (prasasti belum bisa dibaca)

 

f.Prasasti Tugu (Jakarta)

Prasasti ini terletak di Jakarta, merupakan prasasti terpanjang dari semua peninggalan Purnawarman. Prasasti ini berbentu puisi Anustubh. Tulisannya dipahatkan pada sebuah batu bulat panjang secara melingkar.

Isi prasasti ini :

1.Tentang penggalian sungai Candrabhaga digali oleh Guru Raja Diraja (Raja Resi/ayah Purnawarman). Seorang raja yang bertangan besi.

2. Pada tahun ke-22 Raja Purnawarman membuat sungai baru, yaitu sungai Gomati, yang panjangnya 21 mil. Diselesaikan dalam waktu 21 hari, terdapat tanggal 8 Paro petang bulan Palguna dan selesai tanggal 13 Paro terang bulan Caita. Atas pekerjaan ini raja menghadiahkan 1000 ekor kerbau atau sapi pada kaum Brahmana.

Pendapat Poerbatjaraka, tentang Candrabhaga yang disebutkan dalam prasasti ini adalah nama sungai di India yang diberikan kepada sebatang sungai di Pulau Jawa, yang diduga sebagai pusat Tarumanagara yang dikenal sekarang dengan nama Bekasi (Chandrabhaga sama dengan Bhraga = sasih, Bhraga = Bekasih

g.Prasasti Cidanghiang/Lebak Banten.

Prasasti ini didapatkan di kampung Lebak, di pinggir sungai Cidanghiang, kecamatan Munjul, kabupaten Pandeglang Lebak.

Isi prasasti ini “keberanian juga kekuatan raja Purnawarman raja dunia, yang mulia Purnawarman menjadi raja diraja”.

 

*keterangan

Semua prasasti berhuruf Palawa dan berbahasa Sangsekerta dengan raja Purnawarman, dimana prasasti a-e ditemukan di Bogor, sedang prasasti Muara Ciaruteun dan Pasir Awi belum bisa dibaca.

 

2.Berita Cina :

a.Kitab Fo-Kuo-Chi : Fa Hsien yang pernah tinggal di Ye-po-ti tahun 414 M, dimana di Yo-po-ti banyak dijumpai orang yang beragama kotor/buruk dan sedikit yang beragama Budha.

b.Kronik dinasti Soui : utusan dari To-lo-mo tiba tahun 528 dan 535 M, dimana disebutkan telah datang utusan dari Tolomo yang menghadap Kaisar di negeri Cina

c.Kronik dinasti Tang, utusan dari ‘To-lo-mo tiba tahun 666 dan 669.

 

-Keruntuhan kerjaaan Tarumanagara akhir abad ke-7 (berdasar prasasti kota kapur).

 

-Masalah Candi Cangkuang di Garut (lihat di kamus Sejarahku C)

 

III. KERAJAAN  HOLING/KALING

 

 

-Sumber : berita Cina :

a.Buku  I-tsing

Pada tajim 664-665 M seorang pendeta Cina yang bernama Hwaning pergi ke Holing, yang bekerjasama dengan Yahna-po-to-lo, dengan bantuan pendeta pribumi berhasil menyelesaikan terjemahan bagian akhir dari buku Nirwana Sutra. Kaling sangat kaya akan kulit penyu, kulit badak, menyadap karet dan emas

b.Kronik dinasti Tang

Menyebutkan bahwa di sebelah selatan terdapat sebuah kerajaan Kaling yang terletak di sebelah timur Sumatra Barat, Bali Utara, Kamboja dan di sebelah selatan sebuah laut. Tahun 674 menurut dinasti Tang bertahta ratu bernama Shima.

-Lokasi kerjaaan masih diperdebatkan (ada yang mengatakandi Dieng, di Jawa Tengah)

 

IV. KERAJAAN  KANJURUHAN

 

 

-Sumber :

Prasati Dinoyo (760 M)

Isi prasasti ini : seorang raja yang bijaksana dan berkuasa, yaitu Dewa Simha dibawa perlindunggannya Apiputikeswara yang menyinari disekitarnya. Raja mempunyai putra yang bernama Limwa, ketika ia meninggal singgasana diserahkan pada Gajayana. Gajayana mempunyai putri yang bernama Utejana. Utejana menikah dengan Janania yang melainkan keturunan raja. Raja yang sedang bertahta (tidak disebutkan namanya) sangat memuja Resi Agastya yang terbuat dari batu hitam sebagai pengganti patung yang berbuat dari kayu cendana. Raja member hadiah atas pekerjaannya itu pada para pembuat.

Prasasti ini ditemukan di Malang (Dinoyo merupakan naman desa di sebelah barat laut Malang), berhuruf Jawa Kuno/Kawi , dengan bahasa Sangsekerta,. Beberapa pendapat mengenai prasasti ini :

1).Poerbatjaraka

Dewa Simha berasa; dari Jawa Tengah keturunan wangsa Sanjaya. Penjelasannya : Putikeswara diduga sebagai bangunan suci – lingga (tugu peringatan untuk raja yang berkuasa). Sedangkan Resi Agastrya merupakan tokoh yang paling penting (resi agung yang menyebarluaskan agama Hindu ke wilayah selatan) diwujudkan dalam patung yang memegang trisula. Sementara yang dimaksud dengan bangunan suci untuk Resi Agastya adalah Candi Badut (makam Raja Gajayana)

2).Pendapat umum :

Raja berasal dari Jawa Timur (raja Gajayana)     dan raja berasal dari Jawa Tengah (wangsa Sanjaya) karena didesak oleh wangsa Sailendra dan pindah ke Jawa Timur.. Sedangkan Dewa Simha merupakan raja yang berasal dari Jawa Timur asli yang dalam pemerintahannya terlepas dari Jawa Tengah karena namanya tidak disebut dalam prasasti di Jawa Tengah.

Candi peninggalan

Candi Badut (makam raja Gajayana)

 

 KERAJAAN KUNTALA-KERAJAAN  SRIWIJAYA  DAN KERAJAAN  SUWARNABHUMI

          Ketiga kerajaan ini merupakan satu mata yang saling terkait dan bersambungan. Dimana dalam hal ini Kerajaan Kuntala merupakan pendahuluan Sriwijaya, sedangkan Suwarnabhumi merupakan kelanjutan dari Sriwijaya. Kerajaan Kuntala (dikenal dengan Kan-to-li, kurang lebih tahun 441 M/sekitar abad ke-5 dan ke-6), sementara kerajaan Sriwijaya (dikenal dengan Shih-li-fo-shih, akhir abad ke-7/8), sedangkan Suwarnabhumi (dikenal dengan San-fo-tsi, abad  ke-9 sampai pertengahan abad ke-11), yang untuk selanjutnya dalam abad ke-14, berada dalam jajahan dan diperkirakan runtuh tahuan 1399. Selanjutnya dalam sejarah dikenal adanya Kerajaan Samudra Pasai yang didirikan oleh Malikul Saleh dan Kerajaan Malaka yang didirikan oleh Parameswara abad ke-15 yang diduga berasal dari Palembang (dengan melihat data demikian maka dapat diperkirakan bahwa kerajaan Samudra Pasai dan kerajaan Malaka “merupakan kelanjutan” dari kerajaan Sriwijaya, namun dalam ketatanegaraan di nusantara (dilihat dari sudut pandang orang Indonesia sekarang, eksistensinya sudah “tergantikan” oleh kerajaan Majapahit.

Sampai saat ini telah berakar kuat pendapat bahwa Kerajaan Sriwijaya bertahan dari abad ke-7 sampai abad ke-14. Hal ini dipatahkan dengan pendapat dari Slamet Mulyono tersebut dalam paragraph diatas. Timbulnya pendapat tersebut disebabkan karena adanya penyarmarataan toponim Shih-li-fo-shis dengan San-fo-tsi. Walaupun sebenarnya hal ini harus digali kembali lebih jauh.

 

 

KERAJAAN  KUNTALA (Sebagai pendahuluan Kerajaan Sriwijaya)

          Kerajaan Kuntala merupakan pendahuluan dari Kerajaan Sriwijaya, yang diprediksikan di pantai timur Sumatra, tepatnya di daerah Jambi. Dalam berita cina Kuntala ditransliterasikan dengan Kandali atau Kantoli. Kuntala mulai mengirim utusan ke negeri Cina pada tahun 441 M, sedangkan terakhir pengiriman utusan tahun 520 M.

 

 

KERAJAAN   SRIWIJAYA

          Kerajaan Sriwijaya merupakan kerajaan maritim terbesar di Indonesia yang pernah menguasai Selat Malaka sebagai satu-satunya jalan lalu lintas pelayaran dari India ke Tiongkok dan sebaliknya. Secara langsung dapatlah dikatakan bahwa Kerajaan Sriwijaya sebagai penghubung antara bangsa-bangsa di Asia, terutama yang menggunakan Selat Malaka sebagai jalan lalu lintas. namun bukti peninggalan sejarah yang minim membuat eksistensi tentang kerajaan ini masih penuh dengan misteri. Termasuk dalam hal perbedaan pendapat terhadap bekas ibu kota kerajaan, yang sampai sekarangpun para sejarawan, kadangkala masih belum sependapat, diantaranya ada yang mengatakan terletak di kota Palembang, maupun di Jambi.

Sebenarnya sudah sejak tahun 1913 Coedes (sejarawan Prancis) memperkirakan bahwa ibu kota Sriwijaya terletak di Pelembang, namun baru tahun 1970-an, kedudukan Palembang tidak bisa digugat lagi.

Kerajaan Sriwijaya abad ke-7 dan ke-8 mengirim utusan ke negeri Cina (pertama kali mengirim utusan tahun 670 M dan terakhir tahun 742 M). Untuk selanjutnya (berdasar pada prasasti Ligor A dan B) pada abad ke-8 Kerajaan Sriwijaya sudah merupakan bawahan raja dari wangsa Sailendra.

I.Sumber-sumber sejarah

 

A.Prasasti

 

1.Dalam Negeri

 

a.Kedukan bukit (683 M)/605 S

Prasasti ini terletak di tepi sungai Tatang dan dekat Palembang, berhuruf Pallawa dan berbahasa melayu kuno. Isi prasasti ini :

1). Dapunta Hyang menalap Sidhayatra (tempat berjiarah/keramat) dengan perahu pada tanggal 11 para terang suklapaksa (bulan waisyaka) tahun 604 S atau 23 april 682 M.

2). Pada tanggal 7 paro terang bulan iyestha (19 Mei 682 M) Dapunta Hyang berangkat dari minanga (suatu Bandar pelabuhan yang ada di pedalaman sumatra Utara)  membawa tentara  dua laksa dan 200 peti (kosa) perbekalan dengan perahu serta 1312 orang tentara berjalan di darat, datang di suatu tempat yang bernama ma….

3). Pada tanggal 5 paro terang bulan asadha (16 juni 682 M) dengan suka cita mereka datang di suatu tempat dan membuat kota (wanka) dan kerajaan Sriwijaya memperoleh kemenangan, perjalanan berhasil.

Berbagai pendapat terhadap prasasti ini :

1).N.J.Krom

Prasasti Kedukan Bukit dengan pernyataan I-tsing bahwa sekembalinya ia dari Nalanda, melayu sekarang telah menjadi Sriwijaya. Jadi melayu telah ditundukkan Sriwijaya pada tahun 682 M. alasannya pada baris ke-7 tiga huruf yang diduga berbunyi melayu.

2). J.G. De Casparis.

Menentang pendapat Kroom bukan La tapi Ka

3). J.L. Moens

Prasasti ini dimaksudkan untuk memperingati kemengangan Sriwijaya terhadap Melayu. Alasannya ibukota Melayu di Palembang, maka kemenangan Sriwijaya atas Melayu dapat juga dikatakan sebagai penguasaan daerah Palembang oleh Sriwijaya. Sriwijaya mula-mula berpusat di pantai timur Semenanjung pindah ke pantai timur Sumatra, tidak di Palembang tapi di Muara Takus pada tahun 683 – 685 M.

4). Purbotjoroko.

Seandainya matayap ini benar harus dibaca sebagai Melayu, seperti yang dikemukakan oleh Kroom, maka jelaslah bahwa tentara yang disebut di dalam prasasti ini, sebelum sampai di Palembang lebih dahulu datang ke Melayu yakni di daerah Jambi sekarang. Juga ditambah kata Mudita boleh diartikan mudik, yakni keslahan ke Palembang seandainya dugaan ini benar berarti dahlulu ada seorang besar dari Minangkabau pergi berperang, berhenti terlebih dulu di Jambi, lalu terus ke Palembang dengan mendapat kemenangan lalu membuat kota yaitu Sriwijaya.

5). G. Coedes,

Prasasti ini memperingati ekspedisi Sriwijaya ke adaerah seberang lautan, yaitu untuk menaklukkan kerajaan Kamboja yang diperintah oleh raja Jayawarman I.

6). Muhammad Yamin.

Prasasti ini merupakan tugu peringatan berdirinya Sriwijaya. Tapi dapat dibantah oleh berita I-tsing yang pada tahun 682 M meninggalkan Sriwijaya, jadi tidak mungkin tahun 682 M Sriwijaya berdiri.

7). Menurut sekelompok orang.

Pada pertengahan abad ke-9 tidak menyebutkan susunan kerajaan Sriwijaya. Melayu   yang terletak di Palembang dan pada tahun 682 M dapat dikuasai oleh Sriwijaya.

 

b.Talang Tuwo (684 M)

Prasasti ini ditemukan di daerah Talang Tuo, sebelah barat kota Palembang sekarang, bertarikh 606 S atau 23 Maret 684 M

Isi prasasti ini :

Dapunta Hyang Jaya Naga telah membuat sebuah taman bernama Criserta, mereka berjanji bahwa segala perbuatannya itu akan memberikan kebahagiaan untuk semua orang.

Penjelasan atas prasasti ini bahwa :

Menurut pendapat umum, bahwa Dapunta Hyang Jaya Naga adalah anak Dapunta Kyang pada prasasti Kedukan Bukit. Membuat taman ini merupakan kaul karena ayahnya Dapunta Hyang berhasil mengalahkan di Binanga/Minanga-tamwan (tempat yang pernah ditinggalkan oleh Dapunta Hyang).

 

c.Telaga Batu

Prasasti ini ditemukan di Palembang, dengan tarikh tahun 683 M. Isi prasasti sebagai berikut :

1).Banyak-banyak menyebut tentang Sidhayatra, piagam kutukan-kutukan terhadap siapa saja yang melakukan kejahatan dan tidak taat pada perintah raja.

2).Selain itu juga memuat data-data bagi penyusunan ketatanegaraan Sriwijaya, seperti misalnya : Yuvaraja (putra mahkota), Pratiyuvaraja (putra raja kedua), Raja Kumara (putra raja ketiga), Raja Putra (putra raja keempat), bhupati (bupati), senapati (pemimpin pasukan), Nayaka, pratyaya, Haji Pratyaya (orang kepercayaan raja), dandanyaka (hakim), tuhaan vatak vuruh (pengawas sekelompok pekerja), addhyaksi nijavarna, vasikarana (pembuat pisau), kayastha (juru tulis), sthapaka (pemahat), puhavam (nahkoda kapal), vaniyaga, pratisara, marsi haji, hulun haji (saudagar, pemimpin, tukang cuci, budak raja), datu dan kedatuan.

Berbagai pendapat tentang prasasti ini :

1).F.M.Schanitger

Prasasti ini berasal dari abad ke-9 atau abad ke-10

2). J.G. De Casparis

Prasasti ini sejaman dengan prasasti Kota Kapur, yaitu dari pertengahan kedua abad ke-7

3). Coedes

Kata datu diinterpretasikan sebagai “gubernur propinsi” dan kedatuan sebagai kantor dari datu.

4). Soekmono.

Prasasti ini tidak mungkin dipancangkan di ibu kota kerajaan, dan pendapat ini disetujui oleh Chan Chirayu Rajani ?

5) Sekelompok orang.

Prasasti ini dikeluarkan/ditempatkan di ibu kota

 

d.Kota Kapur (686 M)

Prasati ini ditemukan di dekat sungai Menduk,di Pulau Bangka bagian barat, bertarik 686 M. Isinya :

“Dimulai dengan seruan para dewa dan peri yang melindungi Kedatuan Sriwijaya. Barang siapa yang melakukan pemberontakan/penyerangan pada orang-orang yang telah diangkat oleh Datu Sriwijaya, maka dia akan memperoleh kutukan, sebaliknya jika seseorang menunjukkan rasa setia akan mendapatkan kebagiaan.

Berbagai pendapat terhadap prasasti ini :

1). G. Coedes.

Prasasti ini dibuat, ketika tentara Sriwijaya baru saja berangkat untuk berperang melawan Jawa (Kerajaan Taruma)

2). P.V. Van Stein Callenfels.

Kata Jawa bukanlah merupakan nama, namun sebagai kata sifat yang berarti luar (artinya suatu ekspedisi ke luar negeri)

3). Boechori.

Prasasti ini dikeluarkan setelah Sriwijaya kembali dari usahanya menaklukkan daerah Lampung Selatan, karena Jawa Barat di dalam sumber-sumber  sejarah selalu di sebut Sunda.

4). Sastyawati Sulaiman.

Menduga prasasti ini merupakan bukti usaha Sriwijaya menundukkan Jawa untuk pertama kalinya.

 

 

e.Karang Berahi (686 M)

Terletak di Sungai Meringin, cabang sungai Batang Hari di Jambi Hulu. Isinya sama dengan prasasti Palas Pasemah yang mengatakan usaha Sriwijaya untuk menguasai Lampung dan dengan isi prasasti Solok (1064 M) yang mengeluarkan prasasti Solok ini adalah Dharmamawira. Kalimat pada prasasti Kota Kapur diulang kembali pada prasasti Karang Berahi ditambahkan kata “tatkala Bala Sriwijaya kalipat manavik yang bhumi Jawa tidak bati ka Sriwijaya Beberapa pendapat tentang prasasti Karang Berahi ini :

1).N.J.Krom

Pengeluaran prasasti-prasati yang berisi kutukan ini dipandang sebagai pernyataan kekuasaan Sriwijaya

2). J.G. De Casparis.

Ancaman yang terdapat di dalam prasasti Karang Berahi dan Kota Kapur ditujukan terhadap musuh-musuh di dalam negeri Sriwijaya.

 

f.Palas Pasemah (prasasti mulai a-f berhuruf palawa dan berbahasa Melayu kuno).

Beberapa pendapat tentang prasasti ini :

1).Boechari

Prasasti ini diduga berasal dari akhir abad ke-7 dan memperingati ditaklukannya daerah Lampung Selatan oleh Sriwijaya dan kutukan-kutukan yang ditujukan pada daerah Bhumi Jawa dan daerah lain yang memberontak pada Sriwijaya. Sedangkan ibu kota Sriwijaya ada di daerah Batang Kuantan, setelah tahun 682 M ibu kota berpindah ke Mukha Upang di daerah Palembang.

2). Coedes.

Sriwijaya berpusat di Palembang

3). R.C. Majumdar

Sriwijaya harus dicari di Pulau Jawa dan selanjutnya di daerah Ligor

4). H.G. Quarith Wales.

Menampatkan Sriwijaya di daerah Chaiya dan di daerah Perak

5). J.L.Moens.

Sriwijaya itu mula-mula berpusat di Kedah tetapi kemudian berpindah ke daerah pertemuan Sungai Kampar Kanan dan Batang Mahat di daerah Muara Takus.

6). Soekmono.

Pusat kerajaan Sriwijaya terletak di Jambi.

7). N.J. Kroom

Sriwijaya terletak di Palembang karena Palembang ini letaknya strategis bisa menguasai selat Malaka dan selat Sunda.

8).  Walles

Kerajaan Sriwijaya ada di Bangkok

9). Pendapat umum : Kerajaan Melayu terletak di Jambi sedangkan kerajaan Sriwijaya terletak di Palembang.

 

g.Amogapasha (1286 M)

Memperingati pemberian hadiah berupa patung Amogaphasa oleh raja Kertanegara, dan berkat pemberian hadiah itu rakyat dan raja Swarnabhumi sangat gembira di daerah Damasraya.

 

2. Luar Negeri

a.Ligor (775 M)/Semenanjung Melayu

Terdiri dari 2 bagian, sehingga sering disebut Prasasti Ligor A dan B. Bagian A berisi tentang :  perintahy dari  Sriwijaya kepada pendeta Jayanta untuk mendirikan stupa dan Sttya pada tahun 775 M, yang ditujukan untuk memperingati pendirian bangunan suci yang bernama Trismaya-Cetya.  Dalam prasasti ini hanya menyebutkan raja Sriwijaya tidak menyebutkan nama raja. Selain itu dalam prasasti ini puja-puja sampai tiga kali ditujukan pada raja Sriwijaya, kedua raja menyuruh membangungan bangunan suci terbuat dari batu bata, untuk tempat tinggal ameswara, budha, worgapani serta ketiga raja menyuruh membangun bangunan suci yang bernama thatya.

Sedangkan prasasti Ligor  B berisi menyebutkan seorang raja bernama Wisnu yang bergelar Sri Maharaja yang merupakan mustika dari wangsa Sailendra dengan julukan Sarwari Madhawimathana (pembunuh musuh-musuh yang sombong tiada bersisa).

Dari prasasti Ligor B ini menimbulkan beberapa masalah dan penafsiran yang berbeda dari para ahli sejarah, yaitu :

a.Coedes.

Ada 2 orang raja, yaitu Wisnu dan putra wisnu yakni Sri Maharaja dengan julukan Sarwari Madawimathana. Untuk membuktikan siapa Sri Maharaja itu, ia mengubungkan dengan prasasti Kelurak (782 M). Dalam prasasti tersebut terdapat nama Daranindra yang diberi julukan Wairi Wira Wimardhana, julukan itu sama dengan isi prasasti Ligor B. Dengan demikian yang disebut Sri Maharaja putra Wisnu itu adalah sama dengan Daranindra.

b. F.D.K. Bosch.

Hanya mengembangkan pendapat Coedes. Ia ingin membuktikan siapa sebenarnya Wisnu itu. Untuk itu ia mengidentifikasikan dengan prasasti Kalasan 778 M, yang isinya permohonan guru-guru Sailendra pada Dyah Pancapana untuk mendirikan bangunan suci untuk menghormati Dewi Tara. Disini ada nama Panca Pana Panangkarana yang oleh Bosch diidentifikasikan dengan Rakai Panangkaran dalam prasasti Kedu (907 M), sedangkan ia beragama Hindu, kemudian Sailendara yang seorang raja beragama Budha, maka dalam hal ini ada dua orang raja yang berbeda agama, yang satu ayahnya beragama Hindu dan anaknya beragama Budha sesuai yang terdapat dalam prasasti Ligor B. Wisnu beragama Hindu sedangkan Dharanindra beragama Budha. Dengan demiian yang dimaksud dengan Wisnu adalah Rakai Panangkaran

 

b.Nalanda (850 M)

Isi prasasti Nalanda ini :

1).Dikeluarkan oleh raja Dewa Pala Dewa (Raja Bala Dewa) dari kerajaan Pala permohonan Bala Putra Dewa raja Sriwijaya untuk mendirikan biara/wihara di Nalanda.

2. Silsilah Balaputra Dewa. Seorang raja Jawa Bhumi bergelar Wirawairimanthana yang merupakan mustika keluarga Sailendra mempunyai anak yang bernama Samaragwira yang kawin dengan Tara anak raka Dharmasetu dari keluarga Soma dari perkawinan itu lahirlah Balaputra Dewa.

Beberapa pendapat terhadap prasasti Nalanda ini

1). F.D.K.Bosch.

Balaputra Dewa adik Pramudhawardhani

2).Slamet Mulyono

Balalputra Dewa adik Samaratungga / paman Pramudawardhani. Identifikasi dari prasasti Nalanda adalah

-Balaputra

-Raja Jawa

-Samaragrawira

-Tara.

 

c.Piagam Leiden (1005 M)

Prasasti ini dikeluarkan oleh raja Cola dengan rajanya Raja-Rajai I, Di India Selatan menyebut Marawijayatungga Warman raja dari Kataha dan Sriwijaya telah memberikan hadiah sebuah desa untuk diabadikan pada sang budha yang dihormati di dlaam Cudamanivarmavihara, yang telah didirikan oleh ayahnya di kota Nagipattana.

 

d.Tanjore (1030 M)

Dikeluarkan oleh raja Rajendra Coladewa (pengganti raja-rajai I). Serangan tentara Cola pada thun 1024 M dan tahun 1030 M dalam serangan kedua kalinya Raja Sriwijaya yang bernama Sri Sanggramawijaya Tunggawarman berhasil ditawan oleh tentara Cola.

e.Canton (1079 M)

Bantuan yang diberikan oleh Sriwijaya yang digunakan untuk perbaikan kelenteng Agama Thao di Canton (atas bantuan San-fo-shi)

f. Grahi (1183 M)

g.Chaiya (1230 M)

Keluarga Chandrabhumi sudah melepaskan diri dari Suwarnabhumi

h.Srilangka

Menyebutkan pangeran Suryamarayana dari wangsa Mayalura dinobatkan sebagai Sri Maharaja Suarnapura.

B.Naskah/buku

1. Dalam negeri : Pararaton

2. Luar negeri :

a.Dari negeri Cina

-Kitab Memoire dan Record Karya I-tsing

Mengatakan bahwa pada tahun 671/672 M I-tsing dari Kanton ke Palembang memakan waktu 20 hari, di Palembang ia dipinjami perahu berlayar ke Mo-Lo-Yo (Melayu) selama 15 hari (dari Sriwijaya sama dengan waktu sekarang dari Palembang ke Jambi)

-Kronik dinasti tang, Sung dan Ming

-Kitab Ling-wai-tai-ta karya Chou Ku-fei : isinya menyebutkan 15 negara bawahan Suarnabhumi yaitu  Pahang, Grahi, Palembang, Sunda, Cerating, Langkasuka, Kelantan, muarakampe, Srilangka, Lamuri, Chieng-mai, Tambralingga, Kualabrang dan Trengganu.

 

-Kitab Chu Fan Chi karya Chau Ju-kua.

b. Dari negeri Arab : sribuza

c. Tibet

d.Nepal

 

II. Telaah terhadap sumber-sumber sejarah dan tafsirannya

 

 

III. Hubungan antara kerajaan Sriwijaya dengan negara tetangganya

A.Hubungannya dengan kerajaan-kerajaan di Jawa

B.Hubungannya dengan kerajaan-kerajaan di Cina

C.Hubungannya dengan kerajaan-kerajaan di India

 

IV. Beberapa isu dan polemik mengenai Sriwijaya

A.Lokasi pusat kerajaan Sriwijaya

B.Tafsir lama dan tafsir baru mengenai Sriwijaya

 

—————————-

 

KERAJAAN   SWARNABHUMI

       Kerajaan Swarnabhumi muncul pada abad ke-9 di pantai Timur Sumatra Selatan, yang dalam bahasa Cina dikenal dengan San-fo-tsi, dengan ibu kotanya Jambi. Dari pertengahan abad-9 sampai pertengahan abad ke-11, kerajaan ini berada di bawah pemerintahan wangsa Sailendra.

Dari permulaan abad ke-12 sampai runtuhnya kerjaan San-fo-tsi pada akhir abad ke-14 (1397 M), kerajaan ini dipimpin oleh wangsa Mauliwarmadewa dari Malayapura.

Kerajaan Swarnabhumi runtuh dilanjutkan oleh Kerajaan Malaka yang dibangun oleh Parameswara, yang merupakan seorang pelarian dari Palembang (runtuhnya Swarnabhumi disusul dengan timbulnya Malaka). Selain itu di wilayah bekas kerajaan Swarnabhumi ini pula berdiri Kerajaan Samudra, yang didirikan oleh Sultan Malik as-Saleh yang didukung bukti sejarah dengan adanya prasasti di atas batu nisannya yang ditemukan di Pasai. Selain itu tulisan Ibn Batuta juga memperkuat adanya kerajaan Samudra ini yang berkunjung pada tahun 1346 M.

 

*keterangan

Beberapa pendapat mengenai pendahulu kerajaan Sriwijaya :

1).Slamet Mulyono

Membedakan San-po-chi dengan si-li-po-chi, Kuntala sebagai pendahulu kerajaan Sriwijaya

2). Coedes.

Menyamakan San-po-chi = Shi-li-po-chi (Sriwijaya = Suwarnabhumi)

3). Soekmono

Palembang dengan adanya San-po-chi dengan mengataklan nama Tambesi

4). Sekelompok orang ?

Pendahulu Sriwijaya dalah Melayu. Dan Suarnabhumi merupakan kelanjutan dari Sriwijaya, sedangkan Kuntala nama kerajaan asli di pantai timur Sumatra (cina = Kantoli)

 

 

PERKEMBANGAN  KERAJAAN  MATARAM

 

Pengantar

Kerajaan Mataram (kuno), mula-mula berpusat di Jawa Tengah. Menurut Marwati Djoenoed P (SNI II; 89) kemudian pindah ke Jawa Timur. Nama Mataram sendiri berasal dari salah satu prasasti (yaitu Prasasti Mantyasih/Kedu/Balitung tahun 907)  yang mengatakan bahwa “Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya” sebagai pendiri kerajaan dan dipercaya sebagai pendiri wangsa Sanjaya. Sementara dalam realita (waktu yang bersamaan di Jawa Tengah terdapat juga wangsa Syailendra). Kerajaan Mataram beribukota di Medang (diyakini sekarang nama Medang terletak di Kedu). Perbedaan pendapat terjadi diantara para sejarawan itu sendiri yang berdasar pada interpretasi masing-masing dengan argument para ahli efigrafi yang bisa dipertanggungjawabkan. Perbedaan pendapat tersebut sampai sekarang belum bisa disimpulkan menjadi suatu premis yang pasti (terlebih-lebih para ahli efigrafinya telah wafat: diantaranya Casparis, Coedes). Namun yang pasti eksistensi kerajaan Mataram Kuno secara bukti sejarah dapat dipertanggungjawabkan keberadaannya, dengan melihat bukti-bukti peninggalan, berupa candi-candi yang sampai sekarang dapat dilihat dengan nyata, seperti Candi Borobudur, Candi Mendut, Candi Prambanan, Candi Ratu Boko dan lain-lain.

Perbedaan pendapat antara eksistensi dua keluarga penguasa Kerajaan Mataram yang sampai sekarang terjadi terutama menyangkut asal mula kedua wangsa tersebut dan perkembangan selanjutnya dalam panggung sejarah di Pulau Jawa (khususnya), yaitu  :

1.Kedua wangsa tersebut, berasal dari dua  keturunan yang berbeda, dimana wangsa Sanjaya merupakan penguasa asli Jawa Tengah yang telah berkuasa sejak awal, dengan pendiri wangsanya Rakai Mataram Sang Ratu  Sanjaya, dengan memegang agama Hindu (Siwa). Sedangkan wangsa Syailendra, diyakini berasal dari India (keturunan raja di India, yang melarikan diri karena terjadi perebutan kekuasaan, berdasar pada Prasasti Sojomerto yang menyebutkan Sailendrawangsa) dan berhasil mendirikan kekuasaan di Jawa Tengah, dengan cara merebutnya dari wangsa Sanjaya. Hal ini dibuktikan, yang pada akhirnya wangsa Syailendra menguasai wangsa Sanjaya. Lebih lanjutnya perbedaan asal wangsa ini berakibat pada pernikahan politik Sri Pramodhawardhani dari wangsa Sanjaya dengan suaminya dari wangsa Sailendra.

2. Kedua wangsa (Sanjaya dan Syailendra) hanya beda penamaan atau lebih tepat pergantian nama untuk kekuasaan yang berideologi yang berbeda. Wangsa Sanjaya (Hindu/Siwaistis) merupakan cikal bakal wangsa Syailendra (Budha) selanjutnya   dengan dalih agama berpindah, sehingga pendiri wangsa ini diyakini tetap adalah Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya.

Sementara itu terjadi perbedaan klasik antara Stutterheim dengan N.J.Krom tentang dinasti Sailendra; apakah dinasi Jawa yang berkuasa di Sumatra ataukan dinasti Sumatra yang berkuasa di Jawa, barulah agak memuaskan setelah diselesaikan oleh Casparis, dengan mengambil jalan tengah dimana dikatakan bahwa telah terjadinya perpindahan kedudukan dinasti yang sama.

 

I.Sumber-sumber Sejarah

A.Prasasi

1.Tuk Mas

Prasasti ini tidak berangka tahun, berasal dari wangsa Sanjaya, berbahasa Sangsekerta dan berhuruf Pallawa. Dilihat dari bentuk hurufnya sama dengan prasasti Canggal yang bertarikh 732 M

Isinya adalah  : pujian pada suatu mata air yang jernih dan dingin ini ada yang keluar dari batu atau pasir ketempat yang banyak bunga teratai putih yang mengalir kesana kemari lalu setelah bersatu seperti Sungai Gangga. Di sebelah prasasti ini terdapat sebuath gambar trisula, kendi, kapak, cakra dan saka ?.

Sebagai penjelasan diatas tulisan itu dipahatkan bermacam-macam “laksana” yang menunjukkan pada agama Siwa dan alat-alat upacara. Kemudian diperkirakan di dekat mata air itu ada bersama- pendeta-pendeta yang mengelola sumber mata air tersebut. Pendapat N.J.Kroom prasasti Tuk Mas ini berasal dari pertengahan abad ke-7 M

 

2. Sojomerto

       Isinya tentang nama Dapuntahyang Sailendra, istrinya bernama Sampula, ayahnya bernama Santanu,sedang ibunya bernama Bhadrawati. Beberapa pendapat mengenai prasasti ini :

a.Slamet Mulyono.

Nama Dapuntahyang yang berkuasa di Jawa Tengah berasal dari Desa Sojomerto (pekalongan). Jika dikatakan pada waktu itu ada kerajaan Siwa di pesisir utara Jawa Tengah, jika dikaitkan dengan prasasti Canggal tidak bertentangan. Krena tidak ada pernyataan raja Sanjaya menguasai seluruh Pulau Jawa, yang jelas raja Sanjaya menguasai Jawa Tengah bagian Selatan, yaitu tepatnya di daerah Yogyakarta.

b. Poerbatjaraka

Yang berkuasa di Jawa adalah wangsa Sanjaya. Penjelasannya : raja Sanjaya tidak melakukan pembangunan-pembangunan sampai pesisir utara Jawa Tengah, dikaitkan dengan prasasti Sojomerto diduga pesisir utara Jawa Tengah telah menjadi milik pengungsian pelarian para bangsawan dari Sumatra Selatan.

 

3. Canggal (732 M)

Prasasti ini berangka tahun 654 S (=6 Oktober 732 M), terletak diatas Gunung Wukir, kecamatan Salam Kabupaten Magelang, berhuruf Pallawa dan berbahasa Sangsekerta.

Isi prasasti : Raja  Sanjaya telah mendirikan lingga diatas bukit pada tanggal 6 Oktober 732 M,dan bait berikutnya berisi puji-pujian pada Siwa, Brahma dan Wisnu. Selain itu memuji-muji Pulau Jawa yang subur dan banyak menghasilkan gandum atau padi dan kaya akan tambang emas. Di Jawa dibuat bangunan suci untuk pemuja Siwa yang amat indah. Untuk  kesejahtraan dunia yang dikelilingi sungai-sungai suci antara lain sungai Gangga. Bangunan suci itu terletak di wilayah Kunjara Kunja. Ditujukan pada Raja Sanna yang memerintah bagaikan seorang ayah pada anaknya, termashur dimana-mana. Ketika Sanna meninggal, terpecah dan kebingungan, dan digantikan oleh anak Sanaha (saudara perempuan dari Raja Sanna) yaitu raja Sanjaya.

Berbagai pendapat terhadap prasasti Canggal :

1).N.J.Kroom.

Seolah-olah Kunjara Kunja dipindahkan dari India ke Indonesia karena keadaan geografisnya sama di India ada suku yang bernama Kunjara Kunja

2).Poerbatjaraka

Kunjara Kunja sama dengan hutan gajah di Alas Ingsa Limas, Canggal ini letaknya di utara Slemat Yogyakarta.Lanjutan pendapat Kroom adlaah menterjemahkan  Stirangga, bahasa Sangsekertanya untuk menyebut Canggal.

 

4. Plumpungan (750 /752 M) (wangsa Saylendra)

       Isi prasasti ini adalah Raja Bhanu telah menghadiahkan sebidang tanah untuk membangun bangunan suci yaitu candi untuk makam nenek moyang.

 

5. Ligor (775 M )

Terdiri dari 2, sehingga sering disebut Prasasti Ligor A dan B. Bagian A berisi tentang : Sriwijaya memperingati pendirian bangunan suci yang bernama Trismaya-Cetya. Sedangkan prasasti Ligor  B berisi tentang “ Wisnu yang bergelar Sri Maharaja yang merupakan mustika dari wangsa Sailendra dengan julukan Sarwari Madhawimathana.

Dari prasasti Ligor B ini menimbulkan beberapa masalah dan penafsiran yang berbeda dari para ahli sejarah, yaitu :

a.Coedes.

Ada 2 orang raja, yaitu Wisnu dan putra wisnu yakni Sri Maharaja dengan julukan Sarwari Madawimathana. Untuk membuktikan siapa Sri Maharaja itu, ia mengubungkan dengan prasasti Kelurak (782 M). Dalam prasasti tersebut terdapat nama Daranindra yang diberi julukan Wairi Wira Wimardhana, julukan itu sama dengan isi prasasti Ligor B. Dengan demikian yang disebut Sri Maharaja putra Wisnu itu adalah sama dengan Daranindra.

b. F.D.K. Bosch.

Hanya mengembangkan pendapat Coedes. Ia ingin membuktikan siapa sebenarnya Wisnu itu. Untuk itu ia mengidentifikasikan dengan prasasti Kalasan 778 M, yang isinya permohonan guru-guru Sailendra pada Dyah Pancapana untuk mendirikan bangunan suci untuk menghormati Dewi Tara. Disini ada nama Panca Pana Panangkarana yang oleh Bosch diidentifikasikan dengan Rakai Panangkaran dalam prasasti Kedu (907 M), sedangkan ia beragama Hindu, kemudian Sailendara yang seorang raja beragama Budha, maka dalam hal ini ada dua orang raja yang berbeda agama, yang satu ayahnya beragama Hindu dan anaknya beragama Budha sesuai yang terdapat dalam prasasti Ligor B. Wisnu beragama Hindu sedangkan Dharanindra beragama Budha. Dengan demiian yang dimaksud dengan Wisnu adalah Rakai Panangkaran.

 

6. Kalasan (773 /778 M)

Ditulis oleh Prenagri dalam bahasa Sangsekerta.  Intinya mengenai permohonan guru-guru Syailendra pada maharaja Dyah Pancapana Panangkaran untuk mendirikan bangunan suci untuk menghormati Dewi Tara. Isi secara lengkapnya adalah sebagai berikut : Setelah membujuk Maharaja Tejahpurnapanapa (Dyah Pancapana Panam (ng)karana, maka para pendeta Sailendra meminta raja untuk mendiriikan sebuah angunan suci untuk menghormati Dewa Tara..

Berbagai pendapat terhadap prasasti ini :

1).Van Naersser dan de Casparis

Bahwa yang dimaksud Panam(ng)karana adalah sama dengan Pangangkaran yang disebut dalam prasasti Kedu (907 M) , tapi dia bukan dari wangsa Sailendra, namun berasal dari wangsa Sanjaya.

2). Bosch, Coedes dan Casparis.

Bahwa di Jawa Tengah pernah diperntah oleh dua keluarga besar yaitu wangsa Sailendra dan wangsa Sanjaya.

3).Pendapat umum

Bawa kita bisa melihat dua keluarga, yang pertama keluarga Sailendra dan kedua keluarga Sanjaya. Sedangkan yang dimaksud dengan Raja Sailendara adalah yang disebut permata dari keluarga dari Sailendra. Pendapat mengenai yang mengeluarkan prasasti Kalasan. Dengan membaca prasasti ini ternyata banyak kemiripan dengan prasasti Ratu book (856 M, maka diduga prasasti Kalasan dibuat oleh raja yang disebut dalam prasasti Ratu Boko yaitu Raja Dharmatungga yang disamakan dengan Wisnu.

 

7. Kelurak (782 M)

       Prasasti in dikeluarkan oleh dinasti Sailendra. Isi prasastinya :pendirian bangunan suci untuk menghormati area Manjursari oleh raja Dharanindra yang bergelar Sri Sanggramadhana Jaya yang dijuluki sebagai pembunuh yang gagah berani/perkasa (Wira Wairi Wara Wimardhana).

Beberapa pendapat tentang prasasti ini :

1).De Casparis.

Sri Sang Gramadharnanjaya adalah nama abiseka dari Indra/Dharanindra.

2).F.D.K. Bosch.

Indra dalam prasasti Klurak sama dengan Wisnu dalam prasasti Ligor, juga sama dengan Panangkaranan dalam prasasti Kalasan. Ketika Fu-Nan Berjaya kekuasaannya sampai ke selat Malaka, dan diduga ada seorang putri yang bernama Tarra dari Funan yang kesasar di Jawa Tengah, maka diduga Tarra menikah dengan Rakai Panangkaran dalam prasasti Kedu. Dharanindra adalah putra dari Panangkaran yang melahirkan Wisnu. Pikatan (budha) menikah dengan Pramodhawardahni (hindu), maka Balaputradewa merasa iri, maka terjadilah peperangan natara Pikatan dan Balaputradewa yang terdapat dalam prasasti Siwagrha (856 M).

3). Poerbatjaraka.

Dharanindra itu sama dengan Wisnu juga sama dengan Panangkaran dalam prasasti Kedu.

4). Slamet Mulyono.

Dharanindra sama dengan Panunggalan dalam prasasti Kedu. Dia pun membedakan Samaratungga dengan Samaragrawira. Samaragrawira = Warak (dalam prasasti Kedu) dan Samaratungga = Garung (prasasti Kedu). Sedangkan Balaputradewa lebih berhak atas tahta kerajaan karena balaputradewa adalah paman dari Pramodawardani, maka terjadilan perang.

4). M. Yamin

Tarra adalah putrid dari raja Sriwijaya, ketika Balaputradewa pindah ke Sriwijaya dia diterima baik karena masih mempunyai hubungan darah dan pada waktu itu Sriwijaya terjadi kekosongan kekuasaan.

5). Kesimpulan Bosch dan Yamin.

Samaratungga mempunyai dua orang anak dari Tarra, yaitu Pramodawardani dan Balaputradewa yang terdapat dalam prasati Karang tengah, Wantil dan Nalanda.

 

8. Karang Tengah (824 M)

       Dikeluarkan oleh Samaratungga, yang mempunyai seorang putri bernama Sri Pramordhawardhani yang telah mendirikan bangunan suci Yinalaya. Selain itu prasasti ini dibuat dalam dua bahasa, yaitu bahasa sangsekerta dan bahasa Melayu.

Prasasti dalam bahasa Sangsekerta berisi: Disebutkan nama raja Samaratungga dengan putri Pramodawardhani, putrinya mendirikan bangunan suci budha (kuil) bernama Jinalaya. Dia dikatakan putri yang sempurna dan cantik, pengaruhnya sampai ke tempat yang jauh. Dia berjalan bagaikan lenggang kencana. Suaranya seperti suara burung kalamvika (burung surga). Di dalam Jinalaya ditempatkan  sebuah patung yang bernama patung Sri Garanatha yang tidak lain adalah Indra (Dharanindrawaman) yang disebut dalam prasasti Klurak, yaitu kakek dari prasasti Ligor B dan prasasti Nalanda.

Sedangkan isi prasasti yang berbahasa Jawa Kuno : disebutkan yang memegang peranan yang terpenting adalah Rakarayan Patapan Plu Plar. Dialah yang melaksanakan pembebasan pajak tanah, agar rakyat yang kena bebas pajak itu bisa memelihara bangunan suci peninggalan wangsa Sailendra.

Beberapa pendapat tentang prasasti ini :

1).J.G. De Casparis

Setelah membaca isi prasasti Karang Tengah berbahasa Sangsekerta, terdapat dua bangunan suci, yaitu :

a.Bangunan suci Budha (kuil) yang bernama Jinalaya yang didirikan oleh putri Pramodhawardhani.

b.Jina mnadira didirikan oleh Indra.

Venu Vana (hutan bamboo) sama dengan Candi Mendut. Maksud Pramodhawardhani membuat patung nenek atau kakeknya yaitu Sri Dharmatungga Dananjaya, untuk dihormati oleh seluruh pemuja atau generasi selanjutnya. Setelah membaca Prasasti Karang Tengah terdapat urutan Candi, yaitu : Candi Borobudur (didirikan oleh Samaratungga, berdasarkan pada prasasti Karang Tengah tahun 842 M), Mendut, Pawon.

2). Poerbatjaraka

Venu Vana (hutan bamboo) tidak sama dengan Candi Mendut, namun disamakan dengan Candi Ngawen yang berarti hutan bamboo. Untuk urutan candi setelah membaca prasasti Karang Tengah terdapat tiga candi yang berurutan, yaitu Candi Borobudur, Ngawen dan Pawon.

3). Pendapat umum.

Hanya terdapat satu bangunan suci, yaitu Jinalaya atau Jinamandira yang disebut Vena Vana. Dengan membaca prasasti Karang Tengah yang berbahasa Jawa Kuno, nampaknya ada kerja sama antara wangsa Sanjaya dan wangsa Sailendra yang diwakili oleh raja Garung. Dalam mendirikan bangunan suci adalah inisiatif dari wangsa Sailendra dan yang memelihara adalah wangsa Sanjaya.

 

9. Gandasuli (832 M)

Prasasti ini berbahasa Melayu Kuno, isinya menyebutkan “Dangkarayan Patapan Ratna Maheswara Sidhabusu Plar, dikeluarkan untuk memperingati didirikannya bangunan suci yang bernama Sahyang Wintang”.

Penjelasnnya “Dangkarayan sama dengan Rakayan (prasasti Karang Tengah, berbahasa Jawa Kuno). Prasasti ini tidak mengusik wangsa Sailendra maka diduga wangsa Sailendra saat itu sudah mulai surut dan hilang di Pulau Jawa. Wangsa Sailendra dilanjutkan di Sumatra setelah Balaputradewa pindah dari Jawa Tengah ke Sumatra.

 

10. Sri Kahulunan (842 M)

       Prasasti Kahulunan adalah gelar yang diberikan pada seorang Ratu yaitu Pramodhawardhani. Isinya adalah : dikatakan putri raja Samaratungga dari wangsa Sailendra yang melaksanakan pertikan desa/memegang peranan pentinng. Pramodhawardhani melaksanakan pertikan desa maksudnya agar rakyat yang bebas pajak ini dapat memelihara Candi Borobudur yang telah didirikan oleh Samaratungga (Bumi Sambhara Budhara).

Sebagai penjelasan : Amodha Sri Kahulunan artinya hadiah dari Pramodhawardhani. Bakti Sri Maharaja artinya amal dari Pramodhawardhani atau samaratungga.

 

11. Tulang Air (850 M)

 

12. Wantil (856 M)

       Disebutkan seorang raja Jatiningrat beragama Siwa menikah dengan putri yang berbeda agama. Balaputradewa menumpuk beribu-ribu batu untuk dijadikan tempat persembunyian dan benteng pertahanan dalam mengadapi serangan dari Jatiningrat (istri kakaknya).

Sebagai penjelasan : Nama Jatiningrat diambil dari seorang nama pendeta bernama Jatiningrat yang telah mendirikan kerajaan Medang di daerah Mamriti dan menyebut dirinya Mamriti. Identifikasi dari Jatiningrat adalah Rakai Pikatan, putri yang berlainan agama adalah putri Pramodhawardhani. Peperangan antara Balaputradewa dengan Rakai Pikatan terjadi di daerah Iwung yang tersebut dalam prasasti Siwagraha 856 M. Setelah Jatiningrat meninggal digantikan oleh Dyah Lokapala sama dengan Pu Lokapala (prasasti Agropuro). Rakai Pikatan dalam prasasti Kedu sama dengan Jatiningrat (prasasti Ratu Boko).

 

 13. Ratu Boko (856 M)

       Dikeluarkan oleh Jatiningrat, yang isinya : Balaputradewa berperang melawan Jatiningrat yang mendirikan kraton Medragri Mamrati, akan tetapi ia mengundurkan diri sebagai raja yang menyerahkannya pada Dyah Lokapala. Disebut juga raja Jatiningrat yang disamakan Sri Maharaja Panangkaran yang ada pada prasasti Kedu. Jatiningrat menikah dengan putri yang berlainan agama. Disebut nama raja Darmatungga dari wangsa Sailendra.

Sebagai penjelasan : untuk mengetahui Jatiningrat (prasasti Ratu Boko) sama dengan Rakai Pikatan (prasasti Kedu/Wantil/Argopuro).

 

14. Siwagraha (856 M)

       Isi prasasti ini : terjadi peperangan antara Balaputradewa dengan Rakai Pikatan, yang dimenangkan oleh Rakai Pikatan (wangsa Sanjaya) dan Balaputradewa melarikan diri ke Sumatra (856 Shih-Li-fo-shih).

 

15. Perot (860 M)

       Isi prasasti ini : dikatakan Rakai Pikatan (prasasti Kedu) yang beragama Siwa telah mendirikan Candi Perot (?) yang bersifat siwaistis. Rakai Pikatan telah membantu istrinya Pramodawardhani dalam memperluas bangunan yang telah didirikan oleh wangsa Sailendra. Perbedaan agama tidak menjadi halangan bagi Rakai Pikaan dalam membantu istrinya. Terjadinya perkawinan antara Rakai Pikatan (wangsa Sanjaya) dengan Pramodhawardani (wangsa Sailendra).

Sebagai penjelasan : setelah Samaratungga meninggal (wangsa Sailendra) sudah mulai hilang kekuasaannya di Pulau Jawa, dilanjutkan oleh Balaputradewa di Sumatra.

 

16. Argopuro (863 M)

       Isi prasasti ini : tentang peresmian desa Manua Tengah menjadi perdikan oleh Rakai Pikatan pu Panuku. Pada waktu itu yang menjadi raja adalah Rakai Rayai Pu Lokapala, maka pada upacara ini yang menjadi raja adalah Rakai Rayan Pu Manuku, sedangkan Dyah Lokapala adalah Rakai Rayan Pu Lokapala.

Sebagai penjelasan : Dyah Lokapala dalam prasasti Wantil tidak lain adalah Rakai Kayu Wangi Pu Lokapala. Diduga Rakai Pikatan turun tahta pada Lokapala yang bertepatan dengan Balaputra pindah ke Sumatra tahun 856 M.

 

17. Plaosan

Prasasti ini tidak bertarikh, isinya : dikatakan nenek moyang para Sailendra yang disebut :Syailendra Waranna Dirajarajam” artinya raja dari adiraja dari kaum pria yang utama.

Sebagai penjelasannya : sebutan waranara diduga nama suatu wilayah bernama waranara. Diduga para nenek moyang Syailendra berasal dari Waranara (Funan) atau Narawaranagara (Bali sama dengan Indonesia)

 

18. Wuatan Tija (880 M)

 

19. Mantyasih (907 M)/Balitung/Kedu

Dikeluarkan oleh raja Balitung untuk memperingati pemberian hadiah pada desa Mantyasih  (lima orang Mantyasih) karena membantu raja Balitung dalam mengalahkan musuh-musuhnya dan berjasa dalam perkawinan raja.

Selain itu   memuat silsilah raja-raja, sebagai berikut :

a.Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya

b. Sri Maha Raja Rakai Panangkaran

c. Sri Maha raja Rakai Panunggalan = Dharanindra.

d. Sri Maha raja Rakai Warak = Samaragrawira

e. Sri Maha raja Rakai Garung = Samaratungga

f. Sri Maha raja Rakai Pikatan = Jatiningrat

g. Sri Maha raja Rakai Kayu Wangi = Dyah Lokapala

h. Sri Maha raja Rakai Watuhu Malang = Dyah Balitung

 

20. Wanua Tengah III (908 M)

 

B.Candi

1. Borobudur, Mendut, Pawon, Kalasan, Sari, Sewu dan Plaosan

2. Sambi Sari, Prambanan, Merak, Dieng, Gedong Sanga.

C.Berita Cina  : kronik dinasti Tang dan sung

 

II. Telaah terhadap sumber-sumber sejarah diatas dan tafsirnya

 

III.Isu penting dan polemik tentang kerajaan Mataram

A.Masalah dinasti Sanjaya dan dinasti Sailendra

B. Tafsir lama dan tafsir baru mengenai Kerajaan Mataram

 

 

*keterangan

Latar belakang perpindahan pusat kekuatan politik dari Jawa Tengah ke Jawa Timur, dikemukakan oleh para ahli sejarah, diantaranya :

1.Ir. Yzerman

Perpindahan itu terjadi karena di Jawa tengah adanya bencana alam (ini didukung oleh R.W. Van Benmelon).

2.N.J. Kroom

Mpu Sindok sengaja meninggalka Jawa Tengah karena untuk dijadikan daerah tak bertuan dengan maksud untuk menjaga kemungkinan datangnya serangan dari Sriwijaya yang telah dikuasai oleh keturunan Balaputradewa.

3.P.J. Veth.

Perpindahan disebabkan karena adanya seseorang yang telah berhasil merebut Mataram di Jawa Tengah dan memindahkannya ke Jawa Timur.

4. B.Schrieke.

Perpindahan didasarkan atas ekonomis yaitu bahwa letak Jawa Timur jauh lebih menguntungkan daripada Jawa Tengah, ditinjau dari kepentingan perdagangan/ekonomis, yaitu :

a.Jawa Timur lebih dekat pada daerah yang menjadi sumber bahan baku

b.Jawa Timur lebih subur daripada Jawa Tengah.

c. Jawa Timur mempunyai sungai yang lebih besar daripada Jawa Tengah yang sangat berguna untuk alat komunikasi.

d. Jawa Timur lebih aman untuk dijadikan pelabuhan daripada Jawa Tengah.

 

DINASTI  ISYANA

 

       Dinasti Isyana, diyakini berpangkal dari Mpu Sindok yang bergelar Sri Isanawikramadharmmottunggadewa

 

I.Sumber-sumber sejarahnya

A.Prasasti :

1.Wawa/Minto 924 M

Isi prasasti ini : raja memerintah desa Sangguran yang berhubungan dengan Pertikan desa Pandai Besi.

 

2.Linggasutan (851 S/929 M)/

Dikatakan raja telah memerintah agar desa Linggasutan yang termasuk wilayah Rakyan Hujung, dengan penghasilan pajak sebanyak tiga (?) emas dan kewajiban kerja bakti seharga 2 masa setiap tahunnya, ditetapan menjadi Sima dipersembahkan pada Bharata di Walandit untuk penambah biaya pemujaan terhadap Betara di Walandit setiap tahunnya..

 

3. Gulung-gulung (851 S/929 M).

Rakyan Hujung memohon pada raja agar diperkenankan menetapkan sawah di desa Gulung-gulung dan sebidang hutan di Bantaran menjadi Sima, dengan tujuan menjadikannnya tanah wakaf (dharmaksetra) berupa sawah bagi bangunan suci Rakyan Hujung yaitu Maha Prasada di Himad. Penghasilan sawah tersebut diperuntukkan persemahan bagi Sang Hyang Kahyangan di Pangawan, berupa seekor kambing dan satu pada beras, setahun sekali pada waktu upacara pemujaan bagi Batara yang ada di Pangawan itu. Disebutkan pula beberapa daerah Sima, yaitu di Banwan, di Guru, di Air Gilang, Di Gapuk dan di Mbang, yang berkewajiban pula member prasada di Himad pada tiap equinox, dengan perincian kewajiban masing-masing daerah Sima itu.

 

4. Turyyan (851 S/929 M)

Tentang permohonan Dang Atu Pu Sahitya untuk memperoleh sebidang tanah bagi pembuatan bangunan suci. Permohonan tersebut dikabulkan raja dan diambilkan sebidang sawah di Turyyan yang menghasilkan 3 suarna emas.

 

5. Jru-jru (852 S/930 M)

Rakyan Hujung memohon pada raja agar diperkenankan menetapkan desa Jeru-jeru yang merupakan anak Lingga Sutan yang termasuk wilayah Rakyan Hujung sendiri, menjadi tanah wakaf berupa sawah bagi bangunan suci Rakyan Hujung, yaitu Sangsala di Himad, permohonan itu dikabulkan raja.

Prasasti ini menyebutkan pula tentang persengketaan antara penduduk Desa Walandit dengan penduduk desa Himad mengenal status Dharma Kabuyutan di Walandit. Yang oleh penduduk Walandit dikatakan berstatus swatantra, dan berhak penuh atas desa Walandit.

Menurut J.G.De Casparis, Walandit itu terletak di desa Wonorejo sekarang di kecamatan Pakis kabupaten Malang.

6. Waharu (853 S/931 M)

Dikatakan desa Waharu telah mendapat anugerah raja, karena penduduk desa Waharu di bawah pimpinan Buyut Manggali senantiasa berbakti pada raja, ikut berusaha agar raja menang dalam peperangan, dan mengerahkan senjata, tanpa ingat siang atau malam dalam mengikuti bala tentara raja, sambil membawa panji-panji dan segala macam bunyi-bunyian, pada waktu raja hendak membinasakan musuh-musuhnya yang dianggap sebagai perwujudan kegelapan.

 

7. Sumbut (855 S/933 M)

Isinya : Mpu Sinduk telah memberi anugrah sima desa Sumbut pada Sang Mapanji Jatuh Ireng, yang telah berjasa ikut menghalau musuh bersama penduduk desa Sumbut, dengan tujuan agar kedudukan raja diatas singgasana dapat langgeng.

 

8 Geweg (855 S/933 M)

Dalam prasasti ini Mpu Sinduk tidak memakai gelar Maharaja, tetapi Rakryan Sri Mahamantri dan Sang Permaisuri disebut Rakryan Sri Paremeswari Sri Warddhani Mpu Kbi.

Sebagai penjelasan : didalam prasasti Cungrang sang Premaisuri diebut Rakryan Binihaji Sri Parameswari Dyah Kbi. Sementara menurut Stutterheim, tekoh ini bukanlah permaisuri Mpu Sinduk, melainkan neneknya, Tetapi kata Kbi itu didahului oleh Mpu dan Dyah, yang biasa mendahului nama orang.

 

9. Wulig (856 S/935 M)

Isinya : perintah Rakryan Binihaji Rakryan Mangibil, rupa-rupanya permaisuri atau dalam seorang selir Mpu Sinduk,  kepada Samgat Susuhunan agar memerintahkan penduduk dewa Wulig, pengiketan, padi-padi, PIkatan panghawaran dan Busuran membuat bendungan, dengan peringatan jangan hendaknya ada yang berani mengusik-ngusiknya, atau menyatukan bendungan itu (?) tidak….di waktu malam, dan mengambil ikannya di waktu siang. Dan pada tanggal 8 Januari 935 M Rakryan Binihaji ketiga bendungan di kelurahan Wuatan Wulas dan Wuatan Tanya.

 

10.Anjukladang (859 S/937 M)

Dikatakan Mpu Sinduk telah memerintah agar tanah sawah Kakatikan (?0 dia Anjukladang dijadikan Sima, dan dipersembahkan pada Bhatara di Sanghiang Prasada Kabhaktiyan di Sri Jayamerta, Dharma Sangat Anjukladang.

 

11.Hara-hara ( 888 S/966 M)

Isinya : pemberitahuan tanah Sima oleh Pu Mano, yang telah diwarisinya dari nenek moyangnya, yang terletak di desa Hara-hara, di sebelah perumahannya, kepada Mpungku di Susuk Pager dan Mpungku di Nairanjana yang bernama Mpu Buddhiwala, untuk digunakan sebagai tempat mendirikan bangunan suci (Kuti).

 

12.Kawambang Kulwan (913 S/992 M)

Isinya : memuat anugrah raja (?) pada sang Kanuruhan Pu Burung berupa sima di dewa Kawambang Kulwan, agar Sang Pamgat Kanuruhan mendirikan suatu bangunan suci pemujaan dewa (an padamla prahyangan).

 

13.Muncang (866 S/994 M)

Isinya : di dalam prasasti ini diperingati perintah raja untuk menetapkan sebidang tanah di sebelah selatan pasar di desa Muncang yang masuk wilayah Rakryan Hujung menjadi sima oleh Simgat (….) Dang Acaryya Hitam, untuk mendirikan Prasada kebaktian bernama Siddhayoga, tempat para pendeta melakukan persembahan pada Bhatara setiap hari, dan mempersembahkan kurban bunga pada Bhatara di Sanghyang Swayambhuwa di Walandit.

 

14. Pucangan

Isinya : Mpu Sinduk mempunyai anak perempuan yang cantik, karena kesucian hatinya bagaikan angsa betina yang bersayap dan tinggal di danau Manasa yang permai, nan indah, yang senantiasa amat dicintai oleh raja sekalian angsa yang memerintah sebagai ratu dengan nama Sri Isanatunggawijaya. Selain itu disebutkan bahwa Dharmawangsa Airlangga dapat menyelamatkan diri dari serangan Haji Wurawarik dan masuk hutan dengan hanya diikuti seorang hambanya yang bernama Narattama.

 

15.Cunggrang

Diperingati Mpu Sinduk untuk menetapkan desa Cungrang yang masuk wilayah Bawang di bawah pimpinan atau pemerintahan langsung dari Wahuta Wungkul, dengan penghasilan pajak sebanyak    15 suwarna emas, dan kewajiban kerja bakti senilai 2 kupang, dan katik sebanyak … orang, menjadi sima bagi pertapaan di Pawitra dan bagi Sang Hyang Prasada Silunglung Sang Siddha Dewata Rakryan Bawang, ayah Rakryan Binihajin Sri Prameswara Dyah Kbi (bangunan suci tempat pemujaan arwah RAkryan Bawang yang telah dipendewakan, yaitu ayah dari permaisuri raja yang bernama Dyah Kbi). Tugas kewajiban penduduk daerah yang dijadikan sima itu ialah memelihara pertampaan dan prasada, juga memperbaiki bangunan pancuran di Pawitran (Umahyua Sanghyang Tirta Pancuran I Pawitra)

 

16. Turun Hyang  A (958 S/1036 M)

Isinya : menyebutkan bahwa tidak ada lagi musuh, dan  karena itu Airlangga menepati janjinya untuk menetapkan desa Turun Hyang sebagai sima

 

17. Calcutta (1041 M).

Prasasti Calcuta dibuat oleh Prabu Airlangga, terdiri dari 2 bahasa yaitu bahasa Sangsekerta yang berbentuk puisi dan bahasa Jawa Kuno yang berbentuk prosa. Isinya sama  yaitu tentang Mpu Sinduk sebagai pendiri Wangsa Isana, tetapi yang berbahasa Sangsekerta mempunyai tambahan yaitu silsilah keluarga Raja Airlangga yang berasal/dimulai dari Mpu Sinduk. Menurut prasasti Calcutta bahwa Airlangga lahir pada tahun 1000 M

 

18.Pamuatan/Pamwatan (964 S/9 Desember 1042 M)

Prasasti ini ditulis dengan huruf kwadrat yang sididi depan atas kata Dahana, yang memungkinkan sekali menunjukkan nama pusat kerajaan yang baru lagi, yaitu Dahanapura.

 

19.Terep

Prasasti ini menyebutkan peristiwa serangan musuh, sehingga Airlangga terpaksa meninggalkan Wuatan Mas dan lari ke Patakan.

 

20.Cane.

Prasasti ni mengenai penetapan desa Cane sebagai sima berlaku surut sejak raja bertakhta di Wuatan Mas.

 

21.Kamaglayan

Prasasti ini mengenai raja menetapkan pengurangan pajak-pajak yang harus diserahkan ke kas kerajaaan di desa Kamaglayan sewilayahnya, termasuk wilayah Pangkaja.

 

B. Hasil sastra/kitab :

1.Sang Hyang Kamahayanikan

2. Arjuna Wiwaha

3. Siwasasana

4. Adiparwa,Bhismaparwa, Udyoga parwa

5. Bharatayuddha

6. Smaradahana

7. Calong arang.

Isinya tentang Pulau Jawa dibagi dua: dua orang putra raja yang saling bermusuhan, yaitu Janggala dan Panjalu oleh Mpu Barada.

 

II. Menelaah isi prasasti dan tafsirnya

A.Keluarga dinasti Isyana

B. Peristiwa Pralaya

C. Penyatuan kerajaan oleh Erlangga

 

III. Masalah pembagian kerajaan menjadi Janggala dan Kediri

A.Latar belakang pembagian kerajaan

B. Kapan pembagian tersebut dikerjakan

C. Perang saudara antara kerajaan Janggala dan Kediri

 

IV. Kerajaan Janggala

       Kerajaan Janggala sangat minim dengan sumber yang dapat dipertanggunjawabkan secara ilmiah. Tercatat hanya ada satu prasasti sebagai sumber yang pernah menyebutkan keberadaan kerajaan ini, yaitu Prasasti Sumengka (1059 M). Isi prasasti ini : “Nama raja yang mendirikan prasasti Sri Samarotscha dan Sri Samarotascha tidak disebutkan sebagai raja Janggala, dan hanya disebutkan nama Aji Bhatara Mpungku yang dimakamkan di Tirta”.

Prasasti tersebut ditemukan di daerah Janggala, bila dilihat dari tempat penemuan dan stempel Garudamuka, dapat dikatakan bahwa Sri Samarotashcha adalah raja Janggala dan  punya hubungan dengan Airlangga yang biasa memakai stempel  Garudamukha (?).

Sementara itu bila dihubungkan dengan dengan isi Prasasti Pasir Huni (1043) Aji Bhatara Mpungku disamakan dengan Airlangga. Sementara Tirta disamakan dengan Prasasti Sumengka tentang patung Wisnu duduk di garuda yang biasa disebut sebagai Airlangga di Lereng Gunung Penanggungan yaitu Candi Belahan.

Selain prasasti Sumengka tidak ada sumber lainpun yang menyebut keberadaan Janggala.

 

V. Kerajaan Kediri/Daha/Panjalu

 

A.Nama raja-raja

 

B.Hasil-hasil sastra

Kerajaan Kediri dari sekitar tahun 1100 M – 1200 M banyak menghasilkan buku-buku kesusastraan, namun sebaliknya hasil kebudayaan lainnya yang berupa bangunan candi, sama sekali tidak menunjukkan hasil, karena keadaan yang demikian itu zaman Kediri dalam sejarah lebih dikenal sebagai zaman emas bagi seni sastra.

Sampai tahun 1958 M, penyelidikan yang dilakukan hanya berhasil menemukan sebuah patung Brahma yang sangat menarik perhatian. Langgam patung tersebut mirip dengan arca-arca yang berasal dari zaman kemudian, yaitu dari zaman Singhosari. Selain penemuan patung tersebut juga dibawah tanah sedalam 5 meter ditemukan pula sisa-sisa bangunan candi-candi berupa bagian kaki candi, yang terletak di Gurah, Kediri dan diperkirakan berasal dari abad ke-11. Berdasarkan fakta yang ada candi tersebut mempunyai bagian yang sama dengan langgam Jawa Tengah, karena tangga candi dihiasi dengan makara, sedang pada peninggalan candi di Jawa Timur tidak mengenal makara..

Dengan penemuan tersebut, maka walaupun zaman Kediri adalah zaman yang tidak mengenal seni bangunan, namun ternyata Kediri dapatlah dikatakan “seni bangunannya merupakan penghubung dari Jawa Tengah ke Jawa Timur pada abad ke-11, seperti halnya Candi Badut penghubung abad ke-8 dan Candi Songgoriti penghubung abad ke-9”,

Istilah candi penghubung (menurut N.J.Krom), dimaksudkan sebagai tanda adanya pertalian dalam hal seni bangunan antara langgam Jawa Tengah dan Jawa Timur melalui satu garis perkembangan. Dengan adanya candi penghubung yang masing masing mempunyai jenis dan ciri khasnya, demikian pula zaman yang berlainan, maka dapatlah dikemukakan pula suatu pendapat, bahwa difusi langgam seni bangunan menunjukkan adanya gelombang demi gelombang tidak berlangsug sekaligus.

 

C.Keruntuhan Kerajaan Kadiri.

 

KERAJAAN SINGASARI

 

ASumber-sumber sejarah

1.Prasasti :

a.Maribong (1248 M)

b. Mula Malurung (1255 M)

c. Fakis (1269 M)

d. Penanggungan (1269 M)

e. Amogaphasa/Padang Roco (1286 M)

f. Mahaksobhya/Simpang/Joko Dolok (1289 M).

 

2. Hasil sastra :

a.Kitab Negarakertagama

Kitab ini dikenal juga  oleh sastrawan sebagai sastrapuja,dimana isinya menceriterakan hal terkait dengan kebaikan saja, mulai masa Kerajaan Singosari sampai Kerajaan Majapahit. Sepertiny penulisnya mempunyai tujuan tertentu dalam menulis Negarakertagama. Ditulis oleh …………….., selesai ± dalam 1 abad, menceriterakan silsilah dari  raja-raja Singosari.

Melihat hal demikian dapatlan penulis kitab ini disebut “whitewashing” (penulis yang menuliskan hal-hal yang baiknya saja) yang merupakan lawan dari “debunking” (penulis yang menuliskan yang jelek-jelek saja).

Sekalipun demikian, Negarakertagama dilihat dari penulisnya (seorang pendeta bernama Ranamsyah yang juga penjaga candi Singosari yang berhubungan dengan masa lalunya)

b. Kitab Pararaton.

Bagaimana sumber naskah Pararaton dapat dijadikan sebagai sumber sejarah. Naskah Pararton pada dasarnya dapat dijadikan sebagai sumber sejarah namun harus dicek dulu kebenaranny. Naskah ini anonym, berasal dari abad ke-17, namun isinya ceritera sejak keruntuhan Kediri (1222 M, yang merupakan permulaan Ken Arok). Selain itu kelemahan dari Pararaton juga, banyak menyebutkan hal-hal yang baik maupun yang kurang layak.

 

3. Candi :

a.Kagonengan

b. Kidal

c. Jago

d. Jawi

e. Singasari

 

4. Berita Cina : kronik dinasti Yuan dan Ming

 

B. Ken Arok (Seputar eksistensi Ken Arok)

Nama Ken Arok hanya ditemukan dalam Pararaton (sedangkan dalam prasasti tidak ditemukan nama tersebut, demikian juga dalam Negarakertagama).

Menurut C.C.Berg, “Ken Arok hanya nama hayalan dari penulis buku Pararton”. Namun bila berpijak pada Prasasti Mula Malurumg pendapat C.C.Berg itu runtuh bila dengan dasar “Ken Arok adalah tokoh sebenarnya yang dalam Prasasti Mula Malurung bernama Bhatara Siwa sebagai pendiri Kerajaan Tumapel, sedangkan dalam Negarakertagama disamakan dengan Ranggah Rajasa Sang Amurwabhumi. Ironisnya tidak sedikit sejarawan yang menyebutkan bahwa buku Pararaton sebagai “Katuturanira Ken Arok” artinya cerita hidup Ken Arok.

Sementara bila menilik isi Pararaton, yang dilambangkan sebagai dewa Brahma adalah Penguasa Tumapel (Tunggul Ametung) yang mungkin karena malu, maka dia menyebut Dewa Brahma (ini tidak didukung oleh prasasti). Dengan alasan Tunggul Ametung mempunyai istri, sementara itu Ken Arok diasumsikan mendapat kabar dari ibunya (Ken Endok yang merupakan istri Gajah Para) atau dari orang lain, sehingga Tunggul Ametung dibunuh.

 

C. Tafsir lama dan tafsir baru kerajaan Singasari

 

D. Pax Nusantara versus Pax Mongolica

 

 KERAJAAN MAJAPAHIT/WILWATIKTA

           

Kerajaan Majapahit merupakan “ikon” peradaban Jawa-Hindu tertua di Jawa, yang berdiri sekitar 233 tahun (184 sebagai kerajaan merdeka dan 49 tahun sebagai negara bawahan/vazal). Selain itu  secara politis merupakan kerajaan yang membalikkan orientasi sosial politik kemasyarakan ke “pedalaman” dari orientasi budaya pesisir sebelumnya yang lebih kosmopolitian. Selain itu sejarah Majapahit dikenal juga dengan  sejarah yang sarat dengan mitos politis (diantaranya : Ken Arok sebagai putra dewa, Gajah Mada sebagai peletak pertama konsep kesatuan nusantara, yang dalam realitanya kesatuan nusantara ditegakkan oleh Gajah Mada dengan kekerasan dan penundukkan. (Slamet Mulyana,Agustus 2006:v-vi).

Majapahit juga sebagai bukti sejarah tentang pergulatan politik yang terjadi di tengah proses Islamisasi pada masa peralihan menjelang dan sesudah keruntuhannya.

Menurut Kompas (2 Desember 2008,”kerusakan Situs Trowulan meluas,industry bata merah mengancam situs, halaman 12) mengatakan Kerajaan Majapahit adalah kerajaan bercorak kebudayaan Hindu-Budha yang banyak meninggalkan jejaknya dalam perkembangan sejarah kebudayaan Indonesia. Kerajaan ini berkembang sekitar 200 tahun, mulai berdiri 1293 M dan diperkirakan runtuh tahun 1521 M. Banyak pencapaian peradaban masyarakat Majapahit lainnya yang belum terungkap secara baik atau bahkan belum tersentuh sama sekali, misalnya tentang kehidupan maritime kerajaan, armada angkatan lautnya, bentuk perahu, soal logistic atau perbekalan, Bandar-bandarnya di pantai utara Jawa Timur dan aktivitas perdagangannya.

Dari sumber kompas yang sama (ibid), Mundardjito (guru besar Arkeologi-FIB-UI) mengatakan berdasarkan hasil penelitiannya terkait dengan kerusakan situs Trowulan yang makin meluas dengan keberlangsungan  home industri bata merah yang terus menerus berlangsung dan berkesinambungan “masyarakat terpaksa melakukan tindakan destruktif di situs Trowulan karena desakan kebutuhan hidup yang begitu besar dan berlangsung terus menerus”….Pertumbuhan industry bata yang memang telah mampu memenuhi kebutuhan dsar sebagian masyarakat ternyata tidak dapat dikendalikan dan izin mendirikan industry bata itu juga tidak dapat dihentikan. Pencurian dan perdagangan benda purbakala sudah lama berlangsung tanpa dapat ditindak secara tegas…

Masih menurut pendapat Mundardjito.”agar pembangunan kawasan Trowulan tidak menimbulkan dampak negative, perlu segera ditetapkan secara hukum batas-batas kawasan dan batas-batas zona di dalam kawasan itu secara geografis, administratrif, dan cultural shingga jelas mana wilayah perlindungan dan mana wilayah pengembangan. Potensi lingkungan perlu dikaji dalam kaitannya dengan penggunaan lahan oleh masyarakat agar pelestarian situs dapat dicapai.

Sumber sejarah utama dan dianggap terpercaya (ditulis oleh saksi sejarah pada zamannya)  adalah Negarakertagama dan Pararaton, terlepas dari kekurangannya (Slamet Mulyana,Agustus 2006:v-vi).

 

A.Sumber-sumber sejarah

 

1.Prasasti antara lain :

a. Gunung Butak/Kudadu (1294 M)

b. Penanggungan (1296 M)

c. Balawi (1305 M)

d. Widateka (1323 M)

e. Surodakan/Wringin Pitu (1447 M)

f. Sendang Sedati/Pemintihan (1473 M)

g. Pedukuhan Duku/Petak (1486 M)

h. Jiyu/Terailokiapuri (1486 M).

 

2. Naskah :

a.Negarakertagama

b.Pararaton

 

3. Candi/monument :

a.Bajang Ratu

b. Brahu

c. Tikus

d. Penataran

 

4. Berita Cina : Kronik dinasti Yuan dan Ming

 

5. Berita Portugis : Tome Pires dan Castanheda

 

B. Perjuangan Raden Wijaya membangung Kerajaan Majapahit

 

1. Pelariannya ke Madura

 

2. Bersekutu dengan Aria Wiraraja

 

3. Bekerja sama dengan tentara Tartar

 

4. Menjadi raja Majapahit :

a. Tindakan membalas budi

b. Kerusuhan/pemberontakan.

 

C. Majapahit seteleh Kertarajasa sampai puncak kejayaannya

 

1. Kerusuhan/pemberontakan pada masa Jayanegara

 

2. Sumpah Palapa Gajah Mada

a. Isi Sumpah

b. Pelaksanaan Sumpah Palapa

 

3. Pemerintahan Rasajanegara :

a. Peristiwa Bubat

b. Pesta Srada

c. Pengganti Gajah Mada

d. Struktur pemerintahan

 

D. Majapahit pasca Rajasanagara

 

1. Perang Paregreg

 

2. Raja-raja Majapahit selanjutnya.

 

KERAJAAN BALIDWIPA/           KEPULAUAN BALI

 

A, Sumber-sumber sejarah :

 

1.Prasasti

 

2. Monumen

 

B. Dinasti Warmadewa

 

C. Hubungan kerajaan Balidwipa dengan kerajaan tetangganya :

1. Hubungan dinasti Warmadewa dengan dinasti Isyana

2. Hubungan dengan kerajaan Singasari

3. Hubungan dengan kerajaan Mjapahit

 

 

KERAJAAN SUNDA

A.Sumber-sumber sejarah

 

1.Prasasti :

 

a.Cibadak/Cicatih (1030 M)

Ditemukan di Sukabumi, berbahasa Jawa Kuno, isinya : “ada seorang raja yang mengaku bernama Jayabhupati yang menyatakan diri sebagai raja sunda”.

Ada ahli yang menganggap kerajaan ini ditaklukan oleh Airlangga karena pada waktu itu Airlangga sedang ada dalam puncak perluasan kekuasaan atas wilayah.

 

b. Kebantenan

Ditemukan di daerah Bekasi, yang dilihat dari umurnya lebih dulu daripada prasasti Batutulis, dikeluarkan oleh Rakyan H. Niskala Wastukancana. Isinya : “Peringatan dari Rakyan H. Niskala Wastukancana yang diturunkan pada anakanya Rakyan H. Ningrat kancana.

 

c. Kawali di Ciamis

 

d. Batutulis di Bogor (1533 M).

Penetapan tarikh batu tulis ini ditetapkan oleh Sri Baduga Maharaja,Isi ringkas prasasti  mengenai Pakuan Pajajaran. Sedangkan isi lengkapnya : “Prabu Ratu Purana (Prabu Guru Dewata Prana) dinobatkan dengan nama Sri Baduga Maharaja raja di Pakuan Pajajaran, yang mendirikan Pakuan ialah Sri Sang Ratu Dewata. Ia merupakan anak Rakyan H. Dewa Niskala (R. Ningrat Kancana) dan merupakan cucu R.H. Niskala Wastukancana yang meninggal di Nusalarang. Ia mendirikan kerajaan pada Panca (5) Pandawa (5) …ban (2/3/4) bhumi (1)”.

Masalah tarikh/angka tahun prasasti Batutulis di Bogor ini, Candrasengkala pasca pandawa …ban bumi mengundang berbagai pendapat, diantaranya :

-F.K. Holle membaca/menafsirkan tahun 1455 Saka = 1333 M

-Pleyte membaca/menafsirkan menjadi kata “tiban” (4) jadi tahun 1455 Saka = 1533 M

-Husein Djayadiningrat  membaca/menafsirkan menjadi kata “ngemban” dikaitkan dengan panakawan), yaitu tahun 1355 Saka = 1433 M

-R.M.Ng. Poerbatjaraka  membaca/menafsirkan menjadi kata “ngemban” dikaitkan dengan mengandung jumlah), yaitu tahun 1255 Saka = 1433 M

Kesimpulan dari Prasasti Batu Tulis, yang mengurut raja-raja Pajajaran bernama :

Rakai H. Niskala Wastukancana——Rakai H. Dewa Niskala/Rakyan Ningrat Kancana  (dalam Prasasti Kebantenan)——-Prabu Ratu Purana/Prabu Guru Dewa Prana/Sri Baduga Maharaja/Sri Sang Ratu Dewata.

 

2. Naskah : Kitab Carita Parahiangan

Dalam isinya disebutkan lama raja memerintah, yaitu :

a.Prabu Maharaja yang tewas di Bubat 1350 (wafat menurut Pararaton 1357, ada masa perwalian ± 6 tahun di bawah Hyang Bunisora, karena Prabu Wangi masih kecil)

b.Prabu Wangi/Niskala Wastukancana 1363 (104 tahun)

c. Dewa Niskala/Ningrat Kancana (disamakan dengan Tohaan di Galuh) 1467 (7 tahun)

d.Sri Baduga Maharaja/ratu Jayadewata 1474 (39 tahun)

e.Surawisesa (disamakan dengan Ratu Samiam dalam berita Portugis) 1513 (14 tahun)

f.Prabu Dewata 1527 (8 tahun)

g. Sang Ratu Saksi 1535 (8 tahun)

h. Ratu Carita 1543 (16 tahun)

I Nu Siya Mulya 1559.(1579 – 1559 = 20 tahun berkuasa)

Apabila berpijak dari Pararaton, terjadinya Peristiwa Bubat  tahun 1357 (jadi yang wafat adalah Prabu Maharaja, namun yang ditulis dalam buku-buku sejarah yang wafat adalah Sri Baduga Maharaja).

Sementara itu sebagai bahan dasar untuk pijakan menganalisis dalam rentang lama berkuasa raja-raja di Pajajaran, bisa diambil dari buku Sejarah Banten, yang menyebutkan bahwa Pajajaran ditaklukan oleh Islam (?) tahun 1579. Hal ini tinggal dikurangkan dengan isi prasasti yang menyebutkan awal berkuasanya raja-raja di Pajajaran (bisa dilihat dari tulisan yang di garis miring)*(Perhitungannya dari huruf  raja terakhir menuju raja pertama)

3. Berita Portugis : Tome Pires

 

B. Eksistensi Kerajaan Sunda

C. Hubungan kerajaan Sunda dengan kerajaan tetangganya

1. Hubungannya dengan kerajaan Majapahit

2. Hubungannya dengan kerajaan Banten

3. Hubungan raja Pajajaran dengan Bangsa Portugis

 

 

 

 

Ket :

1.Di dalam prasasti-prasasti yang sudah ditemukan terkait dengan Kerajaan Sunda belum pernah ada nama seorang raja (tokoh) yang bernama Prabu Siliwangi.

2.Kontroversi sekitar nama Prabu Siliwangi (yang menjadi buah catur masyarakat Sunda sampai sekarang) : karena sampai saat ini masih menjadi polemik. Namun Menurut Purbatjaraka “yang tewas di Bubat ialah Sri Baduga Maharaja, namun bila dilihat angka tahunya tidak sama dengan isi Pararaton yang menyebutkan Pajajaran runtuh 1579”. Sementara itu ada kalangan sebagian besar sejarawan yang mengatakan bawa nama Prabu Siliwangi (diartikan Siliwangi = pengganti Prabu Wangi), jadi yang dimaksud adalah Dewa Niskala, namun hal ini agak mustahil mengingat masa berkuasanya hanya 7 tahun, yang tidak kuat sekali pengaruhnya di hati rakyat.

3.Kerajaan Sunda pernah mempunyai ibu kota di dua tempat, yaitu di Kawali dan di Pajajaran, sehingga kadangkala dalam masyarakat umum dikenal dengan sebutan kerajaan Pajajaran.

 

 

KEMUNDURAN  DAN  KERUNTUHAN  KERAJAAN-KERAJAAN

YANG  BERCORAK  HINDU  DAN  BUDHA  DI  INDONESIA

 

 

I.Kemunduran dan keruntuhan kerajaan Sriwijaya

A.Menurut versi lama

1. Tanda-tanda awal kemunduran

2. Kapan runtuh ?

3. Sebab-sebab keruntuhan

4. Sumber-sumber sejarah :

a. Prasasti Chaiya/Candrabhanu (1230 M)

b. Buku Chu-fan-chi (1225 M)

 

B. Menurut versi Baru

1. Kapan runtuh

2. Sebab-sebab keruntuhan

3. Sumber :

a. Prasasti Nalanda

b. Prasasti Wantil

 

II. Kemunduran dan keruntuhan kerajaan Mataram

A.Tanda-tanda awal kemunduran

B.Kapan runtuhnya ?

C. Sebab-sebab keruntuhan.

 

 

III. Kemunduran dan keruntuhan kerajaan Singasari

A.Kapan runtuhnya ?

B. Sebab-sebab keruntuhan

C. Sumber sejarah :

1. Prasasti Kudadu

2. Kitab Pararaton

3. Kronik dinasti Yuan (Cina)

 

 

IV. Kemunduran dan keruntuhan kerajaan Majapahit

A.Tanda-tanda awal keruntuhan  : terjadinya perang Paregreg

 

B. Sebab-sebab keruntuhan :

1.Ceritera tradisi : diserang oleh tentara Demak

2. Prasasti Petak dan Terailokiapuri

 

C. Kapan runtuh ?

1.Sumber tradisional : tahun 1478 M

a. Menurut     Pararaton : Sunya nora yuganing wong

b. Babad Tanah Jawi

2. Pendapat baru : tahun 1525/1527 M :

a. Prasasti Petak dan Terailokiauri

b. Sumber Portugal :

-Tome Pires

-Barbossa

-Casthaneda

-Antonio Pigafett

 

 

V. . Kemunduran dan keruntuhan kerajaan Sunda.

A. Tanda-tanda awal kemunduran

 

B. Sebab-sebab keruntuhan

 

C. Kapan runtuhnya ? 1579 M

 

D. Sumber Sejarah :

1.Carita Parahiangan

2. Berita Portugis.

 

ISTILAH-ISTILAH TERKAIT

SEJARAH INDONESIA  KUNO

 

Undak Batu

Sebuah bangunan berundak-undak/bertingkat-tingkat yang dataran atasnya biasanya mengandung benda-benda megalitik atau makam seseorang yang dianggap tokoh dan dikeramatkan.

Berfungsi sebagai tempat upacara dalam hubungannya dengan pemujaan arwah leluhur.

 

Upacara Sradda

            Merupakan upacara pemakaman kembali jenazah orang Hindu setelah lama meninggal. Kasus ini pernah terjadi pada raja Anusapati (raja Kerjaaan Singosari, anak Ken Arok) yang meninggal tahun 1248 M dan 12 tahun kemudian jenazahnya diupacarakan dengan ditanam pada Candi Kidal yang diperkirakan dibangun 1260 M.

 

 

—Surya—

 

 

 

 

 

Mata Kuliah Pengantar Ilmu Sejarah Semester 1 STKIP Persatuan Islam

PENGANTAR   ILMU  SEJARAH

(PIS)

 

 

“BETAPA BESARNYA RESIKO MENGAITKAN PELAJARAN SEJARAH DENGAN KEPENTINGAN LEGITIMASI KEKUASAAN” (Taufik Abdullah)

 

 

PENGANTAR  PERKULIAHAN

 

            Mata kuliah ini merupakan mata kuliah “pembuka” dalam mempelajari Ilmu Sejarah, sehingga kesuksesan pemahaman akan materinya akan menjadi pemicu like/dislike seseorang (termasuk mahasiswa baru dalam hal ini). Penempatannya dalam kurikum (dimanapun jenis perguruan tingginya) cenderung berada pada semester I, sebelum mahasiswa belajar materi sejarah lainnya (baik sejarah yang bersifat nasional, lokal, regional/kawasan maupun sejarah yang sifatnya tematis). Hal ini karena urgensi dari muatan mata kuliah ini bagi perkembangan intelektual dan keakademisan seseorang dalam keilmuan Sejarah.

Sejarah merupakan salah satu disiplin ilmu tertua, dan secara formal sudah mulai diajarkan di universitas-universitas Eropa mulai dari Oxford hingga Gottingen, pada abad ke-17 dan 18. Namun kemunculan ilmu Sejarah baru terasa pada abad ke-19, bersamaan dengan perkembangan ilmu sosial lainnya (Ensiklopedi Ilmu-ilmu Sosial, 1994:440).

            Sebagai pengantar pemikiran bagi mahasiswa, dibawah ini penulis ketengahkan berbagai ungkapan yang terkait dengan keilmuan sejarah secara umum, yaitu :

* Sejarah bukan hanya menyangkut masa lalu, klaim politik dan orientasi cultural dan entah apa lagi yang sifatnya subyektif (Taufik Abdullah,2001:223)

* Kisah sejarah tidaklah berakhir ketika ceritera telah usai dan arti masa lalu tidaklah habis ketika zaman baru telah dimasuki (Taufik Abdullah:2001:215).

* Dengan sejarah kita dimungkinkan “bertamasya ke masa lain/berkhayal tentang masa yang akan datang ( ibid )

* Dengan wacana sejarah dimungkinkan secara konseptual menemukan jalan untuk membebaskan diri dari kesumpekkan tekanan kekuasaan (  ibid ).

* Di negeri yang tanpa sejarah, masa depan dikuasai oleh mereka yang menguasai isi ingatan, yang merumuskan konsep dan menafsirkan masa lalu (Taufik Abdullah,2001:214).

* Bukanlah peristiwa masa lalu itu yang penting, tetapi pelajaran yang bisa dipantulkannya atau dipentingkan  ialah pesan sejarah bukan kepastian sejarah (Taufik Abdullah,2001:220).

* Sejarah menurut E.H. Carr adalah proses berkesinambungan dari interaksi antara sejarawan dan fakta-fakta yang dimilikinya, suatu dialog yang tidak berkesudahan antara masa sekarang dengan masa lampau (Asvi Warman Adam,2004:274)

* Belajar sejarah  bukan tahu namun mengerti (Taufik Abdullah, dalam seminar di Jurusan Pendidikan Sejarah Unigal, tahun 2003).

* Tugas ilmu Sejarah adalah membuat rekonstruksi masa lampau masyarakat manusia yang duwujudkan kedalam ceritera sejarah.

*Sejarah itu bagaikan kaca spion ketika seseorang mengendarai kendaraan. Dimana orang tidak boleh mengabaikan sama sekali apa yang terpapar dalam kaca spion yang menggambarkan peristiwa “dibelakang”nya karena gambar itu akan sangat membantunya dalam memilih haluan yang benar, tetapi ia juga tidak boleh terbuai oleh gambar dalam kaca spion tersebut, karena sebenarnya tanggung jawabnya adalah menjalankan kendaraan agar tetap berjalan maju.(Pengantar dalam buku”Hantu Komparasi” karangan Benedict Anderson)

 

 

RUANG  LINGKUP

MATERI PERKULIAHAN

 PIS

           

Meliputi segala sesuatu yang mengantarkan mahasiswa mempelajari Sejarah, diluar Filsafat Sejarah dan Historiografi., sehingga dapat mengarahkan mahasiswa memahami sejarah secara komprehensif-integral sebagai suatu ilmu.

Dalam mempelajari Sejarah, tidak terlepas dari bantuan ilmu sosial lainnya, karena itu kadangkala ilmu Sejarah ini bersifat multi/inter disipliner, namun tidak semua dari teori ilmu secara umum dapat dipakai dalam ilmu Sejarah, karena ada teori sejarah yang tidak dapat diambil sifat keumumannya/generalisasinya (sebagai contoh : istilah perang kemerdekaan di Indonesia dengan Amerika Serikat).

            Sejarah sebagai ilmu (bukan hanya pengetahuan), tidak terlepas dari tahapan-tahapan yang harus dilewatinya, dalam arti tidak semua pengetahuan Sejarah selanjunya pasti menjadi ilmu. Pada dasarnya untuk menghasilkan suatu teori secara umum (dalam sejarahpun) harus melalui prosedur, yaitu :

1.Data   (hal-hal yang dikumpulkan oleh peneliti untuk melengkapi dan menunjang penelitiannya)

2. Fakta ( hasil olahan data yang diberi arti dan mempunyai unsure interpretasi)

3. Konsep (pengertian yang diabstrakkan dari peristiwa kongkrit)

4. Hipotesis (sesuat yang dianggap benar untuk alasan atau pengutaraan pendapat, meskipun kebenarannya masih harus dibuktikan)

5. Generalisasi (simpulan umum dari suatu kejadian/penyamarataan)

6. Teori (asas dan hukum umum yang menjadi dasar suatu ilmu pengetahuan).

Sedangkan kriteria penelitian yang dikategorikan pada Ilmiah adalah sebagai berikut  ;

1. Menyatakan tujuan secara jelas, sehingga dapat menjawab suatu permasalahan dan dengan jelas juga menyebutkan proses untuk mencapai tujuan yang diharapkan.

2.  Menggunakan landasan teoritis dan metode pengujian data yang relevan.

3.  Mengembangkan hipotesis yang dapat diuji dari telaah teoritis.

4. Mempunyai kemampuan untuk diuji ulang oleh peneliti berikutnya.

5. Memilih data dengan presesi (data berupa sample dan populasi), sehingga hasilnya dapat dipercaya.

6.  Menarik simpulan secara obyektif.

7. Melaporkan hasil secara parsimony (simple, menerangkan fenomena dan masalah yang diteliti dan simple)

8.  Temuan penelitian dapat digeneralisasikan.

(Catatanku : untuk ilmu sejarah nomor 3,4 dan 8 tidak berlaku).

 

ISTILAH, PENGERTIAN/KONSEP, BATASAN/DEFINISI SEJARAH

 

ISTILAH   SEJARAH

Istiah Sejarah terkait dengan :

-Silsilah, asal-usul (ceritera tentang kehidupan)

- Kejadian dan peristiwa yang benar-benar telah terjadi pada masa lampau

- Kisah/ceritera (dari bahasa Indonesia) atau peristiwa yang benar-benar sudah terjadi atau berlangsung pada waktu yang lalu.

- Riwayat (laporan/ceritera tentang kejadian/secara khusus)

- Hikayat ( ceritera tentang kehidupan)

- llmu pengetahuan, ceritera, pelajaran tentang kejadian dan peristiwa yang benar-benar terjadi   pada masa lampau (KBBI,1996:891).

- Syajarotun (dari bahasa Arab, artinya pohon kayu, maksudnya menggambarkan tentang pertumbuhan (proses yang berjalan terus) dan mengalami perkembangan.

- Babad (bahasa Jawa) artinya memangkas/menebang. Menurut Pigeaud ada 2 macam babad, yaitu babad mengenai desa terus ke kota yang terus membentuk kerajaan serta kedua dari gelap menjadi terang masalahnya.

- Tambo (dalam bahasa Minangkabau)

- Geschiedenis (dari bahasa Belanda, yang berasal dari kata geschieden artinya terjadi)

- Geschicte (dari bahasa Jerman, artinya terjadi)

- History (dari bahasa Inggris, artinya ceritera)

- L’histoirie (dari bahasa Francis)

- Historia (dari bahasa Yunani, artinya suatu pertelaan sistematis mengenai seperangkat gejala alam atau penjelasan/uraian tentang manusia secara sistematis dan kronologis.

- Historia (dari bahasa Latin, ini berasal dari Kerajaan Romawi “historia vitae magistra = sejarah adalah guru kehidupan).

Jika dilihat dari istilah-istilah/perkataan maka dapat disimpulkan bahwa sejarah itu sebagai ceritera tentang kejadian atau peristiwa yang benar-benar telah terjadi dan berlangsung pada waktu yang lalu.

 

 

PENGERTIAN/KONSEP  SEJARAH

Pengertian sejarah (secara umum) sekurang-kurangnya mempunyai tiga komponen yang terpisah, yaitu :

a. Segala peristiwa masa lalu, yaitu sejarah sebagai kenyataan/aktivitas.

b. Metode yang dipergunakan oleh para sejarawan untuk merekonstruksi masa lalu.

c. Pernyataan-pernyataan yang tertulis oleh para sejarawan, tentang peristiwa-peristiwa masa lalu, baik dokumen, buku teks, serta narasi/kisah sejarah.

Konsep  sejarah menurut  Ismaun ((bahan perkuliahan PIS tahun 1987, tanggal 2-10-1987) adalah sebagai berikut :

a.Ada waktu/time yang kontinyu dari waktu yang silam yang bersambung ke masa kini lalu ke masa nanti dan masa depan yang tidak dapat berulang.

b. Ada ruang/space/area/tempat.

c. Ada topic/tema bidang  kehidupan (area of living) bidang kebudayaan, kesenian, ekonomi, teknologi, filsafat dsb.

Konsep   sejarah  menurut  E.H.Carr  mengandung tiga komponen, yaitu :

a. Ada peristiwa (segala hal yang terjadi pada masa lalu)

b. Ada manusia/pelaku (rekaman ingatan manusia tentang masa lalu)

c. Ada waktu/masa lampau (studi tentang masa lalu).

Sementara konsep sejarah menurut Muhammad Yamin ada 4, dengan didasarkan pada 4 dalil juga, yaitu :

a.Ilmu pengetahuan dan penafsiran (dengan dalil sebagai bentukan rohani)

b. Hasil pengetahuan dan bahan pengetahuan (dengan dalil mempertanggungkan)

c. Ceritera dari masyarakat manusia (dengan dalil sebagai sesuatu kebudayaan)

d. Kejadian dan tarik/tanggal/waktu yang lalu (dengan dalil zaman yang lampau).

Sejarah menurut Baskarat T Wardaya (2007:17) dimaksudkan sebagai “rangkaian dialog kritis, kreatif dan kontinyu antara pelaku peristiwa masa kini dengan para pelaku peristiwa masa lampau berdasarkan sumber-sumber yang relevan dan demi tujuan tertentu……Sejarah bukanlah hanya masalah “apa yang terjadi di masa lalu” melainkan juga masalah bagaimana kejadian masa lalu itu dipahami, dirumuskan, untuk selanjutnya disampaikan kepada orang-orang yang hidup pada masa kini”

Sementara menurut Kuntowijoyo (1997,7-16) pengertian sejarah mencakup dua hal penting, yaitu :

a.Pengertian sejarah secara negatif, meliputi :

1). Sejarah itu bukan mitos (Mytos dari bahasa Yunani = dongeng), dimana mitos dan sejarah sama-sama menceritakan masa lalu. Namun pendapat ini dapat disangkal dengan alasan mitos itu sendiri menceriterakan masa lalu dengan ; waktu yang tidak jelas serta kejadiannya kadangkala tidak masuk akal (seperti halnya dalam buku Babad Tanah Jawi yang menyebutkan bahwa raja-raja Mataram merupakan keturunan para nabi dan keturunan tokoh pewayangan)

2). Sejarah bukan filsafat. Diasumsikan sejarah dapat dijatuhkan karena tidak ilmiah bila dihubungan dengan filsafat. Bagaimanapun filsafat itu sifatnya abstrak dan menyangkut manusia pada umumnya yang ada dalam angan-angan. Sedangkan sejarah belajar peristiwa yang berdasar realitas pada data dan fakta yang dipegang oleh sejarawan.

3). Sejarah itu bukan ilmu alam, artinya sejarah itu mempunyai cara kerja sendiri yang obyeknya manusia (dinamis) bukan alam (sifatnya statis). Dalam ilmu alam hukum-hukum berlaku secara tetap, tidak pandang orang, tempat, waktu dan suasana. Sementara hukum ilmu sosial termasuk sejarah di dalamnya tidak dapat berlaku sama, karena itu sejarah mempunyai ke-khasan dan ideografis sifatnya, artinya menuliskan pikiran pelaku).

4). Sejarah bukan sastra. Dengan asumsi bahwa sejarah harus berusaha memberikan informasi selengkap-lengkapnya, setuntas-tuntasnya dan sejelas-jelasnya berdasarkan data dan fakta yang harus dipertanggungjawabakan secara ilmiah. Sementara sastra sifatnya sangat subyektif, tergantung dari sudut pandang penulis itu sendiri. Yang jelas membedakannya dalam 4 hal, yaitu, pertama cara kerja, kedua kebenaran, ketiga hasil keseluruhan dan keempat kesimpulan.

b. Pengertian sejarah secara positif, meliputi :

1). Sejarah sebagai ilmu manusia, artinya sebagai ilmu obyeknya manusia, yang berdasarkan kesepakatan dengan ilmu arkeologi sejarah meneliti peristiwa-peristiwa sesudah 1500 M.

2). Sejarah sebagai ilmu tentang waktu. Sebagai ilmu sosial yang sama-sama obyeknya manusia sebagai bahan kajiannya, namun berbeda dengan ilmu sosial lainnya dalam soal penekannya (sosiologi menekankan pada lapisan masyarakat; antropologi lebih pada etnisitasnya; politik lebih pada kekuasannya dalam masyarakat; sedangkan sejarah lebih menekankan pembicaraan masyarakat dari segi waktu dengan kata lain sejarah adalah ilmu tentang waktu).

Khusus terkait dengan masalah waktu, terkait 4 hal  :

a). Perkembangan (cenderung masyarakat berkembang dari sederhana pada masyarakat yang kompleks).

b), Kesinambungan (cenderung terjadi apabila terjadi pengadopsian lembaga-lembaga baru dari lembaga-lembaga lama, seperti kolonialisme merupakan kelanjutan dari patrimonialisme).

c). Pengulangan (terjadi apabila peristiwa yang pernah terjadi fenomena/gejalanya terjadi lagi seperti peristiwa yang telah lalu).

d). Perubahan (cenderung terjadi pada perkembangan yang hampir sama dengan nomor a) namun secara besar-besaran dan dalam waktu yang relatif singkat dan biasanya diikuti dengan membuat pembabakan waktu/periodisasi).

3), Sejarah sebagai ilmu tentang sesuatu yang mempunyai makna sosial. Setiap peristiwa merupakan sejarah, namun tidak setiap peristiwa mempunyai arti dalam perkembangan dan perubahan masyarakat. Misalnya ; Kongres Pemuda ke-2 tahun 1928 mempunyai makna sosial bagi perjuangan Bangsa Indonesia sampai sekarang, padahal sebelumnya (tahun 1926 telah diselenggarakan Kongres Pemuda pertama) dan sesudahnya sampai sekarang tidak sedikit dilakukan kongres pemuda serupa dengan tujuan yang sama, namun Sumpah Pemuda sebagai hasil dari Kongres Pemuda ke-2 itulah yang mempunyai arti bagi Indonesia sampai sekarang.

4). Sejarah sebagai ilmu tentang sesuatu yang tertentu (artinya bila mengupas satu hal, mesti jelas kapan dan dimananya), satu-satunya (sejarah harus menulis peristiwa, tempat dan waktu yang hanya sekali terjadi) serta terinci (artinya detail, menyajikan yang kecil-kecil, tidak terbatas pada hal-hal yang besar saja).

Konsep sejarah yang sangat umum dapat dibagi dalam 3 hal itu :

a. Sejarah sebagai peristiwa (kejadian/kenyataan)

b. Sejarah sebagai kisah (kesan/tafsiran)

c. Sejarah sebagai ilmu (sebagai system pengetahuan yang kebenaran ceritanya tentang kejadian masa lalu secara sistematis dan metodis)

.

 

 

A.Sejarah Sebagai Peristiwa

Merupakan kenyataan/realitas yang artinya peristiwa itu prosesnya bisa sesaat, bisa lama, kalau tidak kenyataan merupakan jejak, bekas atau juga berupa peninggalan/sisa-sisa dan bila sudah diteliti disebut fakta (sebagai contoh karang sampah di Sangiran, sebagai bukti telah terjadi kehidupan). Dengan kata lain kenyataan atau jejak/bekas/peninggalan/sisa-sisa yang sebenarnya telah terjadi dan berlangsung pada waktu yang lalu (sejarah serba obyek, menurut istilah dari R.Moh.Ali).

       Mempunyai ciri-ciri/sifat-sifat sebagai berikut  :

1.Proses (continuity dan change) perkembangan dan perubahan terus menerus.

2. Kronologis : berkelajutan atau terpatah-patah.

3. Tidak berulang (einmalig), tetapi gejala/fenomena bisa berulang.

4. Ada kesenjangan waktu (time gap) : masa lalu dengan masa kini.

5. Mengandung moral : sejarah adalah produk rohaniah.

6. Rangkaian sebab akibat, siapa/apa faktor penggeraknya.

7. Peristiwa masa lalu unobservable, bagaimana rekonstruksinya, apakah utuh atau tidak utuh.

8. Mungkin atau tidak mungkin mengadakan generalisasi dan prediksi

9. Peristiwa tidak terbatas dan akumulatif, diseleksi berdasarkan prioritas dan kepentingannya.

10.Mengandung makna : memahami bahwa peristiwa saling berhubungan.

Sejarah sebagai peristiwa meliputi 3 hal, yaitu :

1.Waktu.

Dalam hal waktu dapat dibagi atas 2 hal, yaitu :

a.Proses yang menggambarkan perubahan/change/kelangsungan/continues, yang sifatnya  perubahan yang naik turun kearah kemajuan.

b.Kronologis/berurutan waktunya, yang terdiri dari continuity/kelangsungan yang terus menerus dari satu titik menuju titik tertentu dan yang didalamnya terdapat direction artinya berlangsungnya/lama waktu yang diperlukan dari mulai sampai titik yang dimaksud.

2. Ruang/space.

Melingkupi geografis bumi dan antariksa juga astronomi

3. Peristiwa.

Berbicara peristiwa, dapat melingkupi 2 hal, yaitu :

a.Aktivitas manusia/human aktifities. Ada juga human achievement/manusia berbudaya yang menggunakan alam sebagai sarana untuk mencapai hidup manusia.

b. Ada sebab akibat/kausalitet yang   merupakan satu rangkaian hubungan sebab akibat yang mencakup :

-peristiwa terjadi dimana-mana (umum)

-pada waktu, ruang dan aktifitas tertentu (khusus)

-peristiwa sejarah itu dapat terjadi sekali saja (geschiste ist einmalig) dan tidak berulang namun gejalanya/fenomenanya dapat berulang yang terjadi tidak terbatas/unlimited yang bersifat akumulatif dan ada kesenjangan waktu.

 

B. Sejarah Sebagai Ilmu

Merupakan segala hal ikhwal yang terjadi pada masa lampau dari catatan atau rekaman ingatan manusia tentang masa silam (history recording is memory human kind) atau studi tentang masa  lampau. Dalam hal ini pengetahuan diperoleh melalui pengalaman dan akal sehat, sedang ilmu diperoleh melalui pengertian (ada sebab dan akibatnya) juga menggunakan metode ilmiah (dari mulai penelitian sumber sejarah, analisa/diagnosis, tafsiran/simpulan sampai disusun dalam ceritera).

Ilmu merupakan kumpulan pengetahuan (a body knowledge : tubuh pengetahuan) yang dalam suatu sistem (suatu keseluruhan yang mempunyai unsur-unsur, fungsi dan tujuan) tertentu yang disusun dengan suatu metode tertentu dan dengan tujuan untuk memperoleh kebenaran tentang sesuatu.

Syarat-syarat dapat dikategorikan pada ilmu :

1.Obyek : alam dan manusia

2. Metode (suatu prinsip/cara/prosedur yang ditempuh sampai pada teknik-teknik tertentu untuk mencari kebenaran suatu ilmu harus punya metode yang ilmiah.

3. Pokok-pokok persoalan (problematik lalu dianalisa, sehingga tercapai suatu simpulan dan timbul pengertian-pengertian tersendiri (konsep).

Jadi struktur ilmu ada data (kejadian alam/manusia)—-fakta—–konsep—–generalisasi—teori. Sebagai contoh ; untuk ilmu sosiologi dan antropologi syarat nomor 2 dan 3 sama, namun pokok-pokok persoalan keduanya membedakan kategori keilmuan masing-masing. Selain itu ilmu adalah kebenaran yang obyektif yang punya ciri-ciri :

1.Dikumpulkan secara metodis

2. Terdiri dari perumusan umum lalu menjadi kaidah, rumusan, hukum dan norma.

Ilmu sifatnya obyektif, artinya kebenaran tidak boleh tergantung pada teori seseorang.

Sementara menurut Ismaun (bahan perkuliahan PIS tahun 1987, tanggal 2-10-1987) menyebutkan bahwa sejarah dikategorikan pada ilmu dengan alasan :

a.Peristiwa-peristiwa yang ada hubungannya dengan masyarakat manusia pada masa lampau

b. Adanya kesenjangan waktu/time, sehingga peristiwa-peristiwa yang telah terjadi tidak dapat diobservasi (diteliti dan diamati lagi)

c. Adanya catatan rekaman (jika sudah ada tulisan/history is recording memory, peninggalan-peninggalan sejarah serta peristiwa-peristiwa dan masyarakat manusia)

d. Adanya susunan/organisasi (ilmu sejarah berdasar tema-tema serta periodisasi-are/ruang-topik).

Sejarah sebagai ilmu  mempunyai ciri-ciri/sifat-sifat sebagai berikut  :

1.Suatu metode (umum dan khas)

2. Tidak mungkin ada eksperimen sejarah

3. Unik : tidak dapat disamakan dengan disiplin ilmu lain

4. Masalah generalisasi :apakah ada, tidak ada, terbatas atau terbatas kondisional

5. Sifat sejarah : tidak serba tentu, kejadian bergerak kearah tujuan

6. Sifat sejarah untuk dipahami, bukan diteliti.

7. Pada penulisan sejarah, harus ada jarak antara subyek dan fakta agar dapat diseleksi secara obyektif

8. Titik berat sejarah adalah apa yang paling menarik bagi generasi yang menulis sejarah (zeitgeist/jiwa zaman)

9. Komparatif, intersubyektifitas.

10.Adanya kesadaran tentang eksistensi dan sifat alami masalah-masalah yang dapat dioleh berdasarkan sejarah.

11. Pada pengetahuan sejarah, fakta tidak dapat selamanya dipastikan obyektifitasnya. Juga makna yang diberikan pada fakta tidak dapat dipastikan untuk berlaku terus.

 

*keterangan :

Ukuran sesuatu ilmu itu benar, jika :

1.Rasionalitas

2. Empiris.

Keduanya merupakan ukuran yang pasti ilmu itu benar.

3. Intuisi (menurut firasat dan keyakinan baik secara filsafat maupun menurut agama).

 

C. Sejarah Sebagai Kisah

Merupakan ceritera dari kesan atau tafsiran terhadap kejadian atau peristiwa yang telah terjadi pada masa lalu (sejarah serba subyek menurut pendapat R.Moh.Ali). Sejarah sebagai kisah/ceritera berdasarkan pada peristiwa, yang pada hakekanya kisah merupakan ceritera tentang peristiwa yang sudah pernah terjadi yang memerlukan syarat-syarat bahwa peristiwanya harus benar-benar terjadi yang diperoleh dari informasi yang berdasarkan atas kenyataan-kenyataan/eksperimen/penelitian terhadap sumber-sumber sejarah yang merupakn evindence/bukti kesaksian yang berupa peninggalan yang tidak lenghap berupa sebagian atau sisa-sisa yang ada, yang dapat diklasifikasikan atas : kronologi; selektif; khusus yang menuju pada umum serta tafsiran.

            Mempunyai ciri-ciri/sifat-sifat sebagai berikut :

1.Mengandung tafsiran.

2. Mengandung kebenaran :fakta dan interpretasi, menilai objektifitas dan subjektifitas.

3. Sejarah tergantung dari cara berfikir sejarawan

4. Bersumber dari jejak masa lalu/sisa-sisa peninggalannya sebagai evidensi

 

 

BATASAN/DEFINISI  SEJARAH

 

Sejarah dapat direkonstruksi/digambarkan kembali, namun tidak selengkapnya, dengan alasan, pertama kemampuan manusia terbatas dan kejadiannya itu sendiri tidak habis-habisnya. Sementara itu definisi Sejarah banyak dan berbeda-beda, tergantung pada pemberian definisi. Namun yang jelas ada persamaan  juga terdapat perbedaan. Dalam hal perbedaan pemberian batasan/definisi Sejarah, hal ini dapat difahami, mengingat :

a.Adanya pemberian tekanan yang berbeda (stressing)

b. Fokusnya luas sekali

c. Latar belakang dan luas/sempitnya pengetahuan yang dimiliki seseorang.

Adapun definisi Sejarah menurut para sejarawan dibawah ini sebagai berikut  :

1.Muhammad Yamin. Mendefinisikan Sejarah adalah ilmu pengetahuan dengan umumnya yang berhubungan dengan ceritera bertarikh (ada kurun waktu) sebagai hasil penafsiran kejadian-kejadian dalam masyarakat manusia pada masa lampau, yaitu susunan hasil penyelidikan bahan-bahan tulisan tanda-tanda lain.

2. John Huizenga (1872-1945, sejarawan dan guru besar di groningen Belanda dan Leiden). Mendefinisikan sebagai bentukan rohani tempat sesuatu kebudayaan yang menguraikan tentang masa lampuau.

3. E.H. Carr. Mendefinisikan sebagai satu proses interaksi yang terus menerus antara sejarawan dan fakta-fakta yang ada padanya satu dialog tiada hentinya antara masa sekarang dan masa silam.

4. Robert V Danniels. Mendefinisikan sebagai kenangan dari pengalaman dari tumpuan manusia (history is memory of human group experience).

5. Aristoteles . Menggunakan kata “istoria” sebagai penjelasan yang sistematis mengenai seperangkat gejala alam/ natural history (bahasa latin :scientia gejala alam non kronologis) sedangkan kata istoria biasanya digunakan bagi penjelasan mengenai gejala-gejala dalam urutan kronologis terutama hal-ikhwal tentang manusia. Jadi yang  tidak kronologis disebut sebagai science dan yang tidak menyangkut manusia disebut sebagai sejarah alam/natural history.

6. James V. Bryce. Mengatakan bahwa titik tumpu sejarah adalah manusia,dimana sejarah dapat berupa tulisan mengenai apa yang telah dipikirkan orang, diucapkan dan perbuat orang.

7. Ibn Khaldun (1332-1402). Mengatakan “Sejarah” adalah :

a.Catatan tentang masyarakat manusia/peradaban dunia, tentang perubahan-perubahan yang terjadi pada watak-watak masyarakat itu seperti : keliaran, keramah-tamahan dan solidaritas golongan.

b. Tentang revolusi dan pemberontakan-pemberontakan oleh segolongan orang/rakyat melawan golongan lain dengan akibat timbulnya kerajaan-kerajaan dan negara-negara.

c. Tentang macam-macam kegiatan dan kedudukan orang baik untuk mencapai penghidupannya maupun dalam bermacam-macam cabang ilmu.

d. Dan pada umumnya, tentang segala perubahan yang terjadi dalam masyarakat manusia, karena watak masyarakat itu sendiri.

8. Jan Romein. Mengatakan bahwa sejarah sebagai peristiwa yang terjadi dengan sesungguhnya serta sejarah sebagai ilmu pengetahuan.

9. Aloys Meister dan Gilbert Garraghan. Mengatakan bahwa :

a. Peristiwa-peristiwa yang menyangkut manusia yang terjadi di masa lampau (history as past actuality)

b. Pertulisan mengenai apa yang telah terjadi di masa lampau itu (the record of events)

c. Sejarah sebagai metode penelitian (method of inquiry) yaitu proses atau teknik meneliti sejarah dan menuliskan hasilnya.

10.Nugroho Notosusanto. Mengatakan bahwa sejarah itu sebagai peristiwa, sebagai kisah dan sebagai ilmu.

11. Kuntowijoyo (1997:17),mendefinisikan sejarah sebagai rekonstruksi masa lalu, yang diibaratkan sebagai orang naik kereta menghadap ke belakang, sehingga dapat melihat ke belakang, ke samping kiri dan kanan, namun terkendala   tidak bisa melihat ke depan.. Sementara sejarawan itu sendiri diibaratkan sebagai dalang yang dapat memainkan apa saja dengan dibatasi oleh wayang (diasumsukan sebagai fakta) dan lakon (diasumsikan sebagai tema yang dipilih oleh sejarawan itu sendiri), dimana sejarawan dapat menulis apa saja, asal memenuhi syarat untuk disebut sejarah.

12. Sidi Gazalba (1981:2), mendefinisikan ilmu yang berusaha menentukan dan mewariskan pengetahuan tentang masa lalu suatu masyarakat tertentu. Ataupun juga diartikan sebagai gambaran masa lalu tentang manusia dan sekitranya sebagai makhluk sosial, yang disusun secara ilmiah dan lengkap, meliputi urutan fakta masa tersebut dengan tafsiran dan penjelasan, yang memberi pengertian tentang apa yang telah berlalu (Sidi Gazalba (1981:13).

Dari berbagai definisi yang telah dikemukakan oleh para ahli tentang sejarah, tidak ada satu definisipun yang sempurna, seperti kata Richard dan Ogden yang mengatakan bahwa setiap definisi bersifat ad-hoc . Definisi tersebut senantiasa dapat dipergunakan sebagai pangkal tolak untuk dijadikan landasan bagi kelanjutan suatu pembicaraan.

 

UNSUR    UTAMA   SEJARAH

 

1. Apa

2. Dimana

3. Kapan

4. Siapa

Keempat hal  ini disebut kronikle, sedangkan dapat disebut sejarah apabila ditambah dengan :

5. Mengapa

6. Bagaimana (ada dinamikanya) (Taufik Abdullah, dalam seminar di Jurusan Pendidikan Sejarah Unigal, tahun 2003)

 

KEKUATAN-KEKUATAN   SEJARAH

            Kekuatan-kekuatan sejarah disini maksudnya adalah suatu kekuatan yang dapat menggerakkan jalannya sejarah namun luput dari pandangan, karena letakna tersembunyi atau terlalu abstrak untuk dibayangkan.. Artinya bila mengkaji suatu peristiwa, yang terlihat dari peristiwa itu hanyalah yang  nampak di permukaan saja, namun tidak mengetahui apa yang memungkinkan peristiwa-peristiwa itu terjadi.

Carl G.Gustavson (dalam bukuna A Preface to History, yang dikutip oleh Kuntowijoyo,1995,124) menyebutkan 6 hal yang dapat menggerakkan sejarah, yaitu :

1.Ekonomi (sebagai contoh terjadinya pemogokan, dibentuknya organisasi pengusaha sejenis atau organisasi profesi)

2.Agama (sebagai contoh : keberadaan meunasah di Aceh terkait dengan pergerakan nasional, dibentuknya organisasi keagamaan yang berkutat dalam bidang pendidikan serta berdirinya organisasi massa yang terkait dengan aliran keagamaan).

3.Institusi (terutama institusi politik) (sebagai contoh : dibentuknya Volkstraad tahun 1918 yang berfungsi sebagai DPR Hindia Belanda serta peristiwa Kongres Pemuda II tahun 1928 yang diselenggarakan oleh partai-partai masa Pergerakan Nasional

4.Teknologi (sebagai contoh : peternakan kuda sangat jauh berkurang di Indonesia setelah berfungsinya kereta api).

5.Ideologi (sebagai contoh : jatuhnya USSR karena glassnote dan perestroika serta jatuhnya orde lama karena komunis)

6.Militer. (sebagai contoh : berkuasanya Hitler di Jerman serta kelanggengan Suharto sebagai penguasa masa Orde Baru)

Sementara Kuntowijoyo sendiri menambahkan dengan :

1.Individu (sebagai contoh : pesantren tidak akan berdiri tanpa ada kyai yang kharismatik yang menjadi pendirinya (nama pesantren kadangkala identik dengan kyaianya), serta berkuasanya Suharto selama 30 tahun yang didampingi ibu Tien selama 28 tahun dan sejak tahun 1997 mulai digoyang dalam berbagai aspek kehidupan)

2.Seks (sebagai contoh : persahabatan Sukarno dengan J.F.Kennedy terkait dengan Marylin Monroe serta terbitnya majalah-majalah maupun tabloid wanita seperti gadis, femina, Kartini)

3.Umur (sebagai contoh : jumlah kelahiran yang didata oleh biro statistis dapat dijadikan acuan oleh produsen pembuat baju anak serta meningkatnya angka harapan hidup orang Indonesia mempunyai relevansi dengan pembuatan KTP seumur hidup bagi orang yang sudah berusia diatas 60 tahun)

4.Golongan (sebagai contoh : golongan priyayi yang intelektual dari kalangan pribumi membuat organisasi BU serta kuatnya Golkar sebagai partai masa orde baru tidak terlepas dari dukungan keluarga kaum militer dan pegawai negeri).

5.Etnis dan ras (sebagai contoh : orang batak yang mendominasi perhimpunan advokat di Indonesia serta sering terjadinya konflik etnis Jawa dengan etnis lain di Kalimantan tidak terlepas dari budaya orang Jawa yang ulet, disiplin dan optimis dalam menjalani hidup).

6.Mitos (sebagai contoh : sering terjadinya bencana alam di DIY dikarenakan disharmonisasi antara masyarakat dengan penguasa laut kidul dan penguasaa gunung Merapi)

7.Budaya (sebagai contoh : barat yang sekarang dikomandani USA dianggap sebagai penguasa dunia yang merupakan keturunan bangsa Eropa yang keturunan Arya padahal selama 1000 tahun masa the dark age dunia dikuasai oleh orang Islam).

 

 

KARAKTERISTIK    SEJARAH

 

Karakteristik sejarah menurut  Ismaun (bahan materi perkuliahan IKIP Bandung tahun 1987 untuk jurusan pendidikan Sejarah)  yaitu :

1.Mempunyai konsep dan permasalahan

2. Mempunyai sifat-sifat/ciri-ciri sebagai ilmu

3. Mempunyai kedudukan dan fungsi ilmu dalam :

a.Sebagai ilmu humaniora/ilmu kemanusiaan/humanistik, yang secara keseluruhan disebut dengan kebudayaan. seperti halnya seni, ideografis, yang sifatnya unik dan khusus. Kedudukan ilmu humaniora adalah sebagai pembantu dari ilmu-ilmu sosial. Sejarah masuk sebagai ilmu ini karena unik/mempunyai keunikan dan mempunyi ciri khas tertentu. Selain itu sejarah memelihara, merekam warisan budaya manusia dan penafsiran perkembangan manusia. Sementara dari sudut seni mempunyai keindahan dalam arti susunan bahasanya.

b. Ilmu sosial, ilmu yang dikategorikan pada sciences. Sejarah masuk ilmu sosial dengan alasan sejarah tidak hanya mengenal konsep tapi bisa menemukan  generalisasi sosial, pola aktivitas manusia dan memberikan penjelasan prilaku manusia/behavior science serta bisa dijadikan teori. Sebagai contoh konsep revolusi dan evolusi.

Kedua ilmu ilmu ini dapat dibedakan namun tidak dapat dipisahkan. Seorang sejarawan sebagai ilmuwan sosial/humaniora tidak perlu menjadi dua orang, namun bisa menjadi satu, dengan cara titik berat utamanya “sejarah memperhatikan hal yang unik”

Sementara menurut Kuntowijoyo (1997:59-72), mengemukakan bahwa sejarah itu dapat dikategorikan pada ilmu dan seni disertai dengan argumennya, yaitu  :

1.Sejarah sebagai ilmu.

Argumentasi sejarah sebagai ilmu dengan alasan :

a.Sejarah itu empiris. Empiris berasal dari bahasa Yunani empeiria artinya pengalaman. Artinya sejarah sangat bergantung pada pengalaman manusia yang direkam dalam dokumen, kemudian diteliti oleh sejarawan untuk menemukan fakta yang dari fakta-fakta itulah nanti diinterpretasikan yang selanjutnya baru ditulis, sehingga muncul tulisan sejarah. Jadi dalam hal ini sejarah jug berdasar pada pengalaman, pengamatan dan penyerapan (sama halnya dengan ilmu alam dan ilmu sosial lainnya).

b. Sejarah mempunyai obyek. Obyek dari ilmu sejarah adalah waktu yang ditempuh oleh masyarakat manusia masa lampau/manusia dalam kapasitasnya waktu, sejarawan hanyalan sebagai pemberi penjelasan saja. Sama halnya dengan ilmu sosial lainnya (politik tentang kekuasaan masyarakat manusia, sebagai contohnya).

c. Sejarah mempunyai teori. Teori sejarah itu bersifat pragmatis, tidak filosofis (cenderung pada peradaban), dimana waktu menduduki posisi penting. Teori berasal dari bahasa Yunani theoria = renungan, yang berisi kaidah pokok suatu ilmu.

d. Sejarah mempunyai generalisasi. Generalisasi berasal dari bahasa Yunani = umum, artinya sejarah sebagai ilmu juga menarik kesimpulan umum, hanya saja sifatnya ideografis, bukan nomotetis).

e. Sejarah mempunyai metode. Metode berasal dari bahasa Yunani methodos = cara, maksudnya sejarah mempunyai metode tersendiri yang menggunakan pengamatan. kalau ternyata suatu pernyataan tidak didukung oleh bukti-bukti sejarah, maka pernyataan itu ditolak.

Sedangkan kritik terhadap sejarah sebagai ilmu dikarenakan :

a.Sejarah itu cukup dengan common sense (nalar umum, terutama terkait dengan kepentingan manusia, yang selalu ingin menonjolkan hal-hal positif)

b. Sejarah itu akan kering (bahasa sejarah itu sederhana dan langsung, to the point)

c. Sumbangan ilmu itu memberi konsep dan memberi sifat sinkronis. Sejarah dikategorikan pada ilmu yang sifatnya diakronis = memanjang dalam waktu, tetapi dalam ruang yang sempit.

2. Sejarah sebagai seni.

Argumen sejarah sebagai seni, adalah :

a.Sejarah memerlukan instuisi. Tidak bisa berdiri sendiri sebagai ilmu, karena memerlukan bantuan ilmu sosial lainnya (seperti dalam hal menentukan sumber apa saja yang akan dicari dan interpretasi data)

b. Sejarah memerlukan imajinasi (dengan alasan sejarawan dalam bekerjanya harus membayangkan apa yang sebelumnya, apa yang sedang terjadi dan apa yang akan terjadi sesudah itu)

c. Sejarah memerlukan emosi (tidak dapat dipungkiri menulis sejarah, harus melibatkan emosi, sehingga keobyektifan dalam sejarah masiha ada unsur kesubyektifannya).

d. Sejarah memerlukan gaya bahasa.

Sedangkan kritik terhadap sejarah sebagai seni, dikarenakan :

a.Sejarah akan kehilangan ketepatan dan obyektifitas. Fakta merupakan kunci dalam penulisan sejarah, jadi sejarawan tidak dapat keluar dari fakta.

b. Sejarah akan terbatas. Apabila dikategorikan pada seni, sejarah pengklasifikasiannya akan terbatas, terutama dalam kaitannya dengan sejarah tematis.

c. Sumbangan seni itu memberi karakterisasi dan memberi struktur. Sedangkan dalam sejarah tidak bisa dibuat alur terlebih dulu/diplot, namun hanya berdasar fakta dan data yang dikumpulkan sejarawan.

Sementara menurut Louis Gottschalk, menjawab pertanyaan tentang apakah sejarah suatu seni atau ilmu ?, sebagai jawabannya : kedua hal itu saling mengisi, dimana kebenaran dari suatu peristiwa dibuktikan oleh satu seri dokumen yang telah diuji sedemikian seksama akan otensitas dan kredibilitasnya, sehingga hal itu dianggap oleh sejarawan sebagai suatu fakta. Fakta-fakta tersebut merupakan bahan mentah bagi sejarah. Untuk menjadikan bahan mentah itu suatu buku dilakukan seleksi, penyususnan dan deskripsi atau pengkisahan—proses historiografi. Sedangkan historiografi besar kemungkinannnya merupakan seni.

 

 

DATA  DAN   FAKTA   SEJARAH

 

DATA  SEJARAH

Didapat dari sumber sejarah, merupakan bahan-bahan sejarah yang bila “diolah” akan menjadi fakta sejarah.

 

FAKTA   SEJARAH

* Fakta sejarah disimpulkan dari bahan-bahan sejarah (tidak tersedia dalam sumber sejarah).

* Dengan metode penyelidikan, penyelidikan sejarah menggali sumber sejarah dan mengeluarkan fakta dari dalamnya.

* Sesuatu dapat disebut fakta, tergantung dari orang yang menyimpulkannya.

* Fakta bersifat relative/nisbi, karena pandangan hidup dan filsafat penyelidik yang menggali bahan-bahan mempengaruhi fakta.

* Fakta tidak mutlak, yang mutlak adalah kenyataan masa lalu. Sedang fakta adalah usaha pikiran manusia untuk merumuskan kenyataan itu dari bahan-bahan yang diwarisi.

* Fakta tergantung pada pikiran dan bahan, produk pikiran yang mengolah bahan-bahan.

* Kenyataan sejarah adalah kejadian sesungguhnya (obyektif-obyektif realistis).

* Jenis-jenis fakta sejarah (dibedakan kuantitas fakta dengan kualitasnya masing-masing), terbagi atas 3 jenis, yaitu :

1. Fakta yang digali sejarawan dari bahan-bahan sejarah.

2. Fakta yang dipastikan sarjana dalam selidik ilmiah/eksperimen.

3. Fakta yang dialami oleh sastrawan. (Sidi Gazalba,1966:34-35 dan 41).

* Fakta berbeda antara kuantitas dan kualitasnya, karena :

1. Punya fakta sedikit, maka orang tidak dapat merumuskan hukum sejarah.

2. Punya fakta banyak, maka memungkinkan orang memastikan hubungan sebab akibat, sehingga hukum-hukumnya dapat ditentukan. Hukum mewakili sejumlah fakta yang sejenis.

3. Begitu banyak fakta yang beragam, maka tidak memungkinkan menentukan hukum-hukumnya. ( ibid, 42).

 

HAKEKAT   SEJARAH

 

Merupakan suatu proses kelangsungan dan perubahan kearah kemajuan (a proses of contiuity and change into progress). Modal dasar sejarah itu sendiri adalah waktu yang kontinyu/berjalan terus ; ada masa lalu, masa sekarang dan masa yang akan datang) yang menguasai ruang/space yang berisi penuh dengan kejadian-kejadian dan peristiwa-peristiwa yang merupakan aktifitas manusia (human actifity) yang selaras dengan serangkaian sebab akibat (Ismaun, bahan perkuliahan PIS tahun 1987, tanggal 9-10-1987).

 

ARAH  GERAK  SEJARAH

 

Arah gerak sejarah dapat dibagi atas tiga, yaitu  :

1. Linier : artinya arah jalan sejarah adalah lurus/ datar (suatu gerak yang menuju ke suatu akhir garis perjalanan manusia).

2. Siklus  : artinya menggambarkan perjalanan berdasar peredaran waktu/perjalanan ibarat roda kehidupan.

3. Spiral   : artinya bersiklus, tapi menaik (seperti gulungan kawat yang diberdirikan).

 

 

KLASIFIKASI SEJARAH

           

Pengklasifikasian sejarah dalam hal ini adalah pengelompokkan/penggolongan sejarah atas dasar peristiwa yang meliputi 3 pertanyaan, yaitu ; apa, kapan dan dimana, sehingga diperoleh suatu klasifikasi sebagai berikut  :

1.Berdasarkan apa, terkait dengan tema/topik, dalam arti areas of living/area wilayah kehidupan manusia (dari sudut stressing, fokus dan penekanan), sehingga lahirlah sejarah yang temanya menyangkut ; ekonomi, kesenian, pendidikan, filsafat dan lain-lain.

2.  Berdasarkan kapan (waktu dulu-sekarang) terbagi atas periodisasi, babakan dan kurun waktu. sehingga dikenal dengan adanya SM/BC = Befor Christ), M/AD = Anno Domini, tahun sesudah nabi Isa, macam-macam tahun seperti tahun Hijriah (1 H = 622 M) , Saka (1 S = 78 M), Jawa, Tiongkok, Jepang (2605 = 1945 M), Sumeria, Masehi dan lain-lain.

3. Berdasarkan space/ruang, tempat, lokasi, situs, geografi, atas pertanyaan dimana, yang bisa melingkupi benua (Amerika, Australia, Eropa, Asia dan Afrika)—-regional (Asia kecil, Asia Barat Daya, Asia timur dll)—negara—-propinsi—–kebupaten/kota—-kecamantan—-desa.

 

 

FUNGSI ,TUJUAN  DAN KEGUNAAN  SEJARAH

 

            Setiap ilmu pengetahuan mempunyai fungsi dan kegunaan. Sebagai ilmu sejarah sifatnya netral dan mempunyai dua nilai, yaitu nilai sifatnya teoritis/ilmiah serta kedua nilai yang sifatnya praktis (yang mepunyai kegunaan positif). Selain itu nilai adalah sesuatu yang berharga yang kebenarahnnya menurut Aristoteles dapat dilihat dari 4 hal, yaitu : benar menurut logika dan kenyataan, baik, mempunyai keindahan serta mempunyai kegunaan/manfaat.

 

FUNGSI   SEJARAH

                        Sejarah berfungsi sebagai “historical explanation”, yang memberikan penjelasan dan kejelasan atas masa lampau, yang sifat dari penjelasannya itu sendiri secara komprehensif. Sehingga memungkinkan kita mengetahui atau mengerti yang akan memungkinkan kita untuk melakukan sesuatu.

Secara umum sejarah berfungsi sebagai :

1. Information (informasi)

2. Education (pendidikan)

3. Recreation (rekreasi)

 

TUJUAN  SEJARAH

Tujuan sejarah adalah memahami masa lampau dan masa sekarang dan perkiraan pada masa yang akan datang. Dengan kata lain sejarah bertujuan menjadi bijaksana berdasarkan peristiwa yang telah berlalu, untuk hidup masa sekarang dan memahami apa yang akan terjadi pada masa yang akan datang.

 

KEGUNAAN  SEJARAH

1.Sebagai yang punya nilai informasi/kejelasan dan penjelasan (Ismaun, bahan materi perkuliahan Pengantar Ilmu Sejarah, IKIP Bandung tahun 1987).

2. Menurut Sir John Sedey dalam bukunya “The expansion of England” : we study history that we may be wise before the evens”, diartikan kita belajar sejarah agar kita menjadi bijaksana sebelum terjadi peristiwa lagi, sehingga dapat mempelajari masa yang akan datang.

3. Menurut Al-Qur’an, diantaranya dalam :

a. QS Hud ayat 120, yang artinya “dan semua kisah dari rasul-rasul kami ceriterakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya kami teguhkan hatimu dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman”.

b. QS Yusup, ayat 111.

4. Menurut Nugroho Notosusanto, sejarah mempunyai 4 kegunaan,yaitu :

a.Edukatif/mendidik.

b. Inspiratif.

c. Instruktif (ada pengalaman yang dapat dijadikan petunjuk)

d. Rekreatif.

5. Menurut Kuntowijoyo (1997:19-36), guna sejarah dapat dibagi menjadi 2 hal besar, yaitu :

a. Guna intrinsik, meliputi 4 hal, yaitu :

1). Sejarah sebagai ilmu (dapat berkembang dengan berbagai 4 cara, yaitu : perkembangan filsafat, perkembangan dalam teori sejarah, perkembangan dalam ilmu-ilmu lain serta perkembangan dalam metoda sejarah itu sendiri).

2). Sejarah sebagai cara pengetahuan masa lalu (yang bisa dilestarikan maupun ditolak. Misalnya eksistensi kerajaan pasca Indonesia merdeka tahun 1945, ditolak oleh “sejarah” mengingat sifat dari kerajaan itu sendiri berlawanan dengan rasa nasionalisme).

3). Sejarah sebagai pernyataan pendapat (artinya banyaknya penulis sejarah, tidak lain untuk menyampaikan pendapat).

4). Sejarah sebagai profesi (sebagai pilihan hidup, terutama bagi kalangan yang konsen dengan keilmuan sejarah).

b. Guna ekstrinsik, meliputi 11 hal, yaitu :

1). Sejarah sebagai pendidikan moral (artinya menjadi tolok ukur moralitas)

2). Sejarah sebagai pendidikan  penalaran (artinya membiasakan berpikir multidimensional, tidak hanya dari satu sudut pandang).

3). Sejarah sebagai pendidikan politik (artinya pembelajaran bagi warganegara melalui peristiwa sejarah itu sendiri)

4). Sejarah sebagai pendidikan kebijakan (artinya guna sejarah dapat dijadikan pijakan bagi lahirnya kebijakan yang bisa diterima/diminimalisir).

5). Sejarah sebagai pendidikan perubahan (belajar dari sejarah, segala sesuatu pasti berubah, kecuali perubahan itu sendiri).

6). Sejarah sebagai pendidikan masa depan (untuk kehidupan masa depan yang lebih baik belajar dari sejarah itu sendiri)

7). Sejarah sebagai pendidikan keindahan (terutama ditujukan pada bukti/evidens yang sifatnya kebudayaan fisik bukan peradaban)

8). Sejarah sebagai ilmu bantu (sebagai ilmu bantu disiplin ilmu lainnya, baik yang bersifat ilmu alam, ilmu sosial maupun ilmu humaniora)

9). Sejarah sebagai latar belakang (guna untuk dijadikan pijakan dalam bertindak lebih jauh dalam berbagai hal, termasuk dalam membuat diorama).

10). Sejarah sebagai rujukan (terutama belajar dari peristiwa yang terkait dengan obyektifitasnya manusia, berguna sebagai rujukan untuk pemberi semangat, sebagai contoh, belajar sejarah perang Diponegoro).

11). Sejarah sebagai bukti (berguna dipakai untuk pembenaran perbuatan manusia selanjutnya).

6. Sementara menurut anggapan umum (Kuntowijoyo,1997:177) Sejarah memang dianggap mempunyai kegunaan pragmatis, diantaranya untuk pendidikan dan pencarian jati diri bangsa, tetapi tidak mempunyai kegunaan praktis, oleh karena itu sejarah tidak diangap merupakan bagian dari intelijensi bersama, sementara kalau orang berbicara tentang peranan ilmu sosial dalam pembangun, sejarah selalu ditinggalkan.

 

 

SUMBER  SEJARAH

           

Sumber sejarah dapat dibagi menjadi dua, yaitu :

a.Sumber Primer, kejadian/peristiwanya disaksikan dan dialami sendiri. Sumber ini dapat dibagi dua juga, yaitu sumber primer asli/sebenarnya ataupun sumber primer tidak asli. Adapun kriteria suatu sumber dikatakan asli adalah :

1. Dokumen mengandung gagasan yang segar dan kreatif.

2. Dokumen itu tidak diterjemahkan/ditranslit.

3. Dokumen itu berada pada awal/belum disalin.

4. Dokumen itu tidak ada pengubah, pergantian.

5. Dokumen itu merupakan sumber awal.

b. Sumber Sekunder, merupakan sumber yang didapat dari orang lain ataupun juga tidak mengalami sendiri (hidup masa tersebut, namun tidak mengalami sendiri). Dalam menggunakan sumber sekunder ini, sejarawan menggunakannya hanya untuk empat tujuan, yaitu :

1).Untuk menjabarkan latar belakang yang cocok dengan bukti sejaman mengenai subyeknya, tetapi harus bersiap sedia menyangsikan dan meluruskan pertelaan sekunder, bilamana suatu analitis kritis terhadap saksi-saksi sejaman memerlukan hal itu.

2). Untuk memperoleh petunjuk mengenai data bibliografis yang lain.

3). Untuk memperoleh kutipan atau petikan dari sumber-sumber sejaman atau sumber-sumber lain, tetapi hanya jika mereka tidak bisa diperoleh secara lebih lengkap di tempat lain dan senantiasa dengansikap skeptic terhadap sifat akuratnya, terutama jika diterjemahan dari bahasa lain.

4). Untuk memperoleh interpretasi dan  hipotesa menganai masalah itu, tapi hanya dengan tujuan untuk menguji atau untuk memperbaikinya dan jangan dengan maksud menerimanya secara total (Louis Gottschalk ,1986:78).

Sedangkan bentuk  bukti-bukti sejarah (evidens) dapat dikategorikan pada dua :

1.Informasi/dokumen (tulisan maupun lisan)

2. Data-data dari benda dan artefak.

Sementara sumber informasi sejarah menurut Louis Gottschalk (1986:60-77) dapat berasal dari :

1.Rekaman sejaman.

Merupakan dokumen yang dimaksudkan untuk menyampaikan instruksi mengenai suatu transaksi atau membantu ingatan orang-orang yang secara langsung terlibat di dalam transaksi itu. Jenisnya terdiri dari :

a.Instruksi atau perintah. Dalam dokumen semacam ini, sedikit kemungkinan bagi adanya pemalsuan atau kekeliruan mengenai maksud yang diungkapkan oleh pengarang dan bahkan mengenai “state of mind”nya.

b. Rekaman stenografis dan fonografis (baik dari pengadilan, badan-badan sosial, badan-badan perwakilan, siaran-siaran radio, panitia-panitia, staf pengajar sekolah, atau bahkan  badan-badan lain yang menggunakan kata-kata) dapat  dipercaya setidak-tidaknya mengenai apa yang dikatakan. Namun ada kelemahannya terutama harus memperhatikan tentang kesalahan-kesalahan tata bahasanya, kemungkinan adanya tekanan emosional, kelelahan, kebingungan/kebodohan.

c. Surat-surat niaga dan hukum (seperti rekening, jurnal, order inventaris, surat pajak, surat badan hukum sewa, wasiat dan sebagainya)

d. Buku catatan pribadi dan memorandum prive yang diadakan oleh  banyak orang, terutama orang terkemuka, untuk mengingatkan mengenai janji pertemuan, hal-hal yang harus dimasukan kedalam pidato.

2. Laporan-laporan konfindensiil (rahasia)

Merupakan  dokumen yang ditulis sesudah peristiwa terjadi, dimaksudkan untuk menimbulkan kesan dan bersifat kurang intim meskipun ditujukan pada orang banyak. Hal ini sehingga kurang dapat dipercaya dibandingkan dengan rekaman sejaman. Adapun jenisnya terdiri dari :

a.Berita resmi militer dan diplomatic.

b. Jurnal atau buku harian.

c. Surat-surat pribadi.

3. Laporan-laporan umum.

            Laporan yang cenderung bisa dikonsumsi oleh khalayak banyak, yang berbeda dengan laporan konfidensial yang sifatnya lebih terbatas untuk orang yang terlibat. Adapun jenisnya terdiri dari :

a. Laporan dan berita surat kabar (juga termasuk pamphlet, poster dan chapbook). Taraf kepercayaan dari surat kabat dapat diindikasikan dari reputasi suarat kabar itu sendiri dan badan pers yang mengeluarkannya. Namun tidak semua bagian surat kabar karena berbagai hal, seperti :  surat redaksi (yang seringkali palsu) harus dimasukan sebagai surat pribadi, iklan sebagai dokumen niaga, komik dan karikatur biasanya sebagai fiksi, tajuk rencana-resensi buku-kolom-dan headline   sebagai ungkapan pendapat).

b. Memoir dan otobiografi.

c. Sejarah resmi atau diotorisasi mengenai kegiatan-kegiatan mutakhir oleh instansi pemerintah, perusahaan dan perhimpunan yang sifatnya bukan rekanan prive atau rahasia.

4. Questionnaiere tertulis.

            Merupakan sarana untuk memperoleh informasi dan opini

5. Dokumen pemerintah dan kompilasi (susunan himpunan, kutipan, compiler, orang yang menyusun). Terdiri dari :

a.Risalah instansi pemerintah.

b. Undang-undang dan peraturan

6. Pernyataan opini.

            Dapat berupa tajuk rencana, esei, pidato, brosur, surat kabar redaksi, public opinion poll dan sejenisnya. Sedangkan untuk tingkat kepercayaannya tergantung pada kompetensi pengarangnya sebagai saksi.

7. Fiksi, nyanyian dan puisi.

            Arti penting bagi ilmu sejarahnya dilihat dari pertama mengungkap suka tidaknya, harapan dan ketakutan diri pengarangnya, dan kedua memberikan “warna lokal” lingkungan yang membantu membentuk pandangan pengarangnya.

8. Folklore, nama tempat dan pepatah.

Digunakan untuk mengungkap latar belakang sejarah yang merupakan refleksi suasana strukturil jamanya (zeitgeist)

 

METODE    SEJARAH

Timbulnya metode sejarah setelah Perang Dunia II, dilihat dari subyeknya, sejarawan membuatnya berdasakan fakta-fakta dan data-data dokumen yang ada, dikemukakan oleh Ernst Bernheim. Sedangkan yang mengemukakan teori sejarah adalah  Leopold Von Ranke abad ke-18, tepatnya tahun 1785).

Metode diartikan sebagai cara/jalan, yang menyangkut masalah cara kerja,yaitu cara kerja untuk dapat memahami obyek yang menjadi sasaran ilmu yang bersangkutan.  Sedangkan pengertian metodologi Sejarah menurut Taufik Abdullah merupakan patokan dalam meneliti dan menceritakan kisah sejarah, yang akan memberikan batasan dan sasaran yang jelas dalam usaha untuk melukiskan hari lampau.

Metode menurut Gilberth J. Garraghan, sebagai “……seperangkat aturan-aturan dan prinsip-prinsia yang sistematis untuk mengumpulkan sumber-sumber sejarah secara efektif, menilainya secara kritis, dan menyajikan sintesa daripada hasil-hasil yang dicapai dalam bentruk tertulis”.

Metode menurut Louis Gottschalk, sebagai “proses dan menganalisa secara kritis  rekaman dan peninggalan masa lalu”.

Sementara menurut Ernst Bernheim dalam bukunya “Lehrbuch der  historichen method und der Geschichtsphilosophie” tahun 1889, bahwa metode sejarah itu mempunyai 4 tahap,  yaitu :

1.Heuristik (menemukan dan menghimpun bukti-bukti sejarah)

2. Kritik (menguji dan menilai)

3. Auffasung (memahami makna yang sebenarnya dari pada bukti-bukti sejarah yang telah dinilai)

4. Darstellung (penyajian pemikiran baru berdasarkan bukti-bukti yang telah dinilai itu dalam bentuk tertulis);

Metode sejarah menurut  Ismaun (bahan perkuliahan PIS tahun 1987, tanggal 18-12-1987), diartikan sebagai seperangkat prinsip-prinsip/cara-cara untuk memperoleh suatu kebenaran, yang telah diuji sehingga melahirkan teknik.

Metode sejarah menurut  Ismaun ((bahan perkuliahan PIS tahun 1987, tanggal 2-10-1987), melalui langkah-langkah :

1.Identifikasi masalah.

2. Seleksi dan koleksi sumber.

3. Verifikasi dan validasi (untuk menentukan ilmiah tidaknya)

4. Organisasi penyusunan dan penulisan (historiografi).

Sedangkan asas-asas dan prosedur metode sejarah (ibid) adalah sebagai berikut :

1.Heuristik (merupakan salah satu bagian dari ilmu sejarah yang mencari sumber atau diartikan sebagai mencari, menemukan, mengumpulkan, mengklasifikasikan sumber data-data/benda-benda tulisan yang sumbernya harus relevan—-fakta—-klasifikasi).

2. Kritik/analisis, yang merupakan sumber dari interpretasi. Kritik dapat dibagi menjadi kritik intern (digunakan untuk menguji keaslian sumber  sejarah) dan kritik ekstern.

Kedua asas ini merupakan konsep sejarah sebagai illmu/science yang mempunyai metodologi dan teknik.

3. Interpretasi : pemberian arti/makna.

4. Historiografi : penulisan sejarah

Kedua asas terakhir ini merupakan seni/art dan kiat kemahiran seseorang.

Sementara menurut Renier (xxxx;xx), dapat dibagi atas :

1. Pengumpulan obyek/sumber sejarah

2. Kritik

3. menyimpulkan kesaksian dari bahan otentik

4. Penyusunan kesaksian yang dapat dipercaya

5. Penyusunan kisah sejarah.

Sedangkan menurut  Kuntowijoyo (xxxx;xx), dapat dibagi atas :

1. Pemilihan topik

2. Pengumpulan sumber

3. Verifikasi (kritik/keabsahan sumber)

4. Interpretasi (analisis dan sintetis)

5. Penulisan (pengantar, hasil, simpulan).

 

OBYEKTIFITAS  DAN   SUBYEKTIFITAS   SEJARAH

 

OBYEKTIFITAS

Sejarah dikatakan obyektif, terutama dalam hal sumber-sumbernya, seperti : situs, benda, tutur, rekaman, fosil, artefak, dokumen, yang semuanya merupakan bahan mentah yang dapat dijadikan fakta (asalnya data dan evidence) (dimana dalam hal ini ceritera sejarah dapat diulang, sementara kejadiannya tidak dapat direkonstruksi).

Obyektifitas dalam sejarah, dipengaruhi oleh :

1. Pandangan hidup

2. Politik yang berlaku

 

SUBYEKTIFITAS

Sementara dalam hal subyektifitas, terutama dalam hal rekonstruksinya, imajinasinya, tafsirannya, kesimpulannnya serta analisisnya.

.

GENERALISASI  SEJARAH

 

Generalisasi berasal dari kata generalis = umum, yang diartikan sebagai pekerjaan penyimpulan dari yang khusus pada yang umum.Generalisasi dapat digunakan sebagai hipotesis deskriptif, yaitu sebagai dugaan sementara, selain itu generalisasi dapat dijadikan sebagai dasar penelitian yang sifatnya sederhana. Sebagai suatu ilmu generalisasi diperlukan dalam sejarah, walaupun dapat berarti spesipikasi atau bahkan anti generalisasi bagi ilmu lain.

Generaliasasi mempunyai 2 tujuan, yaitu :

1.Generalisasi saintifikasi.

Semua ilmu menarik kesimpulan umum. Keajegan mejadi tumpuan dalam generalisasi. Generaliasi dalam sejarah sering dipakai untuk mencek teori yang lebih luas. Sementara teori di tingkat makro seringkali berbeda dengan generaliasai sejarah di tingkat mikro.

2. Generalisasi simplikasi.

Simplikasi diperlukan supaya sejarawan dapat melakukan analisis, yang akan menuntun sejarawan dalam mencari data, melakukan kritik sumber, interpetasi dan penulisan.

Macam-macam generalisasi terbagi atas  :

1.Generalisasi konseptual.

Generalisasi berupa konsep yang menggambarkan fakta. Konsep-konsepnya tidak mesti diambil dari ilmu lain, namun sejarah juga punya hak untuk membuat konsep sendiri, seperti kata renaissance, yang diartikan sebagai konsep yang dibuat oleh sejarah untuk memberi symbol pada zaman kebangkitan kembali nilai-nilai kemanusiaan (khususnya di Eropa). Contoh konsep Agresi Militer Belanda I dan II untuk peristiwa yang sama yang disebut dengan aksi polisional oleh Belanda sebagai penguasa/kaum kolonial.

2. Generalisasi personal.

Generalisasi yang dimaksud dalam hal ini adalah generalisasi yang dapat diartikan sama dengan cara berpikir dalam logika yang menyamakan bagian dengan keseluruhan, dengan kata lain “seolah-olah”. Misalnya bicara peristiwa Indonesia Merdeka sama dengan Sukarno atau Hatta, atau bicara Orba sama dengan Suharto.

3. Generalisasi tematik.

Generalisasi yang diambil dari peristiwa yang sama dengan temanya. Seperti bicara Suharto sebagai anak desa, dilukiskan sebagai hakekat anak desa.

4. Generalisasi Spatial.

Generalisasi yang dikaitkan dengan tempat. Misalnya bicara Asia Selatan pasti menyangkut India, Bangladesh, Pakistan dan Afganistan.

5. Generalisasi periodik.

Generalisasi  berdasarkan periode. Misalnya “The Dark Age untuk sebutan zaman pertengahan di Eropa.

6. Generalisasi sosial.

Generalisasasi yang terkait dengan kelompok sosial. Misalnya kata petani merupakan generalisasi yang harus dispesipikasikan, karena konsepnya berbeda di negara maju, sedang berkembang apalagi negara maju (yang cenderung bukan hanya buruh tani, namun pengusaha).

7. Generalisasi kausal.

Generalisasi yang berdasarkan karena sebab akibat. Sebagai contoh, kepindahan pusat kekuasaan dari Jawa Tengah ke Jawa Timur dikarenakan :

a.Letusan gunung berapi yang menyebabkan daerah-daerah di Jawa Tengah tidak layak huni (sebab geografis)

b. Penduduk Jawa Tengah terlalu padat, sehingga sumber alam tidak bisa mendukung (alasan kependudukan)

c. Ditemukannya batu bata yang lebih ringan dibanding batu (alasan teknologis).

8. Generalisasi kultural.

Generalisasi berdasar pada kultur/budaya (dalam arti luas). Misalnya : tidak ada anak ulama yang masuk sekolah umum sebelum kemerdekaan.

9. Generalisasi sistemik.

Generalisasi yang membuat kesimpulan berdasarkan system dalam sejarah. Misalnya ; orang jawa mengirim beras ke Indonesia Timur.

10.Generalisasi struktural.

Generalisasi yang berdasar pada struktur dari suatu peristiwa, misalnya ; orang bisa mengira-ngira seseorang berasal dari negara Jepang dilihat dari matanya yang sipit, bukan orang Korea(Kuntowijoyo,1887:144-156)

Sejarah bisa digeneralisasikan (yang ditarik bukan peristiwanya, namun hakekatnya, karena peristiwa sejarah itu unik) dengan syarat-syarat (tertentu) :

1.Mengandung unsur umum dan seni

2.Mempunyai karakteristik khusus.

3. Peristiwa tidak dapat direkostruksi

 

SEJARAWAN  DAN  AHLI  SEJARAH

 

SEJARAWAN

            Orang  yang menjadi penulis sejarah, yang menciptakan karya sejarah dalam bentuk tulisan/lisan, dibukukan ataupun tidak (Sidi Gazalba;1981:8). Pekerjaan utamanya adalah rekonstruksi masa lampau dan mewujudkan suatu penulisan sejarah/menulisakan kembali sejarah (rewriting history).. Terdapat 3 kategori sejarawan jika dilihat  asal mulanya :

1.Sejarawan professional

Sejarawan jenis ini merupakan ujung tombak bagi penulisan sejarah, dimanapun ditempatkan (daerah) , dengan melengkapi diri metodologis yang sesuai dengan bidang penelitiannya (baik yang telah didapatnya selama pendidikan maupun dengan memperkaya keilman secara otodidak)

2.Sejarawan dari disiplin ilmu lain

Berasal dari berbagai disiplin ilmu yang telah diselesaikanya, yang kemudian bergelut dan menulis tentang sejarah yang menjadi disiplin ilmnya itu sendiri. Misalnya seorang dokter yang menulis tentang sejarah kesehatan atau tentang perumahsakitan

3.Sejarawan dari masyarkat

Berasal dari kalangan masyarakat yang peduli dengan sejarahnya, yang dalam hal ini kadangkala mengabaikan unsur metodologis sejarah, namun tidak sedikit sumbangannya bagi dunia keilmuan sejarah dan bahkan diakui secara nasional. Sebagai contoh : Ramadhan KH dan Ajip Rosidi.


AHLI  SEJARAH

            Orang yang mengetahui, memiliki ilmu, ahli tentang sejarah, termasuk pengajar sejarah.(Sidi Gazalba,1981:7)

 

PENDIDIKAN  SEJARAWAN

Pendidikan sejarawan dimaksudkan sebagai pendidikan terhadap orang-orang yang setelah menjalani proses pendidikan siap untuk menjadi penulis sejarah. Hal ini erat kaitannya dengan kurikulum yang diikuti oleh seseorang yang telah dipersiapkan secara “sempurna” oleh lembaga yang mempunyai kewenangan dengan pendidikan sejarah pada jenjang pendidikan tinggi.

Sebagai contoh Kuntowijoyo (1995-74) memberikan gambaran yang gamblang untuk kurikulum yang harus diikuti oleh seseorang diluar MKU dan  MKDK (yang merupakan keumuman dari setiap orang yang mengikuti kuliah) yang dapat penulis bagi menjadi :

1.Pengantar

a.Pengantar ilmu sejarah

b. pengantar sejarah Indonesia

2.Kajian sejarah

a.Sejarah Indonesia Lama sampai 1500.

b.Sejarah Indonesia abad ke-16-18

c.Sejarah Indonesia abad ke-19-2-

d.Sejarah Pergerakan Nasional

e.sejarah Indonesia Kontemporer 1942-sekarang

3.Teori dan Metodologi Sejarah

a.Metode Sejarah

b.Teori Sejarah

c.Metodologi Sejarah

4.Historiografi

a.Historiografi Indonesia

b.HIstoriografi umum

5.Bahasa Sumber (bahasa Belanda)

6.Ilmu bantu Sejarah

a.Arkeologi (penngantar Arkeologi Sejarah)

b.Filologi

c.Geografi dsb.

7.Sejarah Wilayah

8.Sejarah Tematik

a.Sejarah Sosial

b.Sejarah ekonomi

c.Sejarah Maritim

d.Sejarah Militer

e.Sejarah Lokal

f.Sejarah Agraria

g.Sejarah ABRI

h.Sejarah Diplomasi

i.Sejarah Tatanegara dsb

8.Pendukung metode

a.Statistik sosial

b.Metode penelitian ilmu sosial

c.Sejarah lisan

d.Ilmu Perpustakaan dan kearsipan

e.Permusiuman

f.Bahasa Daerah

.

 

 

 

 

—Surya—

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

1.LANGKAH-LANGKAH   DALAM PEMILIHAN   TOPIK

2. PENGUMPULAN SUMBER-SUMBER

Sumber Penelitian Sejarah

1. Sumber dokumenter

2. Naskah kuno

3. Tradisi lisan

Teknik-teknik dalam penyelidikan sejarah adalah kemahiran menggunakan alat-alat dan ilmu bantu yang diperlukan dalam metoda untuk menangkap kebenaran-kebenaran yang dicari.

 

 

 

3. KRITIK INTERN DAN KRITIK EKSTERN

KRITIK  INTERN

Kritik terhadap sumber sejarah, yang menyangkut :

a.keotentikan sumber

b.Sumber masuk kategori asli ataukah turunan

c.Sumber itu masih utuh atau sudah berobah.

 

KRITIK EKSTERN

Kritik terhadap sumber sejarah, menyangkut “

a.Penilaian instrinsik dari sumber-sumber

b.Perbandingan kesaksian dari pelbagai sumber

 

4. ANALISIS DAN INTERPRETASI.

 

ANALISIS

 

INTERPRETASI

Teknik Interpretasi

1. Verbal

2. Teknis

3. Logis

4. Psikologis

5. Faktual.

 

5. PENYAJIAN  BENTUK TULISAN/HISTORIOGRAFI (dalam mata kuliah tersendiri, yaitu Historiografi)

Struktur logis Penulisan Sejarah (?)

1. Kronologis.

2. Penentuan fakta (penyebab, peristiwa dan akibat)

3. Serialisasi

4. Peristiwa yang bersamaan dituturkan terpisah.

5. Seleksi peristiwa yang kompleks

6. Pembagian unit waktu dan ruang

7. Periodisasi

8. Pembabakan episode

9. Deskripsi analisis.

Perubahan Cakrawala Penulisan Sejarah

1. Reliomagis/kosmogonis ke empiris-ilmiah

2. Etnocentrisme ke nasionalis

3. Kolonial elitis ke sejarah sosial.

 

 

 

TEKNIK  PENELITIAN  SEJARAH

            Maksud teknik penelitian sejarah disini adalah bagaimana cara sistematis mengerjakan penelitian dalam bidang ilmu sejarah, sehingga hasil yang menjadi tujuan yang dimaksud tercapai

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

HAND  OUT

PENGANTAR  ILMU  SEJARAH

Oleh : Iis Suryani N

 

==============================================================

 

 

KESALAHAN-KESALAHAN

 SEJARAWAN

           

Sebagai manusia, sejarawan dimungkinkan membuat kesalahan (apalagi mengingat obyektifitas dalam sejarah bersifat subyektif). Adapun  kesalahan tersebut dapat terjadi dalam hal-hal yang terkait dengan :

1.Pemilihan topik, yang terbagi lagi atas :

a.Kesalahan Baconian (Francis Bacon yang hidup 1561 – 1629 M, adalah seorang empiricist Inggris, yang percaya bahwa pengetahuan yang benar hanya mungkin dicapai lewat empiris, atau pengamatan atau pengalaman atau pengindraan) sedangkan sejarah tidak demikian. Jadi maksudnya sejarah mesti berpegang pada teori, konsep, ide, paradigma, praduga, hipotesis atau generalisasi  lainnya, sehingga penelitian sejarah dapat dikerjakan.

b. Kesalahan terlalu banyak pertanyaan, yang disebabkan karena sejarawan menanyakan lebih dari dua pertanyaan sekaligus, menanyakan satu pertanyaan namun jawabannya menimbulkan pertanyaan lain, serta pertanyaan itu terlalu kompleks.

c. Kesalahan pertanyaan yang bersifat dikhotomi (antara hitam dan putih/memihak atau menyudutkan, padahal sejarawan hanya bertugas melukiskan bukan untuk menghakimi)

d. Kesalahan metafisik. Maksudnya tofik-tofiknya bersifat filsafat, moral dan teologi. Misalnya “kemerdekaan berkat rahmat”, hal ini  tidak dapat dibuktikan oleh sejarawan, karena tanpa bukti dan diluar sumber sejarah yang dapat dikumpulkan.

e. Kesalahan tofik fiktif (sejarah tidak mengelan kata “andaikata/if”)

2.Pengumpulan sumber. Kesalahan dalam hal ini dapat terdiri atas :

a.Kesalahan Holisme, maksudanya kesalahan yang dibuat oleh sejarawan dengan menggeneralisasikan sebagian dari peristiwa untuk diberlakukan secara umum (misalnya penelitian suatu peristiwa di daerah X tidak berlaku untuk daerah lain)

b. Kesalahan pragmatis. Terjadi bila untuk tujuan tertentu kita memilih sumber yang mendukung tujuan itu, sehingga pengumpulan sumber tidak tuntas. Namun dalam kasus politik praktis sering terjadi, terutama dalam menghadapi pemilu.

c. Kesalahan ad hominem (merujuk pada seseorang). Maksudnya sejarawan sering membuat kesalahan dalam pengumpulan sumber karena merujuk pada seseorang yang berdasarkan pangkat tinggi, kedudukan, keturunan dan sebagainya. Hal ini terutama terjadi dalam wawancara. Untuk menghindari kesalahan ini, maka sejarawan dapat melakukannya dengan 3 cara, yaitu pengumpulan sumber dari sumber pertama/yang bersangkutan,  sumber kedua/pihak lawan serta sumber ketiga/saksi mata yang sama sekali tidak terlibat.

d. Kesalahan Kuantitatif. Maksudanya kesalahan yang dibuat oleh sejarawan, yang lebih percaya pada data-data statistik dari sumber dibanding dengan tertimoni (penyaksian)

e. Kesalahan Estetis. Hampir senada dengan kesalahan kuantitatif, bedanya sumber yang dikumpulan adalah yang bernilai estetis.

3.Verifikasi. Untuk menghindari kesalahan ini   sejarawan harus berusaha mengemukakan obyektifitas, dengan sungguh-sungguh menerapkan kritik sejarah dan menghindari kesalahan. Jenis kesalahan dalam verifikasi, dapat dibagi menjadi

a.Kesalahan pars pro toto. Maksudnya kesalahan ini terjadi kalau orang menganggap bahwa bukti yang ternyata  hanya berlaku untuk sebagian dianggap berlaku untuk keseluruhan. Sebagai contoh : buku Habis Gelap Terbitlah Terang, yang dianggap sebagai keluhan wanita Jawa, padahal itu hanya berlaku bagi Kartini yang merupakan wanita bangsawan (tidak berlaku bagi gadis desa dan pesantren yang justru dilemparkan dari masa kanak-kanak).

b. Kesalahan toto pro pars. Kesalahan yang sebaliknya dari pars pro toto,  dimana sejarawan mengemukakan keseluruhan, padahal yang dimaksudkan adalah bukti untuk sebagian. Misalnya bicara tentang “angkatan 45” yang diasumsikan seolah-olah semua pemuda Indonsia masa itu sebagai pejuang.

c.Kesalahan menganggap pendapat umum sebagai fakta. Sebagai contoh pendapat bahwa “wanita kedudukannya lebih rendah, karena dilihat dari produktifitas”, padahal di tempat-tempat tertentu ada kalanya wanita jadi tulang punggung keluarga.

d. Kesalahan menganggap  pendapat pribadi sebagai fakta.

e. Kesalahan rincian angka yang presis, padahal sejarawan hanya bisa memberikan perkiraaan bukan angka-angka persis.

f. Kesalahan bukti yang spekulatif, sedangkan sejarah sebagai ilmu bersifat empiris, sehingga tidak boleh ada bukti yang di luar jangkauan sejarah.

4.Interpretasi. Dalam memberikan penjelasan sejarah, sejarawan terikat oleh logika yang telah diterima oleh semua ilmu, sehingga kemampuan mengumpulkan sumber sejarah harus disertai dengan kemampuan menjelaskan. Kesalahan interpretasi terdiri atas :

a. Kesalahan tidak membedakan alasan, sebab, kondisi dan motivasi.

b. Kesalahan post hoc propter hoc dan kesalahan cum hoc propter hoc (bahasa latin berarti setelah ini, maka ini serta bersama-sama dengan ini, maka itu). Maksud post hoc propter hoc kalau sejarawan berpendapat karena peristiwa A lebih dulu maka peristiwa B disebabkan oleh pristiwa A. Sedangkan cum hoc propter hoc maksudnya peristiwa B dianggap lebih dahulu dari A, padahal secara factual A lebih dulu dari B, jadi kesalahan kronologi.

c. Kesalahan reduksionisme. Kesalahan ini sering dikerjakan oleh sejarawan yang berideologi, yaitu bila sejarawan  menyederhanakan gejala yang sebenarnya kompleks.

d. Kesalahan pluralism yang berlebihan. Biasanya kesalahan yang dibuat oleh sejarawan yang tidak menyebutkan faktor yang menentukan.

5.Penulisan. Tiga kemungkinan kesalahan yang dibuat oleh sejarawan dalam hal penulisan, yaitu :

a.Kesalahan narasi. Kesalahan ini dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu :

1).Kesalahan periodisasi (terjadi bila sejarawan memandang periode sebagai waktu yang pasti)

2).Kesalahan didaktis (terjadi bila sejarawan menggunakan historiografi untuk mengajarkan suatu nilai, sehingga penulis sejarah akademik-pun harus mengingat tempat dan waktu)

3).Kesalahan pembahasan (baik dalam hal kesalahan bahasa yang emotif/penggunaan kata yang emosional, sebagai contoh “dengan gagah berani”, serta kesalahan non sequitur/bila kalimat yang dipakai bukan merupakan     kalimat sebelumnya)

b.Kesalahan argumentasi. Terjadi bila sejarawan membuat kesalahan dalam menguraikan gagasan waktu menyajkan baik secara konseptual  (terjadi bila sejarawan menggunakan istilah yang memunyai makna ganda) maupun secara substantif (terjadi bila sejarawan mengemukakan argumen yang tidak relevan atau tidak rasional ).

c.Kesalahan generalisasi. Dalam hal generalisasi ini, sejarawan melakukan 2 kesalahan, yaitu :

1).Kesalahan dalam generalisasi yang tidak representative. Biasanya sejarawan melakukan kesalahan jika generalisasinya harus disertai banyak pengecualian (karena melampuau batas wewenang ilmu sejarah)

2).Kesalahan dalam generalisasi sebagai kepastian yang melihat bahwa generalisasi sejarah adalah hukum universal yang berlaku di semua tempat dan waktu. Maksudnya dalam generalisasi sejarah bukan hukum universal yang pasti.

 

 

RAMALAN  SEJARAH

 

Sejarah mesti hati-hati dalam berbicara  hal ramalan sejarah, maksudnya mengenai masa depan, sebab sejarah harus berdasarkan fakta, sementara fakta tentang masa depan jelas tidak ada. Jika ada yang mengupasnya maksudnya ekstrapolasi atau perkiraan yang berdasarkan “historical trend”,  yang berfungsi sebagai pandangan untuk masa depan supaya tidak “meloncak dalam gelap”. Selain itu yang mesti diingat, bahwa ramalan itu seringkali meleset (karena di dunia ini tidak ada yang pasti, kecuali perubahan, sekalipun ilmu pasti. Sebagai contoh tentang metrology yang  diramalkan oleh BMG yang memperkirakan akan hujan, namun kadangkala tidak terjadi, karena misalnya angin berubah tekanannya).

Berbagai jenis ramalan (ramalan makro dan  mikro dilihat dari cakupan permasalahan, sedangkan jika dilihat secara waktu, terdapat ramalan jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang), yang memungkinkan secara keilmuan untuk Sejarah dan ilmu sosial lainnya, membuat ramalan ini berdasarkan ramalan makro dan jangka menengah.  Menurut Kuntowijoyo (1997:193) masa depan Indonesia menurut ramalan sejarah masih akan menjadi masyarakat peralihan (antara masyarakat agraris, industrial dan pasca industrial), sementara untuk perkembangan politiknya tidak bisa bersama-sama dengan perkembangan masyarakatnya, sehingga susah untuk mengikuti satu model (politik mengikuti model USA, industry mengikuti model Jepang, turisme mengikuti model Cina, agrobisnis mengikuti model Thailand serta perdagangan mengikuti model Hongkong).

 

 

 

SEJARAH  DAN  PEMBANGUNAN

 

Sejarah seringkali ditinggalkan dalam membicarakan pembangunan (pembangunan dalam arti luas, baik dalam bidang ekonomi, pendidikan, agama, pertanian dan lain-lain) karena dianggap tidak mempunyai keguanaan praktis, namun hanya mempunyai kegunaan pragmatis.Namun hal ini perlu ditelusuri lebih lanjut, dengan mengkaji dulu pembangunan itu sendiri.

Dalam kegiatan pembangunan terdapat 4 tahapan, yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengawasan/monitoring serta penilaian/evaluasi. Dalam hal perencanaan dan pelaksanaan sejarah sebagai ilmu akan berguna, sedangkan dalam pengawasan dan penilaian sangat tergantung pada “kelincahan”sejarawan itu sendiri.

Menyangkut perencanaan dan pelaksanaan sejarah berguna terkait  3 hal, yaitu :

1.Sejarah perbandingan/comparative history, yaitu dengan cara membandingkan pembangunan di satu tempat dengan tempat lain

2.Pararelisme sejarah/historical pararelism (kesejajaran masa lalu dengan masa tertentu yang sedang dibicarakan

3.Evolusi sejarah/historical evolution (maksudnya hal-hal yang mungkin terjadi dengan mengingat peristiwa yang sudah pernah terjadi, dengan mempelajari gejalanya).

 

 

—–isn—–

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SEJARAH  LOKAL  DAN  SEJARAH  NASIONAL

(dipelajarai dalam materi mata kuliah  Sejarah Lokal)

 

“Buku Pelajaran itu Ditulis Harus sesuai Dengan kurikulum yang telah ditentukan. Dan Kurikulum (termasuk silabus) pelajaran sajarah bukan saja tergantung kepada rencana pendidikan, tetapi juga sikap terhadap pengetahuan Sejarah” (Taufik Abdullah)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

HAND  OUT

PENGANTAR  ILMU  SEJARAH

Oleh : Iis Suryani N

 

==============================================================

 

SEJARAH  DALAM (KURIKULUM)  PENDIDIKAN

Dalam kurikulum di Indonesia (malah di negara lainpun, termasuk negara maju seperti Jepang dan Amerika Serikat), pelajaran Sejarah sangat erat terkait dengan kelangsungan kepentingan masa depan negara dan bangsa dari generasi muda usia sekolah (baik dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi). Bagaimanapun obyektifnya menyusun suatu sejarah negara dan bangsa (di Indonesia), namun tetap sangat terkait dengan unsur “nasionalisme”, baik rasa, faham maupun jiwa kebangsaan.

Pelajaran sejarah dari tingkat SD-SLTA merupakan mata pelajaran yang harus diikuti, yang kadang-kadang disatukan dengan pesan-pesan moral kehidupan kemasyarakatan, yang biasanya menggunakan pendekatan etis (bahwa kita hidup dalam masyarakat dan bersama dengan orang lain, mempunyai kebudayaan).

Sedangkan sejarah di tingkat universitas merupakan pilihan hidup seseorang (suka/tidak suka) secara akademik pendekatannya, yang penekanannya lebih pada perubahan masyarakat, dengan tujuan mahasiswa supaya :

1.Mempunyai gambaran tentang latar belakang masyarang yang sedang dibicarakan

2. Mempunyai gambaran tentang kesinambungan dan perubahan

3. Dapat mengantisipasi perubahan yang akan terjadi agar dengan ilmu sejarah dapat melihat perkembangannya (Kuntowijoyo,1997:4)

Idealnya menurut Taufik Abdullah (Historia no.9 halaman 40), bahwa “buku pelajaran Sejarah sebaiknya cukup membatasi diri pada sejarah yang terbuka saja. Atau lebih tepat pada hal-hal yang merupakan accepted history, uraian masa lalu yang telah umum diterima. Artinya aspek Sejarah yang terbuka, yang terekam baik, dan aspeknya yang tertutup telah digali sejernih mungkin. Tetapi diatas segala-galanya adalah sikap terhadap pelajaran Sejarah harus mengalami transformasi yang menyeluruh. Pelajaran Sejarah, sejak awal, harus diperlakukan sebagai salah satu cabang ilmu pengetahuan yang akademis, bukan sebagai alat yang berada di luar konteks keilmuan. Kalau sikap ini telah diambil maka masalah utama yang dihadapi adalah strategi pedagogis”.

Terkait dengan “gugatan terhadap pelajaran dan buku Sejarah” menurut Taufik Abdullah (ibid, halaman 41), “masalah penting dari pelajaran Sejarah kita (di Indonesia), yaitu hanya 2 hal yang mesti diperhatikan :

1.Kecenderungan keras untuk selalu memperlakukan pelajaran Sejarah sebagai sejarah Ideologis. Hal ini bahkan pernah diperjelek dengan adanya pelajaran PSPB pada tahun 1980-an yang katanya adalah

Sejarah yang afektif, bukan kognitif. Bahwa ini adalah sikap terhadap sejarah yang tidak bisa dipertanggungjawabkan secara akademik, tidak perlu  lagi saya uraikan.

2.Keenganan perencana pelajaran Sejarah, dan terutama para penulis buku sejarah, untuk berkomunikasi dengan sejarawan akademis yang aktif. Buku-buku pelajaran Sejarah yang kita punyai sebagian besar masih bercorak kolonial tanpa moral kolonial, jadi tidak ubahnya kita kembali hidup di tahun 1950-an. Mudah-mudahan krisis kepercayaan terhadap pelajaran Sejarah benar-benar menjadi pelajaran.

 

PELURUSAN  SEJARAH

 

Runtuhnya Orde Baru sebagai sebuah “rezim” yang berkuasa selama 30 tahun (1968 – 1998) membawa masyarakat pada kebebasan “berekspresi”, tidak terkecuali dalam bidang pendidikan (khususnya menyangkut materi pembelajaran sejarah, yang selama ini ingatan kolektif masyarakat diimaginasikan oleh penguasa Orba, dalam rangka melanggengkan kekuasaannya) sehingga menumbuhkan suara masyarakat untuk melakukan”pelurusan sejarah” yang telah dibengkokan oleh Orba.

Menjamurnya buku-buku karangan masyarakat di luar sejarawan (secara individual maupun kolektif) yang “dibungkam” Orde baru eksistensinya selama 30 tahun yang sekaligus merupakan “lawan politik Orba” tidak dapat dibendung, walaupun dalam tinjauan sejarah belum tentu betul-betul obyektif. Namun dengan demikian menunjukkan bagaimana “terberangusnya” “suara-suara dari kalangan yang merasa dirugikan” sangat banyak dan beragam.

Baik penulisan sejarah yang sifatnya ideologis maupun akademis, ternyata menunjukkan antusiasmenya dan pedulinya masyarakat akan nasib bangsanya sendiri, yang selama ini banyak didholimi oleh rezim tersebut. Semua itu perlu dihormati, walau untuk kalangan akademik /dunia akademik (khususnya perguruan tinggi), penulisan sejarah yang sifatnya akdemik merupakan hal utama dan dijadikan rujukan (baik ditulis oleh sejarawan secara perorangan, maupun komunitas sejarawan yang terwadahi dalam satu naungan organisasi profesi, MSI sebagai contoh).

Seruan Menteri Pendidikan Nasional (Yuwono Sudarsono tahun 1999) (MSI,1999:pengantar), merupakan salah satu contoh “jawaban dan kepedulian pemerintah” terhadap hal diatas, dengan mengatakan “buku-buku sejarah yang lama dan selama ini digunakan secara resmi, tetap akan digunakan. Hanya saja ia menghimbau kepada guru-guru sejarah agar secara arif dan selektif di dalam menggunakan buku-buku tersebut.Akan halnya penulisan ulang dari buku-buku sejarah yang selama ini digunakan baik buku-buku paket maupun buku-buku yang direkomendasikan oleh Dirjen Dikdasmen-Depdikbud, itu akan dibicarakan dengan pengurus pusat MSI, sebagai organisasi profesi sejarah di Indonesia, untuk mendapatkan saran tindak yang sebaik-baiknya”.

Selanjutnya secara resmi berbagai tindak lanjut dilakukan yang bermuara pada pembuatan buku “Sejarah Nasional” oleh MSI, walaupun sampai akhir 2009 ini belum dipasarkan,namun paling tidak “sudah merupakan jawaban dan bentuk kepedulian dari pemerintah sekaligus sebagai penghargaan terhadap para sejarawan yang diwadahi dalam organsiasi profesi MSI”.

 

 

Keterangan :

            Untuk memperdalam tentang teori Metodologi Sejarah, sangat dianjurkan untuk membaca dan menelaah serta menganalisis buku :

1.J.Garraghan S.J. “A Guide to Historical Method “, mengupas banyak tentang sumber-sumber Sejarah.

2.Robert F.Berkhofer Jr.,”A Behavioral Approach to Historical Analysis”mengupas terutama tentang analisis Sejarah, baik analisis terhadap sumber-sumber sejarah maupun analisis terhadap fakta.

3.G.J.Renier,”History Its Purpose and Method”, buku ini banyak mengemukakan tentang sumber Sejarah juga memberikan beberapa metode penyusunan cerita Sejarah.

4.Mark.M.Krug.,”History and the Social Sciences, New Approaches to Teaching of Social Studies”, yang menjelaskan konsep-konsep ilmu sosial dan pendekatan pada ilmu Sejarah.

5.Thomas C.Clochran, “the Social Sciences in historical Study, mengemukakan tentang konsep-konsep ilmu Sosial maupun analisis Sejarah.

6.Patrick Gardiner,”Historical Explanation, tentang eksplanasi Sejarah

7.Homer Carey Hockett, “The Critical Method in Historical Research and Writing, mengemukakan tengan kritik Sejarah, bilbiografi dan historiografi (terutama di Amerika).

 

—surya—

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Istiqomah

10 kaidah menggapai istiqomah

10 kaidah dalam upaya untuk mendapatkan dan menjaga istiqomah yang setiap kita mendambakannya hingga akhir hayat kita,diantara kaidah tersebut adalah :

1. kita harus menyakini bahwa istiqomah adalah karunia dari Allah Ta’ala

2. hakikat istiqomah adalah mengikuti Jalan dan petunjuk Allah Ta’ala

3. Pokok Istiqomah adalah Istiqomahnya Hati

4. Istiqomah yang dikehendaki Allah Ta’ala adalah kita berupaya untuk bisa menjalankan dan mendekati sunnah Rosulullah dalam kehidupan kita.

5. Istiqomah berkaitan erat dengan perkataan perbuatan dan niat

6. Istiqomah haruslah Lillah (ikhlas hanya karena Allah), billah (memohon kepada Allah ta’ala) dan ala amrillah (sesuai dengan perintah Allah Ta’ala)

7. tidak boleh terpedaya atas istiqomah yang dia rasakan dengan ujub dan merasa lebih dari manusia yang lain,jangan menyandarkan istiqomah kepada dirinya akan tetapi jadikan Allah sebagai sandaran bagi kita agar menerima istiqomah kita.

8. barangsiapa yang bisa istiqomah di dunia maka Allah akan memberikan istiqomah di akhirat ketika melewati as shiraat dan selamat dari api neraka.

9. Menjauhi fitnah syahwat dan syubhat yang bisa memalingkan manusia dari istiqomah
10.Menjauhi tasyabuh terhadap orang-orang kuffar

Kampung Nagrak

KATA PENGANTAR

 

Alhamdulilahilladzi, arsala Rasullahu bilHuda waddinil haq, liyudhirohu ‘ala dini kulih, wakafaa bihi syahida.

Ashadu ala ilaaha ilallah, waasyhaduanna muhammadan ‘abduhu, warosuluhalladzi laa nabiya ba’dah.

Pembaca yang budiman,

Marilah kita panjatkan puji dan syukur ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan berlimpah rahmat dan kenikmatanNya kepada kita semua, dan berkat RahmatNya jugalah tugas tentang Hal-hal yang Tabu ini bisa diselesaikan.

Tugas ini adalah merupakan tugas individual (perorangan) dari Dosen Dani Asmara, S.S yang memegang mata Kuliah Sosiologi dan Antropologi di Jurusan Pendidikan Sejarah STKIP Persatuan Islam Bandung. Suatu kebanggaan bagi saya karena diberi tugas tentang tradisi sebuah daerah, bagaimana tidak, dengan diberi tugas ini, secara tidak langsung saya belajar meneliti dan survey ke lapangan. Dan sampailah saya meneliti di sebuah Kampung yang terletaktepat di Kaki Gunung Burangrang sebelah Barat Laut (BL), kampong itu bernama Kampung Nagrak yang secara administrative pemerintahan, terletak di Desa Ganjarsari,Kecamatan Cikalongwetan Kabupaten Bandung Barat. Suatu keajaiban bagi saya, di tengah hiruk-pikuk kehidupan di Indonesia yang modern, namun di Kampung Nagrak hanya segelintir orang yang sudah terkena wabah modernisasi,kebanyakan dari mereka masih menjalani kehidupan sebagaimana masyarakat tradisional lainnya. Bahkan,meskipun Islam telah berdiri tegak di Kampung Nagrak, namun sebagian  Masyarakat ada saja yang masih mempercayai  hal-hal yang bersifat magis,seperti dukun, dsb. Karena sebab itulah saya menjadi tertarik untuk menelusuri dan berinteraksi dengan masyarakat Kampung Nagrak sehingga disamping saya dapat memenuhi tugas untuk dosen, saya juga menambah pengalaman baru dan menambah koleksi keilmuan saya sebagai cermin untuk saya bermuhasabah diri.

Mungkin sekian pengantar dari saya, besar harapan, siapa pun yang membaca referensi yang saya buat ini, semoga dapat bermanfaat dan menjadi bahan bacaan yang patut untuk dibaca karena berdasarkan fakta, dan data yang cukup akurat karena saya sendirilah yang menulis dan menyusun uraian ini.

Akhirul kalam, wassalamu’alaikum warohmatullohi wabarokaatuh..

Cipada, Oktober 2011

Muhamad Ridwan

NIM : 11.01.027

 

DAFTAR ISI

 

KATA PENGANTAR

MUQADDIMAH

  1.        I.                        Tardisi Masyarakat Kampung Nagrak
  2.     II.                        Kekhasan dari Kampung Nagrak
  3.  III.                        Hal-hal Tabu  di Kampung Nagrak

PENUTUP

REFERENSI

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

MUQADDIMAH

Kampung Nagrak, warisan  peradaban Sunda Periangan, Jawa Barat. Kampung yang terletak  di Kaki Gunung Burangrang yang masuk ke Wilayah Kecamatan Cikalongwetan ini ternyata menyimpan sejumput tradisi Sunda yang masih dipertahankan sampai detik ini. Keindahan alam hutan lebat Gunung Burangrang, pesawahan dan kebun-kebun sayuran juga peternakan tradisional, mewarnai Kehidupan di Kampung Nagrak. Gotong-royong sesama warga masih terlihat dengan kasat mata. Suasana kampung yang damai dan tenteram masih bias kita rasakan ketika berada di Kampung Nagrak, betapa tidak, masyaraknya yang ramah dan hangat membuat siapa saja pasti seakan tidak ingin beranjak dari Kampung nagrak. Meskipun bias dibilang Tradisional, masyarakatnya tetap menjalankan aktivitas sehari-hari layaknya kebanyakan masyarakat, mereka bersekolah (namun rata-rata hanya sampai SD atau SMP, karena salah satu penyebabnya adalah jarak yang cukup jauh), mereka bekerja, dan mereka melakukan aktivitas keagamaan meski pun agak berbeda dari apa yang sering kita jumpa. Selain itu, di Kampung nagrak juga terdapat beberapa tradisi yang telah lama masih dijalankan, berikut pembabarannya :

I.            TRADISI MASYARAKAT KAMPUNG NAGRAK

Sunda Periangan, itulah suku Bangsa asli Indonesia yang mendiami Jazirah Provinsi Jawa-Barat.

 

 

 

 

 

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.